Juni 16, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Tentara Israel mengumumkan pemulihan jenazah sandera dari Gaza

Tentara Israel mengumumkan pemulihan jenazah sandera dari Gaza

Sumber gambar, Buletin keluarga

Tentara Israel mengatakan bahwa pasukan Israel menemukan jenazah seorang sandera dari Gaza.

Tentara mengkonfirmasi bahwa Ron Benjamin (53 tahun) ditemukan bersama mayat tiga sandera lainnya yang identitasnya dikonfirmasi pada hari Jumat.

Pria berusia 53 tahun itu sedang berpartisipasi dalam bersepeda bersama di dekat perbatasan Gaza ketika serangan Hamas dimulai pada 7 Oktober.

Sekitar 1.200 orang tewas dalam serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya ketika kelompok bersenjata Hamas menyerbu Israel. Mereka menyandera 252 orang lainnya ke Gaza.

Juru bicara militer Israel Laksamana Daniel Hagari mengatakan dalam sebuah pernyataan yang diterbitkan di situs X bahwa intelijen militer menemukan bahwa dia terbunuh pada 7 Oktober.

Tentara mengatakan bahwa Benjamin terbunuh di persimpangan Meflsim, dan militan Hamas “menculik tubuhnya ke Gaza.”

Jenazah Benjamin telah diidentifikasi dan keluarganya telah diberitahu.

Keluarga Benjamin mengatakan kepada media Israel bahwa dia berpartisipasi dalam bersepeda bersama di dekat perbatasan Gaza ketika serangan Hamas dimulai dan dia memutuskan untuk kembali ke rumah.

Forum Sandera dan Keluarga Hilang mengatakan dia adalah pria yang berkeluarga – seorang suami dan ayah dari dua anak – yang suka bersepeda dan “biasa pergi bersepeda setiap hari Sabtu, sama seperti yang dia lakukan pada hari Sabtu yang menentukan ketika dia disandera”. Dari daerah Kibbutz Be’eri.

“Ron senang bepergian di Israel dan keliling dunia, dan dia menyukai musik,” kata kelompok itu.

Jenazah Benjamin ditemukan dalam operasi yang sama dengan jenazah tiga sandera lainnya – Shani Luke, Amit Buskila dan Isaac Gelernter.

Sumber gambar, Bawa pulang di Instagram

Komentari foto tersebut, Jenazah Ron Benjamin ditemukan bersama jenazah Shani Luke, Amit Buskila, dan Isaac Gelernter.

Nona Luke, seorang warga negara Jerman-Israel, sedang menghadiri festival di dekat Kibbutz Ra’im ketika orang-orang bersenjata melepaskan tembakan dan memaksa para peserta yang ketakutan untuk melarikan diri melintasi gurun.

Foto Nona Luke diarak di jalan-jalan oleh pejuang bersenjata di atas truk bak terbuka beredar di media sosial tak lama setelah serangan tersebut.

Pada bulan Oktober, ibunya mengatakan bahwa tentara Israel mengkonfirmasi kematian putrinya setelah menemukan sepotong tulang tengkoraknya.

Buskila adalah seorang perancang busana dan influencer media sosial, dan sedang menelepon pamannya ketika mencoba bersembunyi ketika dia diculik pada tanggal 7 Oktober.

Tuan Gelernter adalah seorang ayah dan kakek, dan tiba di Nova Festival hanya beberapa jam sebelum serangan dimulai.

Tidak jelas berapa banyak orang hilang yang masih hidup.

Hamas tidak menanggapi pengumuman terbaru tentara Israel, namun sayap bersenjata Hamas mengatakan pada hari Jumat bahwa tahanan yang ditahannya hanya akan dikembalikan melalui “kesepakatan pertukaran yang terhormat untuk rakyat kami.”

Pembicaraan jangka panjang di Kairo yang bertujuan mencapai gencatan senjata dan membebaskan lebih banyak sandera kini terhenti.

Setelah serangan tanggal 7 Oktober, Israel melancarkan serangan ke Gaza yang menewaskan lebih dari 35.000 orang, sebagian besar dari mereka adalah warga sipil, menurut Kementerian Kesehatan yang dikelola Hamas.

PBB mengatakan sekitar 2,2 juta warga Palestina menghadapi kekurangan pangan kronis dan sangat membutuhkan tempat berlindung dan bantuan lainnya.

Pada hari Jumat, pengiriman pertama bantuan kemanusiaan tiba di Gaza melalui dermaga apung sementara, namun pemerintah dan kelompok internasional telah memperingatkan bahwa jalur laut tidak seefektif jalur darat.