Desember 5, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Di Cina, pembeli rumah menempati properti "busuk" mereka yang belum selesai

Di Cina, pembeli rumah menempati properti “busuk” mereka yang belum selesai

GUILIN, Tiongkok (26 September) (Reuters) – Enam bulan lalu, rumah Xu adalah sebuah kamar di sebuah apartemen bertingkat tinggi di kota Guilin, Tiongkok selatan, yang ia beli tiga tahun lalu, digambar oleh brosur yang mempromosikan pemandangan sungainya. dan udara kota yang bersih.

Namun, kondisi hidupnya jauh dari yang dijanjikan: dinding yang tidak dicat, lubang di mana seharusnya ada soket listrik, dan tidak ada gas atau air mengalir. Setiap hari dia menaiki dan menuruni beberapa anak tangga sambil membawa botol-botol air berat berisi selang di luar.

“Semua tabungan keluarga diinvestasikan di rumah ini,” kata Chu, 55, kepada Reuters dari Kompleks Kabupaten Xiulan, kamarnya kosong kecuali tempat tidur yang ditutupi kelambu, beberapa kebutuhan dan botol kosong di lantai. Dia menolak memberikan nama lengkapnya, dengan alasan sensitivitas masalah ini.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Xu dan sekitar 20 pembeli lainnya yang tinggal di Xiulan County Mansion berbagi toilet luar ruang darurat dan berkumpul di siang hari di meja dan bangku di area halaman tengah.

Mereka adalah bagian dari gerakan pembeli rumah di seluruh China yang telah pindah ke apa yang mereka sebut apartemen “busuk”, baik untuk menekan pengembang dan pihak berwenang untuk menyelesaikannya atau karena kebutuhan keuangan, karena banyak pembangun yang kekurangan uang telah menghentikan konstruksi di tengah kedalaman negara itu. -duduk real estate merosot.

Shanghai E-House Real Estate Research Institute memperkirakan pada bulan Juli bahwa proyek yang terhenti menyumbang 3,85% dari pasar perumahan China pada paruh pertama tahun 2022, setara dengan area seluas 231 juta meter persegi.

READ  China, Indonesia memuji kerja sama 'win-win' setelah KTT Beijing yang langka

Sementara beberapa pemerintah daerah telah mengambil langkah-langkah untuk menopang pasar real estat dengan menyiapkan dana talangan, pembeli seperti Shaw, yang telah membayar deposito di muka dan berada dalam masalah untuk hipotek, tetap dalam ketidakpastian.

Pemogokan hipotek

Proliferasi apartemen yang belum selesai memicu pemberontakan massal yang belum pernah terjadi sebelumnya, didorong oleh media sosial: Pada akhir Juni, ribuan pembeli rumah di setidaknya 100 kota mengancam akan menghentikan pembayaran hipotek sebagai protes atas konstruksi yang goyah.

Yan Yuejin, direktur penelitian di Shanghai E-House, mengatakan pasar real estat secara keseluruhan sangat sensitif terhadap kasus apartemen yang belum selesai karena 90% rumah baru yang dibeli di China dibeli “di luar rencana” saat masih dalam pembangunan.

“Jika masalah ini tidak diselesaikan, akan mempengaruhi transaksi real estate, kredibilitas pemerintah, dan dapat memperburuk masalah utang pengembang,” katanya.

Penurunan besar di sektor real estat China, bersama dengan gangguan dari langkah-langkah ketat untuk memerangi virus Corona, menyeret ekonomi terbesar kedua di dunia itu ketika Partai Komunis yang berkuasa bersiap untuk mengadakan kongres lima tahunan bulan depan.

Jatuh dari surga

Xu membeli apartemen dua kamar tidur seluas 70 meter persegi pada awal 2019, sekitar setahun setelah pengembangnya, Jiadengbao Real Estate, memulai konstruksi dan mulai memasarkan apartemen dengan harga sekitar 6.000 yuan ($851) per meter persegi, yang menurut mereka akan datang dengan fasilitas. Seperti pemanas di bawah lantai dan kolam renang umum.

Pekerjaan berlangsung cepat pada awalnya, karena blok-blok di kompleks 34 menara yang direncanakan naik satu per satu.

Tetapi pada Juni 2020, Jiadengbao Real Estate menjadi berita utama setelah pengadilan menuduh perusahaan induk penggalangan dana ilegal dan menyita properti senilai 340 juta yuan, termasuk sejumlah apartemen di Xiulan County Mansion.

READ  Eksklusif: AS akan mengizinkan dua perusahaan untuk mengirim minyak Venezuela ke Eropa

Konstruksi dihentikan pada pertengahan 2020, yang ditemukan Shaw beberapa bulan kemudian, menggambarkan perasaannya pada saat itu sebagai “jatuh dari surga.”

Jiadengbao Real Estate tidak menanggapi permintaan komentar dari Reuters.

Sejak krisis utang meletus pada tahun 2021, ribuan pembeli rumah telah jatuh ke dalam kesulitan yang sama seperti pengembang yang kekurangan uang telah bangkrut atau meninggalkan proyek-proyek yang tertekan.

pagar dan pertumbuhan

Pada hari terakhir, bangunan utama dari bangunan di Istana Kabupaten Xiulan dikelilingi oleh pagar biru tinggi sementara klub, yang dipromosikan dengan materi promosi, ditutupi dengan semak-semak tebal. Mixer semen, tiang besi dan tumpukan puing berserakan.

Shaw, yang menganggur, mengatakan dia telah membeli apartemen untuk putra satu-satunya, berharap dia bisa membesarkan keluarga di sana. Dia mengatakan putra dan suaminya, yang tinggal jauh di provinsi utara Hebei, menyalahkannya atas kesulitan keuangan mereka, dan tidak lagi berbicara dengannya.

“Kami tidak tahu berapa lama kami harus tinggal di sini karena pemerintah belum mengatakan apa pun secara resmi,” katanya.

Dia berharap pemerintah Guilin akan turun tangan membantu.

Pemerintah kota tidak menanggapi permintaan komentar Reuters.

Otoritas perumahan di Baoding, kota utara tempat Xu berada dan perusahaan induknya, Perusahaan Real Estat Jiadingbao terdaftar, mengatakan November lalu bahwa pemerintah kota dan Komite Partai Komunis telah membentuk sebuah kelompok untuk memecahkan masalah tersebut.

“Jika pemerintah benar-benar ingin melindungi mata pencaharian masyarakat, dan melanjutkan pembangunan, kami akan pulang,” kata Xu.

(Cerita ini mengoreksi nama ahli dalam paragraf 9 Eugene)

(dolar = 7,0508 yuan Tiongkok)

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(sampul) oleh Eduardo Baptista dan Xiaoyu Yen; Pelaporan oleh Ruang Berita Beijing dan Xihao Jiang; Pengeditan Festival Lincoln.

READ  Ukraina mengatakan Rusia menjatuhkan bom fosfor di Pulau Ular | Berita

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.