Juni 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Mantan Menteri Pertahanan Robert Gates mengatakan banyak pengunjuk rasa di kampus “tidak tahu banyak tentang sejarah” Timur Tengah

Mantan Menteri Pertahanan Robert Gates mengatakan banyak pengunjuk rasa di kampus “tidak tahu banyak tentang sejarah” Timur Tengah

Washington – Banyak anak muda, kata mantan Menteri Pertahanan Robert Gates Sebagai protes terhadap perang antara Israel dan Hamas Di kampus, “mereka tidak tahu banyak tentang sejarah” wilayah tersebut, tempat universitas-universitas Amerika dalam beberapa pekan terakhir menjadi pusat perbedaan pendapat. Harga perang terhadap Palestina di Gaza.

Gates mengatakan dalam program “Face the Nation”, “Apa yang terjadi antara Israel dan Palestina beberapa dekade lalu sangatlah kompleks dan sangat sulit.” “Dan saya pikir banyak anak muda pengunjuk rasa tidak tahu banyak tentang sejarah ini.”

Ketika protes bermunculan di kampus-kampus di seluruh negeri dalam beberapa pekan terakhir, beberapa ditandai dengan retorika anti-Semit yang menimbulkan kekhawatiran tentang keselamatan mahasiswa Yahudi di kampus, Gates mengatakan bahwa universitas – yang menyeimbangkan pertimbangan kebebasan berpendapat dan melindungi semua mahasiswa – telah melakukan hal yang sama. memberlakukan aturan mereka mengenai demonstrasi dengan lebih ketat.

“Jadi menurut saya tempat yang saya lihat berhasil dalam menangani unjuk rasa dan unjuk rasa tersebut tidak menimbulkan gangguan, meskipun mahasiswanya mengutarakan pendapatnya, adalah di kampus-kampus yang aturannya diterapkan secara konsisten dan dilaksanakan secara konsisten,” ujarnya. .

Mantan Menteri Pertahanan Robert Gates di “Face the Nation,” 19 Mei 2024.

Berita CBS


Mengenai dinamika di kawasan yang lebih luas dan implikasinya terhadap keamanan Amerika, Gates, yang menjabat sebagai Menteri Pertahanan antara tahun 2006 dan 2011 di bawah pemerintahan Presiden George W. Bush dan Barack Obama, mencatat bahwa ada empat perang yang sedang berlangsung di Timur Tengah. saat sekarang. Dia merujuk pada perang di Gaza antara Israel, Hizbullah, Houthi di Yaman, dan milisi di Suriah dan Irak, dan mengatakan bahwa Iran adalah “satu-satunya kekuatan di balik keempat konflik ini.”

Dia menambahkan: “Kita menjadi terlalu sibuk dengan Gaza, dan apa yang belum cukup kita bicarakan adalah bagaimana kita menghadapi Iran, yang menyediakan senjata, perencanaan, dan intelijen dalam keempat konflik ini, dan bahwa Iran-lah yang menyediakan senjata, perencanaan, dan intelijen dalam keempat konflik ini.” “Sumber masalahnya,” kata Gates. “Bagaimana kita mengatasinya? Itulah masalah sebenarnya, dan menurut saya masalah ini diabaikan.”

Sementara itu, Gates mengatakan itu Perdana Menteri Israel pemerintahan Benyamin Netanyahu Mereka “pada dasarnya mengabaikan” pandangan dan permintaan AS, termasuk mengenai bantuan kemanusiaan, ketika perang di Gaza terus berlanjut. Mengacu pada keputusan Presiden Biden baru-baru ini untuk menahan beberapa senjata tertentu dari Israel, Gates berkata: “Ketika sekutu kita mengabaikan kita, terutama pada isu-isu yang sangat penting bagi kita dan kawasan, saya pikir masuk akal untuk mengambil tindakan yang mencoba untuk menghentikan Israel. lakukan itu.” Untuk mendapatkan perhatian mereka.”

READ  Ukraina mengatakan pasukan Rusia akan berjuang untuk kota utama saat pemerintah proksi melarikan diri