Juli 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pidato Ketua Powell pada upacara pembukaan Pusat Hukum Universitas Georgetown

Pidato Ketua Powell pada upacara pembukaan Pusat Hukum Universitas Georgetown

Tombol yang dapat diakses untuk video

[Space Bar] Tombol putar/jeda;

[Right/Left Arrows] Mencari video maju dan mundur (5 detik);

[Up/Down Arrows] Menambah/mengurangi ukuran;

[M] Mengaktifkan/menonaktifkan bisu;

[F] Mengaktifkan/menonaktifkan layar penuh (kecuali IE 11);

itu [Tab] Kuncinya dapat digunakan dalam kombinasi dengan [Enter/Return] Untuk menavigasi dan mengaktifkan tombol kontrol, seperti keterangan hidup/mati.

Terima kasih, Dekan Trainor, atas undangan berbicara di sini hari ini. Saya sangat menyesal karena keadaan menghalangi saya untuk bergabung dengan Anda secara langsung.

Saya akan mulai dengan berterima kasih kepada para ayah, suami, pasangan, anggota keluarga lainnya, dan mentor di sini. Tanpa dukungan, pengorbanan dan dorongan Anda, kami tidak akan bisa merayakan banyak hal hari ini.

Dan kepada angkatan 2024, selamat atas diterimanya gelar Sarjana Hukum. Anda adalah kelas paling selektif dalam sejarah Georgetown, dipilih dari 14.000 pelamar, dan juga paling memenuhi syarat. Di antara Anda adalah Cendekiawan Fulbright, veteran militer, Peace Corps, AmeriCorps, alumni Teach for America, pelajar-atlet, musisi berbakat, dan bahkan seorang dokter. Koleksi yang mengesankan. Ini juga merupakan kelas paling beragam dalam 154 tahun sejarah sekolah.

Dan saya sangat bangga hari ini untuk mengatakan bahwa ada banyak orang Georgetown dalam silsilah keluarga saya. Ayah saya lulus kuliah pada tahun 1943 sebelum bertugas di Angkatan Darat AS pada Perang Dunia II. Setelah perang, ia memperoleh gelar sarjana hukum di sini dan berpraktik hukum di Washington, D.C. Saya beruntung memiliki dua putri yang luar biasa; Satu orang lulus kuliah pada tahun 2012; Satunya lagi merupakan anggota Law Center Angkatan 2026.

Sepertinya saya berada di posisi Anda kemarin, menerima gelar saya, menatap ke depan dengan optimisme dan kegembiraan, bertanya-tanya apa yang ada di depan.

Mau tak mau aku memikirkan kembali waktu-waktu yang kuhabiskan di sini. Selama bertahun-tahun, teman-teman dari fakultas hukum berkumpul setiap tahun di akhir pekan untuk memperbarui hubungan kami dan menertawakan masa lalu. Pertemuan ini disebut sebagai “Big Chill”, mengacu pada film tahun 1983 tentang reuni teman kuliah paruh baya. Saya menjalin persahabatan seumur hidup di sini yang masih saya miliki hingga hari ini, dan saya harap Anda juga demikian.

Selain semua kerja keras, saya juga ingat kesenangannya. Tradisi favoritnya adalah menghadiri pertunjukan Sabtu tengah malam Pertunjukan Gambar Horor Rocky Di Teater Utama di Wisconsin Avenue di Georgetown.

Sekarang, jika Anda menjalani kehidupan yang kekurangan budaya dan secara tragis tidak terbiasa dengan film tersebut, ini adalah film musikal yang dibintangi oleh Tim Curry muda. Semua orang di teater bernyanyi, berteriak, dan melemparkan popcorn ke layar. Banyak yang berpakaian seperti karakternya. Sekarang, saya belum berdandan – maaf mengecewakan Anda – tetapi pestanya belum selesai sampai kami semua menari “The Time Warp” dengan lagu tema film yang terkenal itu.

READ  McDonald's membeli kembali restoran Israel setelah boikot

Sebenarnya, saya masih ingat langkah-langkahnya, dan saya bermaksud menunjukkan Time Warp kepada Anda, tetapi hal itu tidak dapat dilakukan hari ini.

Sebaliknya, saya akan menawarkan beberapa pemikiran yang mungkin dapat saya manfaatkan dengan mendengarkan ketika saya duduk di kursi Anda 45 tahun yang lalu.

Perubahan yang memalukan
Tahun-tahun sejak saya lulus telah membawa gelombang perubahan radikal di tempat kerja dan masyarakat secara keseluruhan, yang sebagian besar didorong oleh teknologi. Bayangkan sebuah dunia tanpa internet, tanpa email atau pesan teks, tanpa komputer pribadi atau telepon seluler, dan tanpa media sosial. Pasti ada di antara Anda para orang tua yang berpikir: Saya akan baik-baik saja dengan dunia ini!

Laju perubahan kemungkinan akan terus berlangsung sangat cepat. Waspadai kemungkinan perubahan dalam kehidupan kerja Anda. Pikirkan tentang bagaimana Anda dapat bersiap menghadapi perubahan ini dan mengubahnya demi keuntungan Anda dan masyarakat. Praktik hukum telah berubah selama bertahun-tahun; Jika saya memilih jalur praktik pengacara, saya akan memikirkan seperti apa praktik hukum dalam 10 atau 20 tahun mendatang.

Di dunia yang akan terus berkembang dengan cepat dan dengan cara yang tidak dapat diprediksi, Anda harus gesit. Menerima perubahan dan mengambil risiko dapat menjadi bagian penting dari perkembangan Anda sebagai seorang profesional dan sebagai pribadi. Pendidikan formal Anda mungkin berakhir hari ini, tetapi Anda belum selesai belajar. Banyak hal penting yang perlu Anda ketahui hanya dapat dipelajari melalui pengalaman. Pengalaman bisa menjadi guru yang sulit namun tak tergantikan.

Misalnya, menjelang akhir tahun kedua saya di sini, tibalah waktunya untuk memilih pemimpin redaksi surat kabar berikutnya Jurnal Hukum Georgetown. Saya pikir ada banyak kolega yang memiliki kualifikasi lebih baik, namun mereka tidak menginginkan pekerjaan itu. Jadi, dengan penuh rasa gentar, saya mendaftarkan nama saya. Diam-diam, tapi sepenuhnya, saya takut dengan kemungkinan terpilih. Anehnya, saya juga demikian. Apa sekarang?

Ternyata, seperti yang saya khawatirkan, saya tidak siap memikul tanggung jawab ini. Saya harus membuat orang cukup tertarik dan termotivasi untuk mengerjakan proyek ini majalah Ketika begitu banyak hal bersaing untuk mendapatkan perhatian mereka. Saya harus mempunyai rencana untuk organisasi dan bukan hanya untuk diri saya sendiri. Saya harus melakukan ini sambil memancarkan kepercayaan diri yang tidak saya rasakan. Ingatan utama saya saat itu adalah berpikir, “Ini jauh lebih sulit dan berbeda dari yang saya perkirakan!”

Yang saya tahu sekarang adalah hampir tidak ada orang yang siap untuk peran kepemimpinan pertama mereka. Ketika Anda mengambil peran kepemimpinan, sangat umum untuk meragukan diri sendiri. Jika saya dapat mengatakan satu hal kepada diri saya yang lebih muda, itu adalah percaya pada diri sendiri dan menempatkan diri Anda dalam situasi di mana Anda akan tertantang secara serius untuk melakukan hal-hal baru. Asumsikan bahwa Anda akan membuat kesalahan. Belajar dari kesalahan tersebut; Jangan berlebihan dalam menyesalinya. Anda akan jatuh. Saya bangun. Ulangi siklusnya.

READ  Harga gas di Amerika Serikat sedang turun. Para ahli menunjukkan adanya permintaan yang moderat di pompa bensin sebelum perjalanan musim panas

Semakin banyak Anda melakukannya, semakin banyak Anda belajar dan semakin cepat Anda tumbuh sebagai pribadi dan pemimpin. Ketahuilah juga bahwa menurut pengalaman saya, tidak ada model tunggal bagi seorang pemimpin yang sukses. Anda masing-masing memiliki kemampuan untuk memimpin dengan sukses.

Tidak ada satu cara pun
Salah satu hal hebat tentang pendidikan hukum Anda adalah mempersiapkan Anda untuk sukses dalam berbagai jalur potensial. Saya meninggalkan praktik hukum beberapa tahun setelah meninggalkan sekolah ini. Namun pendidikan hukum saya membantu saya selama ini. Mempelajari hukum mengajarkan Anda untuk berpikir jernih, menganalisis secara menyeluruh, dan memahami semua sisi suatu argumen. Kemungkinan yang menanti Anda sangat luas. Anda dapat bekerja di satu firma hukum sepanjang karier Anda. Atau Anda mungkin akan segera meninggalkan hukum, seperti yang saya lakukan, dan tidak pernah melihat ke belakang lagi. Anda akan selalu mendapat manfaat dari apa yang Anda pelajari di sini.

Faktanya adalah saya menyimpan salinan Undang-Undang Federal Reserve yang sering saya ulas.

Seperti kebanyakan dari Anda, saya bayangkan, saya tahu saya ingin melakukan pelayanan publik. Ketika saya meninggalkan sekolah hukum, saya ingat memikirkan orang-orang seperti George Shultz dan Cyrus Vance, dua tokoh terkemuka pada masa itu yang memiliki karier sukses di sektor swasta dan secara berkala bertugas di pemerintahan.

Kepala bank investasi di New York tempat saya bekerja saat masih muda adalah Nicholas Brady, yang memiliki karir luar biasa di bidang perbankan investasi dan juga seorang senator AS dari New Jersey. Saya adalah karyawan paling junior, namun saya ingin memperkenalkan diri dan bercerita tentang cita-cita saya. Tapi berada dekat dengannya sungguh menakutkan. Mungkin dia akan menolak untuk bertemu denganku. Mungkin dia akan berpikir saya tidak berkomitmen pada perusahaan jika saya mengatakan kepadanya bahwa saya tertarik pada pelayanan publik.

Saya akhirnya mengumpulkan keberanian untuk hadir ke kantornya. Saya mengatakan kepadanya bahwa saya besar di Washington, pernah menjadi pegawai hukum federal dan staf kongres, dan ingin melakukan pelayanan publik selama ini. Saya mengatakan bahwa jika Anda membutuhkan seseorang untuk membantu Anda dalam segala hal yang Anda lakukan di Washington, sayalah orangnya. Dia mengatakan sesuatu seperti, “Keren, terima kasih.” Lalu aku kembali menuruni tangga menuju lemari sapuku di salah satu kantor dan bertanya-tanya apakah itu penting.

READ  Alternatif kereta ringan: apa yang perlu Anda ketahui | CNN

Beberapa bulan kemudian, saya menerima telepon dari sekretarisnya. Aku masih bisa mendengar suaranya yang serak. “Bisakah Anda datang dan menemui Tuan Brady?” Ketika saya sampai di sana, dia berkata, “Saya ingin kamu membantu saya dalam hal ini.” Hal ini dilakukan untuk membela sebuah perusahaan minyak dari upaya pengambilalihan yang dilakukan oleh perampok perusahaan yang penuh warna pada masa itu bernama T. Boone Pickens. Saya akhirnya menghabiskan waktu berbulan-bulan bolak-balik dari New York ke Washington bersama Nick. Beberapa tahun kemudian, Nick Brady menjadi Menteri Keuangan. Nick meminta saya untuk bergabung dengannya di Departemen Keuangan, yang membuka pintu menuju tingkat pelayanan publik yang lebih baik. Intinya di sini adalah: Jika saya tidak memaksakan diri keluar dari meja saya, berjalan menaiki tangga ke lantai lima belas, dan memperkenalkan diri saya ke kantornya hari itu, sisa hidup saya akan sangat berbeda, dan saya akan melakukannya. melakukannya. Saya tidak akan berdiri di sini hari ini.

Mengumpulkan inisiatif kecil itu mengubah hidup saya. Inisiatif kecil dapat membuat perbedaan besar dalam karier siapa pun.

Kesimpulan
Saya akan menyimpulkan dengan mendorong Anda untuk berpikir melampaui diri Anda sendiri. Masing-masing dari Anda memiliki potensi untuk mencapai kesuksesan di bidang apa pun yang Anda pilih; Penting juga untuk memikirkan bagaimana Anda dapat memberi kembali dan menggunakan hadiah Anda untuk membuat perbedaan. Perhatikan semboyan sekolah ini: “Hukum adalah sarana, keadilan adalah tujuan.” Banyak dari Anda pernah bertugas di klinik hukum tempat Anda membela individu dan organisasi yang kurang terwakili. Banyak dari Anda akan memainkan peran penting di militer, organisasi nirlaba, dan pemerintahan di seluruh dunia.

Setiap generasi memiliki komitmen untuk membawa kita lebih dekat pada cita-cita, seperti yang diwujudkan dalam gambaran terkenal Lady Justice dengan mata tertutup dan memegang timbangan. Anda harus menganggap diri Anda sebagai salah satu orang yang paling beruntung di komunitas kami karena lulus dari institusi ini, mendapatkan dukungan dari orang-orang yang Anda cintai selama tiga tahun yang melelahkan, dan kesehatan serta nasib baik lainnya yang tidak goyah dalam perjalanannya. Bertahun-tahun yang lalu, salah satu pendahulu saya, Ben Bernanke, berkata: “Mereka yang paling beruntung…juga mempunyai tanggung jawab terbesar untuk bekerja keras, berkontribusi terhadap perbaikan dunia, dan berbagi keberuntungan mereka dengan orang lain.” Saya tidak bisa memperbaikinya.

Terima kasih sudah menerima saya. Georgetown akan selalu mendapat tempat spesial di hati saya. Sekali lagi terima kasih kepada Dekan Trainor dan seluruh dosen, serta ucapan selamat yang sebesar-besarnya kepada Angkatan 2024.