Juni 16, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Negara-negara Barat khawatir Rusia akan kalah perang dan tidak ingin Ukraina kalah

Negara-negara Barat khawatir Rusia akan kalah perang dan tidak ingin Ukraina kalah

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengkritik posisi negara-negara Barat yang melarang penggunaan senjata mereka untuk melancarkan serangan di wilayah Rusia, dan menambahkan bahwa Barat khawatir akan kekalahan Rusia dalam perang tersebut dan tidak ingin Ukraina kalah.

Dia mengatakan ini dalam sebuah wawancara dengan Agensi Pers Prancislapor Ukrinform.

Zelensky juga menolak seruan Presiden Prancis Emmanuel Macron untuk melakukan gencatan senjata Olimpiade selama Olimpiade Paris, dengan mengatakan hal itu akan memberi Moskow “keuntungan” dengan memberinya waktu untuk memindahkan pasukan dan artileri.

Ia mengatakan Ukraina dan sekutu-sekutu Baratnya mempunyai “nilai-nilai yang sama” namun “seringkali mempunyai pandangan yang berbeda,” terutama mengenai akhir dari konflik tersebut.

“Kita berada dalam situasi yang tidak masuk akal di mana Barat takut Rusia akan kalah perang. Barat tidak ingin Ukraina kalah,” kata Zelensky.

Baca juga: Zelensky: Operasi Rusia di wilayah Kharkiv bertujuan untuk melemahkan kekuatan Ukraina

“Semua orang ingin menemukan model untuk mengakhiri perang lebih cepat,” katanya ketika ditanya tentang kemungkinan skenario untuk mengakhiri permusuhan seperti yang terjadi di Semenanjung Korea.

Presiden Trump mendesak Tiongkok dan negara-negara berkembang untuk menghadiri pertemuan puncak perdamaian yang dihadiri puluhan pemimpin di Swiss yang netral bulan depan, namun Rusia tidak diundang.

Dia mengatakan pemain global seperti Tiongkok “memiliki pengaruh terhadap Rusia. Semakin banyak negara-negara ini berada di pihak kita, ditambah dengan berakhirnya perang, saya pikir Rusia harus mengambil tindakan dan menghadapinya.”

“Kami ingin perang berakhir dengan perdamaian yang adil bagi kami,” katanya, sementara “Barat ingin perang berakhir. Titik. Secepat mungkin. Bagi mereka, ini adalah perdamaian yang adil.”

Ukraina hanya memiliki “sekitar 25 persen dari apa yang kami butuhkan” untuk mempertahankan negaranya dalam hal pertahanan udara, katanya dalam wawancara. Dia juga mengatakan bahwa 120 hingga 130 jet tempur F-16 atau pesawat canggih lainnya akan dibutuhkan “untuk mencapai kesetaraan” dengan Rusia.

READ  Foto-foto tersebut menunjukkan sebuah bangunan militer AS di dermaga terapung di lepas pantai Gaza. Pentagon mengatakan biayanya akan mencapai $320 juta

Dia mengkritik keras pembatasan yang diberlakukan pada serangan terhadap wilayah Rusia dengan senjata Barat, meskipun Inggris dan Amerika Serikat dalam beberapa hari terakhir telah mengisyaratkan kemungkinan pelonggaran pembatasan ini.

“Mereka bisa meluncurkan senjata apa pun dari wilayahnya ke wilayah kami. Ini adalah keuntungan terbesar yang dimiliki Rusia. Kami tidak bisa melakukan apa pun terhadap sistem mereka yang ada di wilayah Rusia dengan senjata Barat,” ujarnya.