Mei 28, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Hamas menerima proposal gencatan senjata di Gaza yang diajukan Mesir dan Qatar

Hamas menerima proposal gencatan senjata di Gaza yang diajukan Mesir dan Qatar



CNN

Hamas mengatakan pihaknya menerima perjanjian gencatan senjata yang diusulkan Mesir dan Qatar, yang berupaya menghentikan perang tujuh bulan dengan Israel. Gaza.

Hamas mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Senin bahwa kepala biro politiknya, Ismail Haniyeh, memberi tahu Perdana Menteri Qatar dan Menteri Intelijen Mesir bahwa gerakan tersebut telah menerima usulan mereka.

CNN mengetahui bahwa pemerintah Israel kini sedang meninjau tanggapan Hamas. Kantor Perdana Menteri Israel menolak berkomentar pada tahap ini.

Tidak jelas apakah Hamas menyetujui proposal gencatan senjata terbaru, seperti yang diuraikan minggu lalu, atau versi revisinya.

Kerangka kerja terbaru, yang telah dibantu oleh Israel untuk dirancang namun belum sepenuhnya disetujui, menyerukan pembebasan antara 20 dan 33 sandera selama beberapa minggu sebagai imbalan atas gencatan senjata sementara dan pembebasan tahanan Palestina.

Setelah pertukaran awal, menurut kerangka ini, apa yang digambarkan oleh sumber-sumber sebagai “pemulihan ketenangan yang berkelanjutan” akan terjadi setelah sandera yang tersisa, tentara Israel yang ditangkap, dan jenazah sandera akan ditukar dengan lebih banyak tahanan Palestina.

Sebuah sumber diplomatik yang mengetahui pembicaraan tersebut mengatakan kepada CNN bahwa setelah pertemuan sehari penuh di Doha, ibu kota Qatar, antara Direktur CIA Bill Burns dan Perdana Menteri Qatar Sheikh Mohammed bin Abdulrahman Al Thani, para mediator meyakinkan Hamas untuk menerima tiga bagian. kesepakatan.

Sumber tersebut mengatakan, “Rancangan undang-undang tersebut kini berada di pengadilan (Perdana Menteri Israel) Benjamin Netanyahu.”

Gedung Putih mengkonfirmasi pada hari Senin bahwa telah ada “tanggapan Hamas” terhadap usulan kesepakatan penyanderaan di Israel, dan bahwa Presiden AS Joe Biden telah diberi pengarahan mengenai tanggapan tersebut, namun menolak berkomentar secara spesifik mengenai apa yang mungkin terjadi dalam kesepakatan tersebut. .

READ  Piers Morgan mengatakan Kate dan Charles dipanggil atas dugaan komentar warna kulit

Juru bicara keamanan nasional Gedung Putih John Kirby mengatakan dalam konferensi pers bahwa Biden “mengetahui situasi saat ini dan lokasi operasinya.” Kirby menambahkan bahwa Direktur CIA Bill Burns masih berada di wilayah tersebut “bekerja langsung di lapangan.”

Dia berkata: “Kami masih percaya bahwa mencapai kesepakatan adalah hasil terbaik, tidak hanya bagi para sandera, tetapi juga bagi rakyat Palestina, dan kami tidak akan berhenti berupaya untuk mencapai hasil ini.”

Ketika berita pengumuman Hamas menyebar di Gaza, warga Palestina mulai merayakannya di jalan-jalan Deir al-Balah di tengah Jalur Gaza, dan Kota Gaza di utara.

Gambar AFP/Getty

Warga Palestina di Rafah merayakan berita bahwa Hamas telah menerima proposal gencatan senjata, 6 Mei 2024.

Berita ini muncul hanya beberapa jam setelah Israel Memerintah Warga Palestina yang tinggal di kota Rafah di Jalur Gaza selatan menuntut “evakuasi segera.”

Masalah ini telah menimbulkan kekhawatiran bahwa serangan Israel terhadap kota tersebut mungkin akan segera terjadi. Lebih dari satu juta warga Palestina telah melarikan diri ke Rafah, tempat Hamas diyakini telah berkumpul kembali setelah Israel menghancurkan sebagian besar wilayah utara Gaza.

Sebuah sumber yang mengetahui rencana Israel mengatakan kepada CNN bahwa serangan terbatas ke Rafah dimaksudkan untuk mempertahankan tekanan pada Hamas agar menyetujui kesepakatan yang akan mengarah pada gencatan senjata dan pembebasan para sandera.

Menanggapi pertanyaan apakah penerimaan Hamas terhadap perjanjian tersebut dapat mengubah rencana Israel mengenai Rafah, juru bicara militer Israel Daniel Hagari mengatakan bahwa tentara akan terus beroperasi di Gaza. Dia mengatakan bahwa operasi terus berlanjut, namun tentara Israel melakukan segala upaya dalam negosiasi untuk mengembalikan para sandera ke tanah air mereka “secepat mungkin.”

READ  Sebuah kapal Armada Laut Hitam Rusia tenggelam dalam serangan pesawat tak berawak di Ukraina

Netanyahu mendapat tekanan kuat dari sayap koalisinya yang lebih ekstrem untuk tidak menerima proposal gencatan senjata yang diajukan pekan lalu, dan malah fokus menghancurkan Hamas di Rafah.

Orit Struck, menteri pemukiman Israel dan anggota Partai Zionis Religius sayap kanan, mengatakan pekan lalu bahwa menerima kesepakatan itu akan “membuang” kemajuan militer Israel “ke dalam sampah.”

Itamar Ben Gvir, Menteri Keamanan Nasional Israel, mengatakan bahwa Netanyahu “berjanji bahwa Israel akan memasuki Rafah, menegaskan bahwa perang tidak akan berakhir, dan berjanji bahwa tidak akan ada kesepakatan yang gegabah.”

Namun sebagian besar masyarakat Israel menuntut agar Netanyahu menerima kesepakatan tersebut. Keluarga dan pendukung para sandera menutup Jalan Raya Ayalon di Tel Aviv pekan lalu, mengibarkan spanduk bertuliskan: “Rafah atau sandera – pilih hidup.”

Benny Gantz, anggota kabinet perang Israel, yang dipandang sebagai saingan dan calon penerus Netanyahu, mengatakan kembalinya para sandera lebih mendesak daripada memasuki Rafah.

Menanggapi pengumuman hari Senin, Forum Keluarga Sandera mengatakan: “Sekarang adalah waktu bagi semua pihak untuk memenuhi kewajiban mereka dan mengubah kesempatan ini menjadi kesepakatan untuk pemulangan semua sandera.”

Ini adalah cerita yang berkembang dan akan diperbarui.