Mei 21, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pangeran Charles menyampaikan pidato Ratu untuk pertama kalinya

Pangeran Charles menyampaikan pidato Ratu untuk pertama kalinya

Dengan Ratu terpaksa mundur pada hari Senin karena masalah mobilitas yang berulang, Charles yang berusia 73 tahun tiba di Istana Westminster untuk membaca agenda legislatif pemerintah.

Charles, yang menghadiri pembukaan Parlemen di sisi ibunya dalam beberapa tahun terakhir, mulai membaca setiap RUU dengan mengatakan: “Pemerintahan Yang Mulia…”

Sebelum acara, ada campuran kebingungan di antara orang-orang di House of Lords, apakah Charles akan duduk di sebelah tahta upacara atau tidak. Ketika dia tiba dan duduk di atas takhta, ada kejutan yang terdengar di antara mereka yang menonton secara langsung.

Program untuk hari yang ditawarkan kepada mereka yang memiliki tiket untuk duduk di House of Lords belum diperbarui untuk mencerminkan fakta bahwa Ratu sendiri tidak akan hadir, meninggalkan beberapa ketidakpastian tentang bagaimana tepatnya acara hari itu akan terungkap.

Pembukaan resmi Parlemen adalah acara kemegahan megah dan Festival Ratu yang secara tradisional melihat Ratu melakukan perjalanan ke Majelis dengan kereta negara, ditemani oleh tentara yang mengendarai seragam upacara, sementara Mahkota Negara Kekaisaran dan regalia lainnya bepergian dengan kereta mereka. Raja.

Ratu mengenakan jubah negara sebelum memimpin prosesi ke ruang atas House of Lords di mana dia duduk di atas takhta dan secara resmi membuka sesi baru Parlemen, membaca surat yang ditulis oleh pemerintah yang menguraikan rencana legislatifnya.

Ratu telah melewatkan kesempatan itu hanya dua kali selama 70 tahun pemerintahannya – pada tahun 1959 dan 1963, ketika dia hamil dengan putranya Andrew dan Edward.

Ratu, yang telah melewatkan sejumlah pertemuan publik sejak dirawat di rumah sakit selama satu malam Oktober lalu karena penyakit yang tidak ditentukan, harus mengeluarkan “surat paten” untuk memberi wewenang kepada Charles dan William untuk memainkan peran mereka dalam acara konstitusional tersebut.

Peristiwa itu terjadi pada momen penting dalam politik Inggris, dengan dampak dari “Gerbang Pesta“Skandal itu terus menghantui Perdana Menteri Boris Johnson. Pemimpin oposisi, Keir Starmer, mengatakan pada hari Senin bahwa jika dia didenda oleh polisi – yang sedang menyelidiki apakah dia melanggar aturan Covid di sebuah acara kampanye atau tidak – dia akan mengundurkan diri. sudah dikeluarkan untuk Johnson sebagai Denda ini, yang disebut pemberitahuan hukuman tetap, yang dia terima dan bayar, jadi intervensi Starmer menimbulkan pertanyaan serius tentang apakah Johnson harus mengundurkan diri sebagai Perdana Menteri atau tidak.

Secara tradisional, para pemimpin pemerintah dan oposisi menggunakan Pidato Ratu sebagai waktu untuk mengesampingkan perbedaan mereka dan mengobrol secara damai saat mereka berjalan dari House of Commons ke House of Lords. Namun, mata Starmer dan Johnson tertuju ke depan dan bertukar sedikit kata – jika ada – kata.

READ  Vladimir Kara-Murza ditangkap di Moskow setelah wawancara dengan CNN di mana dia mengkritik Putin