Januari 27, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kegagalan konser Taylor Swift berujung pada pemakzulan Ticketmaster oleh Senat AS

WASHINGTON (Reuters) – Senator AS mengkritik kurangnya transparansi dan ketidakmampuan Live Nation Entertainment untuk mencegah bot membeli tiket pada hari Selasa, pada sidang setelah kegagalan besar untuk menjual tiket untuk tur konser mendatang Taylor Swift.

Live Nation Entertainment Inc (LYV.N) Anak perusahaannya Ticketmaster, yang tidak populer di kalangan penggemar selama bertahun-tahun, menuai kritik keras dari anggota parlemen AS atas penanganan penjualan tiket musim gugur lalu untuk tur “Eras” Swift, yang pertama dalam lima tahun. Para ahli mengatakan Ticketmaster menguasai lebih dari 70% pangsa pasar layanan tiket dasar untuk tempat konser besar di Amerika Serikat.

“Kami meminta maaf kepada para penggemar, kami meminta maaf kepada Ms. Swift, kami perlu melakukan yang lebih baik dan kami akan melakukannya dengan lebih baik,” Joe Berchtold, presiden dan kepala keuangan Live Nation, mengatakan kepada sidang Komite Kehakiman Senat AS pada hari Selasa.

“Kalau dipikir-pikir, ada banyak hal yang bisa kami lakukan dengan lebih baik – termasuk meningkatkan penjualan dalam jangka waktu yang lebih lama dan melakukan pekerjaan yang lebih baik dalam mengidentifikasi ekspektasi penggemar untuk tiket,” kata Berchtold.

Senator Republik Mike Lee mengatakan dalam pernyataan pembukaan bahwa bencana Ticketmaster menyoroti pentingnya mempertimbangkan apakah undang-undang baru diperlukan atau mungkin hanya penegakan hukum yang lebih baik untuk melindungi rakyat Amerika.

kurangnya persaingan

Senator mengkritik Berchtold atas struktur biaya Live Nation dan ketidakmampuan untuk menangani bot yang membeli tiket dalam jumlah besar dan menjualnya kembali dengan harga yang dinaikkan.

“Tidak ada transparansi ketika tidak ada yang tahu siapa yang menetapkan biaya,” kata Senator Demokrat Amy Klobuchar, menanggapi klaim Berchtold bahwa biaya Live Nation berfluktuasi berdasarkan “peringkat”.

READ  Penurunan berat badan yang "abadi" memperkuat hubungan "tidak sehat" saya dengan makanan

Senator Republik Marsha Blackburn menyebut masalah botnet Live Nation “tidak masuk akal”, mencatat bahwa perusahaan yang jauh lebih kecil mampu mengurangi aktor jahat dalam sistem mereka.

“Anda harus bisa mendapatkan nasihat yang baik dari orang-orang dan memikirkannya,” katanya.

Senator Republik John F. Kennedy berkata, “Saya tidak menentang hal besar, tetapi saya menentang kebodohan,” mengacu pada dominasi Live Nation di pasar penjualan tiket. “Cara perusahaan Anda menangani penjualan tiket untuk Nona Swift adalah bencana, dan siapa pun di perusahaan Anda yang bertanggung jawab harus dipecat.

“Jika Anda peduli dengan konsumen, turunkan harganya! Hentikan bot! Hentikan orang tengah, dan jika Anda benar-benar peduli dengan konsumen, beri konsumen kesempatan!”

Jack Grotzinger, salah satu pendiri platform tiket SeatGeek, bersaksi bahwa proses pembelian tiket “ketinggalan zaman dan matang untuk inovasi” dan menyerukan pembubaran Live Nation dan Ticketmaster, yang bergabung pada tahun 2010.

“Selama Live Nation tetap menjadi promotor konser dan antrean tiket yang dominan di tempat-tempat utama di Amerika Serikat, industri ini akan terus kompetitif dan keras,” katanya kepada anggota parlemen.

Ticketmaster berpendapat bahwa bot yang digunakan oleh calo berada di balik bencana Taylor Swift, dan Berchtold meminta lebih banyak bantuan untuk melawan bot yang membeli tiket untuk dijual kembali.

Saksi lain termasuk presiden JAM Productions Jerry Mickelson, yang termasuk di antara kritikus Ticketmaster.

Pada bulan November, Ticketmaster membatalkan rencana penjualan tiket penonton umum untuk tur Swift setelah situs webnya dipenuhi oleh lebih dari 3,5 miliar permintaan dari penggemar, bot, dan spekulan.

READ  The Goldbergs: Musim baru pembunuhan karakter Jeff Garlin menyusul tuduhan pelanggaran oleh aktor

Senator Klobuchar, yang mengetuai panel antimonopoli Komite Kehakiman, mengatakan masalah yang muncul pada November bukanlah hal baru dan kemungkinan besar berasal dari konsolidasi ke dalam industri tiket.

Pada bulan November, Ticketmaster membantah praktik anti persaingan dan mengindikasikan bahwa itu masih berdasarkan keputusan persetujuan dengan Departemen Kehakiman setelah merger tahun 2010 dengan Live Nation, menambahkan bahwa “tidak ada bukti pelanggaran sistemik dari keputusan persetujuan”.

Perselisihan Ticketmaster sebelumnya dengan Departemen Kehakiman memuncak pada penyelesaian Desember 2019 yang memperpanjang perjanjian persetujuan hingga 2025.

Pelaporan tambahan oleh Diane Bartz, Moira Warburton dan David Shepherdson. Diedit oleh Jonathan Otis

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.