November 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pekerja miskin menanggung beban gelombang panas India

Pekerja miskin menanggung beban gelombang panas India

NOIDA, India (Reuters) – Bagi pekerja konstruksi Yogendra Tundri, kehidupan di lokasi konstruksi di pinggiran ibu kota India, New Delhi, cukup berat. Tahun ini, rekor suhu tinggi membuatnya tak tertahankan.

Saat India bergulat dengan gelombang panas yang belum pernah terjadi sebelumnya, sebagian besar pekerja miskin di negara itu, yang umumnya bekerja di luar ruangan, terpapar suhu panas.

“Panasnya banyak dan kalau tidak kerja, mau makan apa? Selama beberapa hari, kami bekerja dan kemudian kami duduk tanpa bekerja selama beberapa hari karena kelelahan dan panas,” kata Tendre.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Suhu di wilayah New Delhi telah mencapai 45 derajat Celcius (113 Fahrenheit) tahun ini, sering menyebabkan Tendri dan istrinya Lata, yang bekerja di lokasi konstruksi yang sama, jatuh sakit. Ini pada gilirannya berarti bahwa mereka kehilangan pendapatan.

Gelombang panas yang parah kemungkinan akan membuat beberapa bagian Delhi mengalami suhu di utara 120 derajat Fahrenheit pada hari Senin, menurut Departemen Meteorologi India (IMD).

Kata Lata sambil berdiri di luar rumah mereka, sebuah gubuk darurat beratap seng.

Para ilmuwan telah menghubungkan awal musim panas yang terik dengan perubahan iklim, dan mengatakan lebih dari satu miliar orang di negara tetangga India dan Pakistan entah bagaimana berisiko terkena panas ekstrem.

India mengalami bulan Maret terpanasnya dalam lebih dari 100 tahun dan beberapa bagian negara itu mengalami suhu tertinggi yang pernah ada di bulan April.

Banyak tempat, termasuk New Delhi, telah melihat skala suhu di atas 40 derajat Celcius. Lebih dari dua lusin orang telah meninggal karena serangan panas yang diduga sejak akhir Maret, dan permintaan listrik berada pada tingkat tertinggi dalam beberapa tahun.

Perdana Menteri Narendra Modi telah meminta pemerintah negara bagian untuk mengambil langkah-langkah untuk mengurangi dampak panas yang ekstrem. Baca lebih banyak

Tendri dan Laata tinggal bersama dua anak mereka yang masih kecil di daerah kumuh dekat lokasi pembangunan di Noida, kota milik New Delhi. Mereka pindah dari negara bagian Chhattisgarh di India tengah untuk mencari pekerjaan dan upah yang lebih tinggi di sekitar ibu kota.

Di lokasi konstruksi, para pekerja memanjat dinding, meletakkan beton dan membawa beban berat, menggunakan syal compang-camping di sekitar kepala mereka sebagai perlindungan dari sinar matahari.

Tetapi bahkan ketika pasangan itu menyelesaikan pekerjaan sehari-hari mereka, mereka tidak cukup istirahat karena rumah mereka panas, menyerap panas matahari sepanjang hari.

Data pemerintah federal menunjukkan stres panas adalah penyebab paling umum kematian, setelah petir, dari kekuatan alam dalam 20 tahun terakhir, kata Avikal Somvanshi, peneliti lingkungan perkotaan dari Pusat Sains dan Lingkungan di India.

“Sebagian besar kematian ini terjadi di antara pria berusia antara 30 dan 45 tahun. Ini adalah kelas pekerja, pria kerah biru yang tidak punya pilihan selain bekerja di bawah terik matahari,” kata Somfanci.

Somvanshi mengatakan tidak ada undang-undang di India yang melarang aktivitas di luar ruangan saat suhu mencapai tingkat tertentu, tidak seperti di beberapa negara Timur Tengah.

(meliput) Oleh Sunil Kataria di New Delhi; Ditulis oleh Shilpa Jamkhandikar; Diedit oleh Neil Follek dan Bradley Perrett

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.