Mei 28, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Fotografer laut dalam yang memotret ‘fosil hidup’

Fotografer laut dalam yang memotret ‘fosil hidup’

Pada tahun 2010, empat orang teman hamil Senilai 32 kg (71 pon). Peralatan fotografi yang tenggelam di bawah ombak Teluk Sodwana, lepas pantai timur Afrika Selatan. Saat itu, fotografer Laurent Ballesta menatap langsung ke mata makhluk yang diduga punah bersama dinosaurus — dan Foto pertama seekor coelacanth hidup telah diambil.

“Bukan hanya ikan yang kami pikir telah punah,” kata Ballista. “Ini adalah mahakarya dalam sejarah pembangunan.”

Kembali ke awal era dinosaurus, dan Anda akan menemukan… Coelacanth Dalam kelimpahan, Di setiap benuatinggal di rawa beruap pada zaman Trias. Itu berasal dari 410 juta tahun yang laluCoelacanth termasuk dalam kelompok ikan bersirip lobus yang meninggalkan laut Sekitar 390 hingga 360 juta tahun yang lalu. Siripnya yang kuat dan berdaging adalah cikal bakalnya Anggota badan tetrapoda berpasanganyang mencakup semua vertebrata yang hidup di darat – amfibi, reptil, burung, mamalia, dan ya, Manusia Juga. Faktanya, coelacanth memang demikian Paling dekat hubungannya dengan tetrapoda dibandingkan spesies ikan lain yang diketahui.

Fosil coelacanth terkecil yang diketahui adalah 66 juta tahunYang mengarah pada asumsi bahwa hewan tersebut Punah untuk waktu yang lama. Kemudian, pada tahun 1938, seekor ikan dengan Ia memiliki sisik berwarna biru kehijauan dan empat anggota badan seperti siripDia terjebak dalam jaring ikan di lepas pantai Afrika Selatan. Coelacanth ini diberi nama A Fosil hidup. meskipun, Para ahli mengatakan julukan ini tidak akurat Coelacanth sebenarnya telah berevolusi Sangat lambat. Untuk satu hal, ikan ini tidak sulit ditangkap Ia hidup lebih lama di tepian bumi, tetapi di kedalaman lautan.

“Setiap kali mereka ditangkap, kedalamannya terlalu dalam, terlalu dalam untuk teknik penyelaman normal pada saat itu,” kata Ballista. “Jadi, itu hanya khayalan di pikiranku.” Namun, pada tahun 2000, Ballista mendengar tentang seorang penyelam bernama Petrus Tim. “Saat menyelam lebih dalam, Tim menemukan seekor coelacanth di dalam gua yang kedalamannya hanya 120 meter (393 kaki).” [depth]“Jadi, pada tahun 2010, setelah pelatihan ekstensif dalam penyelaman dalam, dengan bantuan… Baru tersedia bernapas kembali Teknologi menyelam—yang memungkinkannya bertahan di bawah air lebih lama dari sebelumnya—Ballista merekrut Tim untuk menjadi mentornya.

READ  Kami masih belum tahu apa itu materi gelap, tapi inilah yang tidak kami ketahui

Coelacanth hidup di zona bentik – Di dasar laut – pada kedalaman 300 meter (984 kaki) di sepanjang tebing dan beting bawah air yang curam. Pada siang hari mereka bertemu Di gua bawah airMereka tampaknya hanya mencari makan pada malam hari. Di gua-gua inilah Ballista bertemu dengan coelacanth pertama.