Mei 28, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Krisis Timur Tengah: Israel meningkatkan serangannya terhadap Rafah seiring dengan perubahan sikap Hamas terhadap gencatan senjata

Krisis Timur Tengah: Israel meningkatkan serangannya terhadap Rafah seiring dengan perubahan sikap Hamas terhadap gencatan senjata

Rasa panik mencengkeram kota Rafah di Jalur Gaza selatan pada hari Senin setelah Israel mengeluarkan perintah evakuasi di beberapa bagian kota yang telah menjadi rumah bagi lebih dari satu juta warga Palestina yang mengungsi setelah tujuh bulan perang.

Orang-orang membongkar tenda mereka di tengah hujan lebat. Harga bahan bakar dan pangan telah meningkat secara dramatis. Beberapa orang membandingkan potensi risiko untuk bertahan hidup dengan risiko melakukan perjalanan melalui zona perang.

Nidal Kahil, 29, warga Kota Gaza yang mengungsi di Rafah bersama keluarganya, mengatakan: “Jika kami harus pergi, kami akan memasuki tempat yang tidak diketahui.” “Apakah kita akan pergi ke suatu tempat? Bisakah kita menemukan tempat untuk mendirikan tenda?”

Tendanya berada di bagian Rafah yang tidak tertutup Perintah evakuasiNamun keluarganya masih cemas dan terpecah mengenai apa yang harus dilakukan selanjutnya.

“Beberapa orang mengatakan, ‘Ayo kita pergi dari sini lebih awal,’ dan yang lain mengatakan, ‘Mari kita tunggu sebentar,’” kata Kahil, yang bekerja sebagai manajer di sebuah restoran Thailand di Kota Gaza sebelum perang.

Pekerja lapangan di UNRWA, badan PBB yang membantu pengungsi Palestina, memperkirakan pada hari Senin bahwa sekitar 200 orang setiap jam meninggalkan zona evakuasi melalui jalur keluar utama, kata Sam Rose, direktur perencanaan badan tersebut, yang telah menghabiskan dua tahun terakhir. Berminggu-minggu di Gaza.

Rose mengatakan suasana di Rafah penuh harapan selama akhir pekan, ketika muncul laporan mengenai kemajuan dalam perundingan gencatan senjata. Namun optimisme tersebut berubah menjadi ketakutan dan kegelisahan di mana-mana setelah Israel mengeluarkan perintah evakuasi di bagian timur kota tersebut, yang mengindikasikan bahwa mereka mungkin akan melanjutkan rencana invasi darat sambil mencoba untuk membubarkan Hamas di Gaza.

READ  Mantan Perdana Menteri Pakistan Imran Khan menyerukan demonstrasi untuk menghindari "kekacauan" | Berita

Banyak orang di Rafah mengatakan mereka tahu mereka harus pergi, namun mereka tidak tahu bagaimana menghadapinya.

Musa Ramadan Al-Bahbasa, 55 tahun, sedang berlindung bersama sebelas anaknya di dalam tenda yang ia dirikan di sekolah PBB dekat Najma Square di Rafah. Dia menambahkan bahwa mereka telah berpindah tiga kali sejak awal perang pada bulan Oktober.

Ia menambahkan, setelah perintah evakuasi dikeluarkan, warga yang tinggal di sekolah tersebut saling berpandangan kaget. Kemudian banyak yang mulai mengemasi barang-barang mereka. Tapi dia tidak punya cukup uang untuk pergi.

“Semua orang di sekitar saya sedang dievakuasi,” kata Al-Bahbasa, yang mengatakan perang telah membuatnya tidak punya uang. “Saya tidak tahu ke mana harus pergi atau kepada siapa harus meminta bantuan.”

Warga Palestina yang diwawancarai pada hari Senin mengatakan meninggalkan Rafah membutuhkan banyak biaya. Meskipun militer Israel meminta orang-orang untuk pindah ke daerah yang berjarak kurang dari 10 mil, naik taksi ke luar kota akan menelan biaya lebih dari $260, dan berangkat dengan becak yang lebih kecil akan menelan biaya setengah dari jumlah tersebut. Sebuah gerobak keledai berharga sekitar $13, tetapi itu pun terlalu mahal bagi banyak orang.

Warga Palestina di Rafah mengatakan bahwa masalah ini juga menyebabkan harga lebih tinggi. Mereka menambahkan bahwa biaya bahan bakar melonjak menjadi $12 per liter dari $8, serta biaya bahan makanan pokok seperti gula, yang naik menjadi $10 per kilogram dari $3.

“Saya bahkan tidak punya satu syikal pun,” kata Al-Bahbasa, mengacu pada mata uang yang digunakan di Israel dan Gaza. “Saya sudah kehilangan rumah, tapi saya tidak ingin kehilangan satu pun anak saya.”

READ  “Mustahil”: Kepanikan setelah Israel memerintahkan evakuasi Rumah Sakit Al-Shifa di Gaza | Berita konflik Israel-Palestina

Di seberang kota, Malak Barbakh, 38, berusaha mengumpulkan delapan anaknya sementara suaminya sedang mengemasi barang-barang mereka. Namun putra sulungnya melarikan diri ke suatu tempat, katanya, setelah mengatakan kepada mereka bahwa dia tidak ingin meninggalkan Rafah setelah lama mengungsi di sana.

“Yang paling membuatku takut adalah hal yang tidak diketahui,” kata Ms. Barbakh. “Aku bosan dengan kehidupan yang buruk ini.”

Dia menambahkan, untuk mempermudah, keluarga tersebut berencana kembali ke rumah mereka di kota Khan Yunis, meski mengetahui bahwa dia telah menghilang.

“Saya berharap kami bisa membangun tenda di atas reruntuhan rumah kami,” katanya.

Perintah evakuasi mengejutkan Mahmoud Muhammad al-Bardini, 26 tahun. Dia yakin Israel hanya menggunakan gagasan invasi Rafah sebagai tipu muslihat untuk mendapatkan kesepakatan yang lebih baik dari Hamas dalam perundingan gencatan senjata.

Artinya, dia tak berencana meninggalkan rumahnya yang terletak di tenggara Rafah. Namun sekarang dia merasa bahayanya nyata, dan dia menghabiskan pagi harinya dengan mengamati para tetangga yang melarikan diri.

Al-Bardini, yang bekerja sebagai sopir taksi sebelum perang, berkata: “Saya melihat jalan panjang di pantai penuh dengan truk, minivan, dan mobil.” Dia mengatakan pemandangan itu membuatnya merasa seperti “penyakit keberangkatan seperti orang lain.”

Jadi Pak Al-Bardini dan istrinya mulai mengemasi barang-barang mereka dan merencanakan kemungkinan terburuk. Mereka menyadari bahwa mereka dapat membawa pintu rumah mereka untuk digunakan sebagai tempat berlindung. Mereka juga bisa membongkar perabotannya untuk digunakan sebagai kayu bakar.

Jika tidak, Al-Bardini khawatir, mereka akan dijarah atau dikubur di bawah reruntuhan serangan udara.

Dia berkata: “Saya tidak ingin melihat apa yang terjadi pada orang-orang di Kota Gaza dan wilayah utara terjadi lagi di Rafah.” “Saya benar-benar sangat khawatir dengan seluruh keluarga saya.”

READ  Gempa bermagnitudo 5,6 di Indonesia menyebabkan sedikitnya 46 orang tewas