Mei 28, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pembicaraan gencatan senjata antara Israel dan Hamas kembali menemui jalan buntu

Pembicaraan gencatan senjata antara Israel dan Hamas kembali menemui jalan buntu

Putaran terakhir perundingan antara Israel dan Hamas menemui jalan buntu pada hari Minggu, ketika para mediator berjuang untuk mengisi kesenjangan yang tersisa dan delegasi Hamas meninggalkan perundingan di Kairo, menurut dua pejabat senior Hamas dan pejabat lain yang mengetahui perundingan tersebut. Seorang pejabat Israel juga membenarkan bahwa perundingan tersebut tersendat dan menggambarkannya sebagai sebuah “krisis.”

Selama berbulan-bulan, perundingan yang bertujuan untuk mencapai gencatan senjata dan pembebasan sandera hanya menghasilkan sedikit kemajuan, namun muncul tanda-tanda bahwa kedua belah pihak hampir mencapai kesepakatan selama seminggu terakhir. Israel membatalkan beberapa tuntutannya yang sudah lama ada, dan seorang pejabat senior Hamas mengatakan bahwa gerakan tersebut sedang mempelajari tawaran terbaru Israel “dengan semangat yang positif.”

Namun kemunduran yang terjadi pada akhir pekan ini berarti warga Palestina yang hidup dalam kondisi menyedihkan di Gaza tidak akan menerima pengampunan dalam waktu dekat dan keluarga sandera yang disandera oleh militan harus menunggu lebih lama hingga orang yang mereka cintai dibebaskan.

Hambatan utama dalam perundingan ini adalah lamanya gencatan senjata, dimana Hamas menuntut gencatan senjata itu bersifat permanen, dan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu juga menyatakan keterbukaannya terhadap penghentian pertempuran sementara saja.

Hamas menyalahkan Netanyahu atas kurangnya kemajuan, yang kembali berjanji dalam beberapa hari terakhir bahwa tentara Israel akan menyerang Rafah, kota paling selatan di Jalur Gaza, dengan atau tanpa perjanjian.

Musa Abu Marzouk, seorang pejabat senior Hamas, mengatakan dalam sebuah wawancara telepon: “Kami sangat dekat, namun kepicikan Netanyahu menggagalkan pencapaian kesepakatan.”

Beberapa minggu yang lalu Netanyahu mengumumkan niatnya untuk melancarkan serangan darat yang menargetkan Rafah, tempat sekitar satu juta warga Palestina mencari perlindungan. Pemerintahan Biden menekan Israel untuk menahan diri melakukan operasi besar di kota tersebut.

READ  Draf laporan tersebut menawarkan pandangan yang gamblang tentang ancaman iklim di Amerika Serikat

Pada hari Minggu, Hamas menembakkan sekitar 10 roket dari daerah penyeberangan perbatasan Rafah, menewaskan tiga tentara di dekat penyeberangan Kerem Shalom, menurut tentara Israel. Serangan roket yang dilakukan Hamas relatif jarang terjadi dalam beberapa bulan terakhir, dan Israel mengatakan pihaknya membalasnya dengan serangan udara yang menargetkan lokasi peluncuran.

Pejabat Israel, yang berbicara tanpa mau disebutkan namanya, mengatakan bahwa Israel dan Hamas hampir mencapai kesepakatan dua hari lalu, namun pernyataan Netanyahu mengenai Rafah memaksa Hamas untuk memperkuat tuntutannya dalam upaya memastikan kemenangan bagi pasukan Israel. Jangan memasuki kota. Pejabat tersebut mengatakan bahwa Hamas kini mencari lebih banyak jaminan bahwa Israel hanya akan melaksanakan sebagian dari perjanjian tersebut dan kemudian melanjutkan pertempuran.

Pejabat tersebut menyatakan penyesalannya karena Hamas dan Israel telah beralih ke arah “permainan saling menyalahkan.”

Dua pejabat Amerika, yang berbicara tanpa menyebut nama, menolak gagasan bahwa perundingan telah menemui jalan buntu, dan menyatakan bahwa para pihak masih meninjau rincian proposal terbaru.

Netanyahu dan Amerika Serikat berargumentasi bahwa Hamas menghalangi tercapainya kesepakatan. Netanyahu mengatakan pada hari Minggu bahwa dia tidak akan menyetujui penarikan penuh pasukan Israel dari Gaza dan diakhirinya perang. Dia mengatakan bahwa mendukung tuntutan tersebut akan memungkinkan Hamas mendapatkan kembali kendali atas Gaza, membangun kembali kemampuan militernya, dan mengancam masyarakat di seluruh Israel.

Dia berkata: “Hamas-lah yang menghalangi pembebasan sandera kami.” “Kami berupaya dengan segala cara untuk membebaskan para sandera. Ini adalah prioritas utama kami.”

Delegasi Israel tidak pernah bisa mencapai Kairo untuk menghadiri putaran terakhir perundingan. Pejabat Israel mengatakan bahwa Israel meminta tanggapan tertulis terhadap usulan terbarunya dari Hamas sebelum mengirimkan delegasi, namun gerakan tersebut tidak mengirimkan tanggapan sama sekali.

READ  Sekilas Tentang Perang Rusia-Ukraina: Yang Kita Ketahui di Hari 327 Invasi | Ukraina

Abu Marzouk mengatakan bahwa Hamas ingin Israel hadir pada pembicaraan di Kairo, di mana Hamas dapat bekerja melalui mediator untuk mengklarifikasi poin-poin yang “ambigu” dalam tawaran terbaru Israel, termasuk mengenai durasi gencatan senjata.

Dia berkata: “Gencatan senjata harus permanen dan stabil.”

Abu Marzouk adalah satu-satunya pejabat yang berbicara mengenai perundingan tersebut dan mengizinkan namanya digunakan. Yang lain berbicara dengan syarat anonimitas untuk membahas topik sensitif atau karena mereka tidak berwenang untuk berbicara kepada pers.

Abu Marzouk mengatakan bahwa Hamas yakin Netanyahu ingin mencapai kesepakatan yang memungkinkan Israel menyerang Rafah setelah para sandera dibebaskan.

“Ini adalah rencana Netanyahu,” katanya.

Dua pejabat yang mengetahui pembicaraan tersebut mengatakan bahwa tim teknis dari Kementerian Luar Negeri Qatar juga meninggalkan ibu kota Mesir pada hari Minggu. Salah satu pejabat mengatakan bahwa Direktur CIA Bill Burns bertemu dengan Perdana Menteri Qatar Mohammed bin Abdulrahman Al Thani di Doha pada hari Minggu untuk membahas upaya mengembalikan perundingan ke jalur yang benar.

Pimpinan politik Hamas bertemu pada hari Senin di Doha untuk membahas apa yang terjadi di Kairo selama dua hari terakhir, namun gerakan tersebut bermaksud untuk terus berpartisipasi dalam negosiasi “secara positif,” kata seorang pejabat senior Hamas, yang berbicara tanpa menyebut nama.

Sebuah laporan di Cairo News, saluran televisi milik pemerintah Mesir, mengatakan bahwa delegasi Hamas akan kembali ke Kairo pada hari Selasa, namun seorang pejabat senior Hamas mengatakan kelompok tersebut belum mengambil keputusan.

Peter Baker Dan Michael Crowley Dia berkontribusi melaporkan artikel ini.