Mei 19, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Perang antara Israel dan Hamas dan pembicaraan gencatan senjata di Gaza: pembaruan langsung

Perang antara Israel dan Hamas dan pembicaraan gencatan senjata di Gaza: pembaruan langsung

Pemerintahan Biden pada hari Rabu menyoroti ketegangan dalam hubungan AS-Israel, dengan Menteri Pertahanan secara terbuka mengakui bahwa keputusan Presiden Biden untuk menunda pengiriman bom berat terkait dengan rencana Israel untuk melancarkan serangan besar-besaran di kota Rafah. Di Jalur Gaza.

Menteri Lloyd J. Austin III mengatakan kepada komite Senat bahwa Amerika Serikat sudah jelas “sejak awal bahwa Israel tidak boleh melancarkan serangan besar-besaran terhadap Rafah tanpa mempertimbangkan dan melindungi warga sipil di medan perang tersebut, dan sekali lagi, ketika kami menilai situasinya, kami menghentikan sementara serangan tersebut. satu pengiriman amunisi.” Kapasitas muatan tinggi.

Meskipun presiden dan pejabat pemerintahan lainnya telah secara terbuka mengkritik tindakan Israel dalam perang selama berbulan-bulan, hal ini sering kali dilakukan secara diam-diam, sehingga tidak memberikan penilaian yang paling keras untuk percakapan pribadi. Komentar Austin pada hari Rabu adalah pernyataan publik yang paling blak-blakan bahwa perselisihan tersebut membawa konsekuensi dan merupakan tanda pengaruh Amerika Serikat yang dapat digunakan untuk mempengaruhi perilaku Israel dalam perang di Gaza.

Amerika Serikat dan sekutu lainnya telah memperingatkan bahwa serangan menyeluruh apa pun terhadap Rafah dapat menyebabkan bencana kemanusiaan bagi ratusan ribu pengungsi di Gaza yang tinggal di tenda-tenda dan tempat tinggal sementara di sana. Tank dan pasukan Israel bergerak pada hari Senin untuk mengambil kendali perbatasan dengan Mesir.

Karena skala dan waktu rencana mereka masih belum diketahui, para pejabat Israel meremehkan konflik apa pun dengan Amerika Serikat terkait senjata dan perang di Gaza, sambil terus merundingkan kemungkinan gencatan senjata yang dapat menyebabkan kembalinya sandera Israel yang ditahan. Selama serangan yang dipimpin Hamas pada bulan Oktober.

Anak-anak Palestina menerima makanan di dapur amal di Rafah, Jalur Gaza selatan, pada hari Rabu.kredit…Hatem Khaled/Reuters

Para ahli dalam hubungan AS-Israel mengatakan bahwa penghentian pengiriman amunisi, yang dikonfirmasi oleh Gedung Putih pada hari Selasa, menunjukkan bahwa aliansi tersebut telah mencapai perpecahan besar, dengan kemungkinan perpecahan lebih lanjut di tengah-tengah hal ini. Dukungan rakyat Amerika menurun untuk upaya perang Israel.

READ  Kebakaran hutan Yunani berkobar di dekat Athena; Rumah, evakuasi rumah sakit

“Ini adalah rasa frustrasi yang terpendam di pihak Biden sehingga ia akhirnya pingsan,” kata Chuck Freilich, mantan wakil penasihat keamanan nasional Israel, pada hari Rabu. Dia menambahkan: “Pemerintah sedang berada di tengah-tengah antara dukungannya yang sangat kuat terhadap Israel dan tekanan internal.”

Khususnya minggu ini, dua elemen yang berlawanan dalam pendekatan Presiden Biden terhadap dukungan militer untuk Israel bertemu dan bersaing untuk mendapatkan perhatian global.

Saat ia menyetujui bantuan baru AS senilai $827 juta termasuk senjata dan peralatan – bersama dengan pidato tegas menentang anti-Semitisme pada upacara peringatan Holocaust – Presiden Biden menegaskan bahwa ia tetap berkomitmen kuat terhadap Israel.

Pada saat yang sama, ia mencatat bahwa bantuan dan kesabaran AS ada batasnya, karena ia menunda pengiriman amunisi terberat – 1.800 bom seberat 2.000 pon dan 1.700 bom seberat 500 pon – karena khawatir akan digunakan dalam skala besar. serangan berskala. Di kota Rafah, selatan Jalur Gaza.

Demonstran pro-Palestina di ruang sidang sebagai Sekretaris Lloyd J. Austin III bersaksi di depan komite Senat di Washington pada hari Rabu.kredit…Gambar Kevin Deitch/Getty

Dalam komentar publiknya, sebagian besar pejabat Israel memuji dukungan jangka panjang Amerika dan mengabaikan jeda pengiriman senjata.

Berbicara pada konferensi yang diselenggarakan oleh sebuah surat kabar lokal pada Selasa malam, juru bicara utama militer, Laksamana Daniel Hagari, menggambarkan koordinasi antara Israel dan Amerika Serikat telah mencapai “skala yang belum pernah terjadi sebelumnya,” sambil menegaskan bahwa setiap perselisihan sedang ditangani “di belakang adegannya.” pintu.”

Dia mengesampingkan pertanyaan tentang ekspresi frustrasi Amerika dan potensi risiko pengiriman senjata di masa depan, dan menekankan pentingnya koordinasi sehari-hari dan “bantuan operasional.”

READ  Jepang dan Korea Selatan mengatakan Korea Utara menguji rudal balistik

Para analis militer mengatakan Israel mempunyai persenjataan yang besar untuk digunakan dan banyak pilihan mengenai bagaimana melanjutkan tindakan di Gaza yang belum tentu mencakup bom, yang telah ditunda oleh Washington.

Alon Pinkas, mantan diplomat Israel, mengatakan keputusan AS dipicu oleh meningkatnya rasa frustrasi Amerika terhadap Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, serta tekanan dari beberapa anggota Partai Demokrat di Kongres untuk lebih mengawasi penggunaan senjata AS oleh Israel. Dia menambahkan bahwa hal itu merupakan upaya untuk memperingatkan Israel tentang kemungkinan konsekuensi yang lebih besar dalam waktu dekat.

“Logika di balik hal ini adalah sebuah peringatan: Jika Anda tidak melakukan sesuatu dengan benar, ada banyak hal yang bisa terjadi,” kata Mr. Pinkas.

Aaron Puckerman Berkontribusi pada laporan.