Mei 19, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Polandia memperingatkan bahwa Rusia siap melancarkan serangan terhadap negara NATO

Polandia memperingatkan bahwa Rusia siap melancarkan serangan terhadap negara NATO

Kepala intelijen militer Polandia memperingatkan bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin sudah bersiap untuk melakukan operasi kecil terhadap negara-negara perbatasan NATO di Eropa timur laut, karena aliansi tersebut berupaya untuk mencegah agresi dari Moskow sambil mendukung Ukraina melawan invasi Rusia yang sedang berlangsung.

“Putin sudah bersiap untuk melakukan beberapa operasi kecil terhadap salah satu negara Baltik,” Jaroslaw Strusek, yang ditunjuk untuk memimpin dinas kontra intelijen militer Polandia pada bulan Maret, mengatakan kepada surat kabar tersebut. Dzinik Gazeta Brauna Penerbitan.

Dia menambahkan bahwa presiden Rusia akan siap untuk “memasuki kota perbatasan Narva yang terkenal” di sepanjang perbatasan Estonia-Rusia “atau mendarat di salah satu pulau di Swedia.”

Invasi besar-besaran Rusia ke Ukraina, yang dimulai pada Februari 2022 sebagai perpanjangan perang yang telah dilancarkan Moskow sejak 2014, telah membuat hubungan Rusia-NATO mengalami kebuntuan yang mendalam. Manuver ini juga mendorong Swedia dan Finlandia untuk meninggalkan netralitas mereka yang telah berlangsung selama puluhan tahun dan bergabung dengan blok transatlantik.

Polisi militer Rusia berbaris saat latihan parade Hari Kemenangan tahunan di Lapangan Merah pada 5 Mei 2024, di Moskow, Rusia. Kremlin berupaya segera membentuk kembali tentara setelah dua tahun…


Kontributor/Getty Images

Strusek mencatat bahwa tujuan pembalasan Kremlin sampai batas tertentu telah diverifikasi oleh tanggapan NATO terhadap perangnya terhadap Ukraina. “Apa yang dilakukan Barat bersama-sama untuk mendukung Ukraina menunjukkan bahwa jika terjadi serangan terhadap NATO, respons Barat akan lebih besar,” kata kepala intelijen tersebut.

READ  Menteri luar negeri Korea Selatan mengatakan Korea Utara menimbulkan "bahaya yang jelas dan nyata"

Minggu Berita Saya menghubungi Kremlin melalui email untuk meminta komentar.

Sebagian besar kekuatan militer Rusia yang biasanya dikerahkan di sepanjang perbatasan NATO telah dikerahkan kembali ke Ukraina, di mana pasukan Rusia menderita kerugian besar dan keuntungan yang relatif kecil. Namun para pemimpin sekutu telah berulang kali memperingatkan bahwa Rusia bermaksud menambah kekuatan militernya untuk mengancam perbatasan NATO, sambil mempertahankan dan memperluas operasi rahasia dan hibrida.

Pada saat yang sama, negara-negara NATO bergegas untuk mengisi kembali persenjataan mereka yang hancur akibat konflik berintensitas rendah selama beberapa dekade. Mitra Kiev di Barat tidak dapat memenuhi kebutuhan perang modern berskala besar, terutama kurangnya sumber daya artileri dan pertahanan udara yang memadai.

Gerakan politik dalam negeri juga mendapat dukungan yang terbatas dalam beberapa hal, mungkin yang paling menonjol adalah di Amerika Serikat di mana paket pembiayaan sebesar $61 miliar untuk Ukraina tertahan selama berbulan-bulan di Washington, D.C., di tengah perselisihan politik yang bersifat partisan. Partai Republik umumnya lebih skeptis terhadap bantuan ke Ukraina dibandingkan saingan mereka dari Partai Demokrat.

Mantan Presiden Donald Trump, yang akan bersaing dengan Presiden Joe Biden dalam pemilihan Gedung Putih pada bulan November, memiliki pengaruh yang signifikan terhadap kebijakan partainya terhadap Rusia dan Ukraina. Trump telah berulang kali menyarankan agar Kiev menyerahkan wilayahnya kepada Moskow untuk mengamankan kesepakatan damai, sebuah usulan yang menurut para pemimpin Ukraina akan gagal untuk menghentikan ambisi kekaisaran Putin yang lebih luas.