Juli 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Informasi terkini Scorpene Indonesia dan rencana akuisisi empat kapal selam lagi

Informasi terkini Scorpene Indonesia dan rencana akuisisi empat kapal selam lagi

Scorpène Evolved akan dibangun oleh pembuat kapal milik negara PT PAL Indonesia di galangan kapalnya di Kota Surabaya, Jawa Timur, dengan dukungan dari Naval Group. Dengan total biaya $2,16 miliar, kapal selam tersebut akan dikirim ke Angkatan Laut Indonesia (TNI AL) dalam waktu 96 bulan, atau delapan tahun, sejak kontrak mulai berlaku.

Fasilitas manufaktur kapal selam PT PAL di Jawa Timur. Gambar PT PAL

Dengan adanya perjanjian pinjaman untuk membiayai proyek yang sedang dikerjakan oleh Kementerian Keuangan RI, PT PAL telah memulai proses peningkatan fasilitas manufaktur kapal selamnya. Peningkatan tersebut mencakup bengkel torpedo dan elektronik baru serta kantor baru untuk divisi kapal selamnya.

Selain itu, pada tanggal 18 April, Syncrolift AS yang berbasis di Norwegia meresmikan kontrak senilai $15 juta untuk memasok PT PAL dengan sistem pengangkatan dan pemindahan kapal yang baru dibangun. Struktur tersebut akan memiliki panjang 100 meter dan memiliki kapasitas angkat 6.000 ton, kata PT PAL. Ini akan digunakan untuk produksi dan pemeliharaan, perbaikan dan perombakan (MRO) kapal selam.

Selain itu, menurut PT PAL, insinyur Indonesia yang terlibat dalam pembangunan Scorpène Evolved akan dilatih, disertifikasi, dan diawasi oleh tim TNI Angkatan Laut dan pihak terkait lainnya.

Lampu hijau untuk SM39 dan UUV?

Sebuah tim Angkatan Laut mendemonstrasikan integrasi kapal selam-UUV dalam seminar kapal selam di Jakarta (14 Mei). Gambar Berita Angkatan Laut.

Pada Seminar & Showcase Internasional Kapal Selam Masa Depan yang diselenggarakan oleh Klub Kapal Selam Indonesia antara tanggal 14 dan 15 Mei di Jakarta, tim TNI Angkatan Laut mempresentasikan solusi Kendaraan Bawah Air Tanpa Awak (UUVs) yang dapat diintegrasikan dengan Scorpene masa depan Indonesia. Tergantung pada kebutuhan penggunanya, UUV dapat melakukan berbagai misi termasuk dukungan pasukan khusus dan intelijen, pengawasan dan pengintaian (ISR).

READ  Keadilan bencana stadion Piala Dunia U-20 Indonesia hilang | Berita Piala Dunia
MBDA menghadirkan Exocet SM39 pada Seminar Kapal Selam di Jakarta (14 Mei). Gambar Berita Angkatan Laut.

MBDA juga menawarkan SM39 B2 Mod 2, varian keluarga rudal Exocet yang diluncurkan dari kapal selam, yang dapat diluncurkan dari tabung torpedo Scorpene.

Presentasi-presentasi ini menunjukkan bahwa pemerintah Perancis telah menyetujui potensi pembelian sistem-sistem tersebut di atas oleh Indonesia. Dalam beberapa kesempatan, termasuk saat seminar, para petinggi TNI AL menyampaikan keinginannya untuk mengabdi secara damai bagi armada kapal selam masa depannya, tidak hanya mengandalkan torpedo dan sensor di kapal.

Teknologi LIB & Empat Lebih banyak kapal selam

Seminar tersebut dihadiri oleh Panglima TNI AL Laksamana Muhammad Ali yang berasal dari Pasukan Kapal Selam sekaligus komandan KRI Nangala (402) yang melakukan patroli tiada henti pada April 2021.

“Socrpene Evolved dilengkapi dengan baterai lithium-ion, yang memungkinkannya bertahan di bawah air lebih lama, itulah yang kita butuhkan….membuat kapal selam lebih siluman” – Panglima TNI Angkatan Laut Muhammad Ali (14 Mei 2024)

Laksamana Muhammad Ali pada seminar kapal selam di Jakarta (14 Mei). Gambar Berita Angkatan Laut.

Selain kolaborasi yang sedang berlangsung antara Grup Angkatan Laut dan PTBPAL, dalam seminar tersebut, Laksamana Ali mengungkapkan rencana TNI Angkatan Laut untuk membangun lebih banyak pangkalan kapal selam di seluruh negeri dan, dalam waktu dekat, pengadaan kapal selam perantara.

Dia juga mengatakan bahwa kapal selam abad pertengahan dapat bersumber dari “negara yang dia kunjungi”. Laksamana juga menegaskan bahwa TNI AL membutuhkan setidaknya 12 kapal selam ‘skala penuh’ untuk mencakup wilayah maritim Indonesia yang luas dan mengisyaratkan kemungkinan penggunaan kapal selam yang lebih kecil atau tanpa awak.

READ  Menjadikan netralitas karbon Indonesia menjadi kenyataan
Persyaratan utama untuk kapal selam masa depan Indonesia disampaikan dalam seminar kapal selam di Jakarta (14 Mei). Gambar Berita Angkatan Laut.

Laksamana Ali juga menguraikan beberapa persyaratan utama armada kapal selam TNI AL di masa depan; Sistem propulsi canggih, baterai lithium-ion (LIB), propulsi udara-independen (AIP) dan nuklir, serta sumber daya terbarukan seperti kemampuan tempur multi-domain.

Laksamana Ali mengatakan dalam wawancara baru-baru ini di galangan kapal Grup Angkatan Laut di Lorient. Berita Angkatan Laut Dia mengunjungi pabrik baterai lithium-ion lunak di Prancis.

Sementara itu, Direktur Jenderal Pertahanan Kementerian Pertahanan RI, RADM Bambang Irwanto, menggarisbawahi perlunya fokus pada teknologi LIB ketika kementerian memilih Scorpène Evolved. RADM Bambang TNI Angkatan Laut juga telah mengusulkan untuk mengakuisisi empat kapal selam baru, dua antara tahun 2025 dan 2029 dan sepasang lainnya antara tahun 2035 dan 2039.

Berita Angkatan Laut Perancis, Jerman, Italia dan Turki saat ini menjadi pesaing utama kapal selam tambahan tersebut.

Intervensi India?

Dalam beberapa bulan terakhir, beberapa perusahaan India, terutama Mazagon Dock Shipbuilders Limited, telah menyatakan minatnya untuk berpartisipasi dalam produksi Scorpène mendatang oleh PT PAL. Kementerian Pertahanan India berharap dapat mengambil pelajaran berharga dari program manufaktur lokal serupa dari Naval Group, yang telah memungkinkan mereka membangun enam kapal selam kelas Scorpene/Kalvari sendiri.

Di sisi lain, partisipasi Indonesia dalam program Scorpene dapat memberikan pengalaman langsung kepada India dalam menangani varian Scorpene terbaru, terutama karena New Delhi mempunyai rencana. Beli Scorpene ekstra. Bagaimana galangan kapal India dapat mempertahankan pengetahuannya? Keenam kapal selam kelas Kalvari sekarang diproduksi.

Pertemuan Komite Kerjasama Keamanan Bersama India-india ke-7 di New Delhi (3 Mei). Kementerian Pertahanan India Gambar.

sungguh-sungguh, Awal bulan iniSebagai bagian dari pertemuan Komite Kerjasama Pertahanan Bersama India-india ke-7, sejumlah pejabat tinggi pertahanan Indonesia mengunjungi Mazakon dan lembaga pertahanan India lainnya.

READ  Sektor perbankan digital Indonesia mendapatkan insentif dari aturan baru

Akan menarik untuk melihat apakah Indonesia dan Perancis menerima usulan India dan apakah anggota “Scorpion Club” lainnya Brazil, Chile dan Malaysia juga membuat konsesi serupa.