Desember 5, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Seorang turis memicu kemarahan setelah mendaki piramida Maya di Meksiko

Seorang turis memicu kemarahan setelah mendaki piramida Maya di Meksiko

Massa yang marah di Meksiko menuangkan air ke seorang turis yang bodoh, menghina dia dan menuntut agar dia dikurung setelah dia memanjat piramida Maya kuno dan difilmkan menari menuruni tangga.

Wanita tak dikenal itu, dikatakan sebagai warga negara Spanyol, memicu kemarahan pada hari Senin ketika dia mengabaikan aturan yang melarang pengunjung mendaki kuil Maya Kukulkan di Chichen Itza, yang pada 2007 dinobatkan sebagai salah satu dari Tujuh Keajaiban Dunia Baru oleh UNESCO. .

Setelah dia mencapai puncak, dia menggerakkan pinggulnya dan melambaikan tangannya untuk merayakannya, menimbulkan ejekan keras dari sekelompok besar turis yang mengamati kejenakaannya dari tanah. Beberapa dari mereka terdengar menyebut pengunjung yang tidak sopan itu sebagai “lubang” dan “idiot” dalam bahasa Spanyol.

Sebuah video viral di TikTok memperlihatkan seorang turis yang diyakini berasal dari Spanyol menari di tangga Kuil Kukulcán terlarang di Chichen Itza, Meksiko.
TikTok/Angelalopeze
Tangkapan layar insiden di TikTok
Wanita itu mengabaikan aturan yang melarang turis mendaki piramida.
TikTok/Angelalopeze
Tangkapan layar insiden di TikTok
Penonton yang marah yang menyaksikan kebangkitan wanita itu menyerukan penangkapannya.
TikTok/Angelalopeze
Tangkapan layar insiden di TikTok
Wanita itu memasuki kuil sebelum menuruni 365 anak tangga.
TikTok/Angelalopeze

Nyanyian “penjara, penjara, penjara” dan “kunci dia” dalam bahasa Spanyol terdengar di latar belakang.

Wanita berambut pirang, mengenakan celana ketat merah cerah dan kaus biru, bergegas masuk ke ruang kuil, sebelum menuruni 365 anak tangga ke dalam piramida. Dia disambut di pangkalan oleh pejabat dari Institut Antropologi dan Sejarah Meksiko (INAH), bersama dengan massa yang marah.

Dalam video viral yang telah beredar TIK tok Dan di Twitter, penonton yang marah terlihat menyiram turis kurang ajar, yang dijuluki “Nyonya Chichen Itza”, dengan air dari botol plastik, menyebutnya “bodoh”.

Tangkapan layar insiden di TikTok
Turis lain mencemooh wanita yang melanggar aturan dan menghinanya.
TikTok / @monigee61904
Tangkapan layar insiden di TikTok
Dia disambut di pangkalan oleh pejabat dari Institut Antropologi dan Sejarah Meksiko (INAH), bersama dengan massa yang marah.
TikTok/Angelalopeze

Ketika petugas membawanya pergi, beberapa orang yang lewat tampak menarik topi wanita itu dari kepalanya dan menarik rambutnya.

Wanita tak dikenal itu ditangkap dan didenda oleh polisi setempat karena memanjat situs Warisan Dunia, yang telah terlarang bagi pengunjung sejak 2008 untuk melindunginya dari kehancuran, erosi, dan grafiti. Berita Riviera Maya tersebut.

READ  Jenderal Mark Milley mengatakan 100.000 tentara Rusia tewas dan terluka di Ukraina

Hukuman di bawah Undang-Undang Federal Meksiko tentang Monumen dan Area Arkeologi, Artistik, dan Bersejarah berkisar dari $2.500 hingga lebih dari $5.000, tergantung pada tingkat keparahan kerusakan pada situs yang dilindungi.

Tangkapan layar insiden di TikTok
Kerumunan yang marah melepas topi dari kepala wanita itu dan merobek rambutnya.
Twitter / @ferchavagil
Tangkapan layar insiden di TikTok
Warga negara Spanyol itu ditangkap dan didenda karena perilakunya.
Twitter / @ferchavagil

Institut Antropologi dan Sejarah Nasional mengatakan Senin bahwa kuil, juga dikenal sebagai El Castillo, tidak rusak.

Piramida Bertingkat dibangun oleh peradaban Maya antara abad ke-8 dan ke-12 M untuk digunakan sebagai kuil bagi Kukulcan, dewa bulu-ular.

Turis berkumpul di bawah piramida Chichen Itza di Merida
Kuil berusia berabad-abad ini dinamai pada tahun 2007 sebagai salah satu dari Tujuh Keajaiban Dunia Baru oleh UNESCO.
Reuters

Insiden itu terjadi hampir setahun setelah seorang wanita dari Tijuana, Meksiko, didenda karena mendaki piramida yang sama saat diduga mabuk.