Februari 9, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Biden menandatangani RUU Ukraina dan mencari bantuan $40 miliar dalam tanggapan Putin

Biden menandatangani RUU Ukraina dan mencari bantuan $40 miliar dalam tanggapan Putin

Washington berusaha menghadirkan front persatuan melawan invasi Rusia ke Ukraina Pada hari Senin, Presiden Joe Biden menandatangani langkah bipartisan untuk memulai kembali program “pinjam-meminjam” era Perang Dunia II, yang membantu mengalahkan Nazi Jerman, untuk mendukung Kyiv dan sekutu Eropa timurnya.

Penandatanganan itu dilakukan ketika Kongres AS bersiap untuk mengeluarkan lebih banyak miliaran untuk berperang melawan Rusia—dengan Demokrat menjanjikan bantuan militer dan kemanusiaan senilai $40 miliar, lebih besar dari paket $33 miliar yang diminta Biden.

Semua sebagai tanggapan terhadap Presiden Rusia Vladimir Putin, yang merebut Hari Kemenangan di Eropa – peringatan penyerahan tanpa syarat Jerman pada tahun 1945 dan hari libur nasional terbesar Rusia – untuk mengumpulkan rakyatnya di belakang invasi.

“Bantuan ini sangat penting bagi keberhasilan Ukraina di medan perang,” kata Biden dalam sebuah pernyataan.

Biden mengatakan sangat penting bahwa Kongres menyetujui paket bantuan yang akan datang untuk Ukraina untuk menghindari gangguan pada pasokan militer yang dikirim untuk membantu memerangi perang, dengan tenggat waktu kritis datang dalam 10 hari.

“Kami tidak bisa membiarkan pengiriman bantuan kami terhenti sementara kami menunggu tindakan Kongres lagi,” katanya. Dia mendesak Kongres untuk bertindak – dan “melakukannya dengan cepat.”

Dalam sebuah surat yang dikirimkan ke Capitol Hill pada hari Senin, Menteri Pertahanan Lloyd Austin dan Menteri Luar Negeri Anthony Blinken mendesak Kongres untuk bertindak sebelum 19 Mei, ketika dana penarikan yang ada akan habis. Pentagon telah mengirim atau berkomitmen untuk menyediakan semua kecuali $100 juta senjata dan peralatan senilai $3,5 miliar yang dapat dikirim ke Ukraina dari persediaan yang ada. Mereka mengatakan akhir $ 100 juta diharapkan akan digunakan selambat-lambatnya 19 Mei.

READ  Saham global jatuh setelah China memprotes penyebaran virus Corona

“Singkatnya, kami membutuhkan bantuan Anda,” kata mereka dalam surat yang diperoleh The Associated Press. “Kemampuan untuk memanfaatkan stok DoD yang ada telah menjadi alat penting dalam upaya kami untuk mendukung Ukraina dalam perjuangan mereka melawan agresi Rusia, memungkinkan kami untuk menyediakan peralatan dengan cepat dan memastikan aliran bantuan keamanan yang berkelanjutan ke Ukraina.”

Tekad Biden dan Kongres untuk mempertahankan dukungan Ukraina selalu, tetapi juga mengejutkan. Namun, karena perang selama berbulan-bulan dengan Rusia berlanjut, pandangan bipartisan tentang Ukraina akan diuji ketika Amerika Serikat dan sekutunya semakin dekat ke konflik.

gambar mini video youtube

DPR dapat memberikan suara secepat minggu ini pada paket bantuan Ukraina yang ditingkatkan, mengirimkan undang-undang ke Senat, yang bekerja untuk mengangkat Bridget Brink, calon Biden, sebagai duta besar baru untuk Ukraina. Jadwal majelis rendah hari Selasa mengacu pada undang-undang Ukraina, tetapi tidak jelas seberapa ketat itu.

Dengan partai presiden memegang mayoritas tipis di DPR dan Senat, kerja sama Republik lebih disukai, jika tidak vital dalam beberapa kasus, untuk meneruskan strategi presiden ke wilayah tersebut.

“Saya pikir kami akan dapat melakukannya secepat mungkin,” kata Ketua DPR Nancy Pelosi pada akhir pekan tentang paket bantuan yang muncul. “Kami memiliki kerja sama bipartisan yang hebat mengenai dukungan kami untuk perjuangan demokrasi rakyat Ukraina.”

Terlepas dari perbedaan mereka atas pendekatan Biden terhadap kebijakan luar negeri dan jebakan yang dirasakan terhadap Rusia, ketika datang ke Ukraina, anggota DPR dan Senat telah berkumpul untuk mendukung strategi presiden.

Faktur pinjam dan sewa Penandatanganan undang-undang Biden pada hari Senin menghidupkan kembali strategi pengiriman peralatan militer lebih cepat ke Ukraina. Dia mulai meminjamkan selama Perang Dunia II, dan menunjukkan bahwa Amerika Serikat akan menjadi apa yang Franklin D. Roosevelt sebut sebagai “gudang demokrasi” untuk membantu Inggris dan sekutunya melawan Nazi Jerman.

READ  Kolom: Larangan alumina Australia akan menekan Rusal dan aluminium: Andy Home

Sebelum menandatangani RUU itu, Biden mengatakan “perang” Putin “sekali lagi membawa kehancuran brutal ke Eropa,” mencatat pentingnya hari itu.

Biden menandatangani RUU yang diapit oleh dua Demokrat dan satu Republik, yang mendapat dukungan bipartisan yang luas. Itu melewati Senat bulan lalu dengan kesepakatan bulat, bahkan tanpa perlu pemungutan suara resmi. Ini disahkan oleh mayoritas besar di Dewan Perwakilan Rakyat, menarik oposisi dari hanya 10 Partai Republik.

“Ini sangat penting,” kata Biden tentang dukungan bipartisan untuk Ukraina. “Tidak masalah.”

Salah satu sponsor utama dari Partai Republik, Senator John Cornyn dari Texas, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa tindakan itu akan memberi Ukraina “keunggulan atas Rusia, dan saya senang bahwa Amerika berfungsi sebagai gudang senjata demokratis untuk mitra penting ini.”

Langkah-langkah lain, termasuk upaya untuk memotong impor minyak Rusia ke Amerika Serikat dan seruan untuk menyelidiki Putin atas kejahatan perang, juga mendapat dukungan luas, meskipun beberapa anggota parlemen telah mendorong Biden untuk berbuat lebih banyak.

“Saat Presiden Putin dan rakyat Rusia merayakan Hari Kemenangan hari ini, kami melihat pasukan Rusia melakukan kejahatan perang dan kekejaman di Ukraina, karena mereka berperang brutal yang menyebabkan begitu banyak penderitaan dan kehancuran yang tidak perlu,” kata sekretaris pers Gedung Putih. Jane Psaki. Dia mengatakan Putin “mendistorsi” sejarah untuk mencoba “membenarkan perangnya yang tidak adil dan tidak adil”.

Biden mengakui bahwa permintaannya untuk lebih banyak bantuan militer dan kemanusiaan ke Ukraina harus dipisahkan dari uang yang juga dia minta dari Kongres untuk mengatasi krisis COVID-19 di dalam negeri.

Pemisahan dua permintaan pendanaan akan menjadi kemunduran bagi dorongan presiden untuk lebih banyak pengeluaran COVID-19, tetapi sinyal dari realitas politik Kongres.

READ  Pejabat Ukraina merilis video baru dari dalam reaktor nuklir Zaporizhzhya setelah serangan itu

Partai Republik di Kongres menolak membelanjakan lebih banyak uang di dalam negeri saat krisis pandemi bergerak ke fase baru, dan Biden tidak ingin menunda uang untuk Ukraina dengan mencoba membahas masalah ini lebih lanjut.

Biden mengatakan para pemimpin kongres di kedua partai telah memberitahunya bahwa menjaga kedua paket pengeluaran tetap terikat akan memperlambat bisnis.

“Kami tidak dapat menunda upaya perang vital ini,” kata Biden dalam pernyataan itu. “Kemudian, saya bersedia menerima bahwa kedua tindakan ini dilakukan secara terpisah, sehingga RUU bantuan Ukraina akan segera sampai ke kantor saya.”

Ketika paket Ukraina yang didorong berhasil melewati DPR dan Senat, dengan pemungutan suara yang mungkin segera dilakukan, anggota parlemen tidak menunjukkan tanda-tanda akan mundur. Anggota parlemen yang tak terhitung jumlahnya melakukan kunjungan akhir pekan ke wilayah tersebut untuk melihat kehancuran yang ditimbulkan oleh perang di Ukraina dan negara-negara tetangga, karena lebih dari 5 juta pengungsi telah meninggalkan negara itu.

Alih-alih melawan pengeluaran di luar negeri—seperti pandangan yang semakin umum selama era Trump—beberapa anggota parlemen di kedua partai ingin meningkatkan jumlah bantuan AS yang dikirim ke Ukraina.

___

Penulis Associated Press Alan Fram, Lolita C. Baldur, dan Will Visert berkontribusi pada laporan ini.