Juli 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Warga Gaza berbondong-bondong ke selatan mencari perlindungan dari pemboman Israel

Warga Gaza berbondong-bondong ke selatan mencari perlindungan dari pemboman Israel

Buka Intisari Editor secara gratis

Ratusan ribu warga Palestina meninggalkan rumah mereka di Gaza utara setelah Israel memerintahkan mereka untuk pindah ke daerah kantong pantai selatan dan pasukan Israel memperluas pemboman mereka terhadap daerah kantong padat penduduk tersebut.

Israel telah memerintahkan 1,1 juta warga sipil Palestina – hampir setengah dari populasi Gaza – untuk meninggalkan bagian utara wilayah kantong miskin sepanjang 40 kilometer itu menjelang invasi darat besar-besaran terhadap Hamas, kelompok militan yang melancarkan serangan lintas batas Sabtu lalu. .

Upaya sedang dilakukan untuk memungkinkan warga Palestina dengan kewarganegaraan ganda AS dan pemegang paspor asing lainnya untuk meninggalkan Gaza melalui perbatasan Rafah dengan Mesir, setelah Israel memberi tahu para diplomat bahwa mereka akan mengizinkan beberapa keberangkatan pada hari Sabtu.

Namun, tidak ada seorang pun yang diizinkan pergi, menurut empat diplomat yang menangani kasus ini. Seorang pejabat mengatakan konvoi bergerak “bolak-balik” dengan laporan yang bertentangan tentang mengapa perbatasan tidak dibuka.

Seorang pejabat Amerika mengatakan bahwa mereka mendorong warga Palestina yang memiliki kewarganegaraan ganda Amerika untuk pergi ke penyeberangan Rafah, namun situasinya terus berubah.

Seorang diplomat Arab mengatakan bahwa pemerintahan Biden meminta Qatar untuk membujuk Hamas agar tidak mencegah warga Palestina yang memiliki kewarganegaraan Amerika meninggalkan Jalur Gaza, yang disetujui oleh gerakan Islam tersebut. Pejabat tersebut mengatakan bahwa Amerika Serikat meminta Mesir untuk membuka penyeberangan Rafah dan mengizinkan mereka lewat, namun “Mesir belum setuju untuk membuka perbatasan bagi Amerika.”

Penyeberangan Rafah adalah satu-satunya jalan keluar dari Gaza yang tidak dikontrol oleh Israel, dan sebagian besar masih tertutup, sehingga tidak ada jalan keluar bagi 2,3 juta warga Palestina yang terjebak di dalam wilayah tersebut sejak Israel memberlakukan blokade pada tahun 2007 sebagai tanggapan atas pengambilalihan Jalur Gaza dengan kekerasan oleh Hamas.

Kairo telah lama khawatir bahwa Israel ingin mengalihkan permasalahannya di Gaza ke Mesir.

Michael Wahid Hanna, seorang analis di International Crisis Group, mengatakan Mesir “tidak akan setuju untuk memberikan perjalanan yang aman bagi warga AS dan warga negara asing lainnya kecuali ada juga kesepakatan untuk membuka perbatasan bagi pasokan kemanusiaan.”

Sebuah sumber yang mengetahui pembicaraan tersebut mengatakan bahwa Qatar dan Amerika Serikat bekerja secara terpisah untuk menyelesaikan kesepakatan mengenai pembebasan sandera sipil yang ditahan oleh Hamas.

Warga Palestina mengungsi di sekolah yang dikelola PBB
Warga Palestina mengungsi di sekolah yang dikelola PBB © Mohamed Abed/AFP/Getty Images

Sumber tersebut menambahkan bahwa perjanjian tersebut akan mengharuskan Israel menghentikan pemboman di Gaza agar Hamas dapat melepaskan sandera dengan aman dan mengirimkan bantuan kemanusiaan ke Jalur Gaza dengan aman.

Seseorang yang akrab dengan perundingan tersebut mengatakan: “Pertemuan positif telah diadakan kemarin, dan tampaknya Hamas siap melepaskan sandera sipil, namun Hamas mengatakan mereka tidak dapat melakukan hal tersebut sementara pemboman terus berlanjut.” “Mereka membutuhkan Israel untuk menghentikan pemboman di Gaza dalam waktu singkat agar dapat membebaskan para tahanan dengan aman.”

Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken mengadakan pembicaraan dengan Perdana Menteri Qatar pada hari Jumat sebagai bagian dari tur keliling wilayah tersebut. Qatar adalah sekutu Amerika Serikat dan juga menjadi tuan rumah kantor politik Hamas.

Militer Israel mengatakan bahwa Israel telah mengidentifikasi 120 sandera yang disandera selama serangan Hamas.

Pihak berwenang Israel mengatakan bahwa Hamas membunuh sedikitnya 1.300 warga Israel, sebagian besar dari mereka warga sipil, dalam serangan terhadap Israel selatan. Pejabat kesehatan Palestina mengatakan setidaknya 2.515 orang – 1.182 di antaranya perempuan dan anak-anak – telah tewas di Gaza sejak Israel memulai pemboman.

Tank Israel dikerahkan di perbatasan Jalur Gaza di Israel selatan © Ariel Shalit/AP

Peringatan yang dikeluarkan oleh Israel kepada warga Palestina di Gaza utara untuk pindah ke selatan memperburuk krisis kemanusiaan di Jalur Gaza, dan dikutuk oleh negara-negara Arab dan PBB.

Diplomat utama Uni Eropa mengatakan pada hari Sabtu bahwa Israel perlu menghormati hukum internasional.

“Ini benar-benar mustahil untuk diterapkan,” kata Josep Borrell saat berkunjung ke Beijing.

Tentara Israel menolak membahas tenggat waktu apa pun, namun mengulangi tuntutannya agar warga sipil segera pergi. “Ikuti instruksi kami – bergerak ke selatan,” kata Letnan Kolonel Richard Hecht, juru bicara IDF.

Ayman Safadi, Menteri Luar Negeri Yordania, mengatakan perintah Israel agar warga Palestina meninggalkan Gaza utara saat perang sedang “berkecamuk” adalah “pelanggaran mencolok terhadap hukum internasional, hukum kemanusiaan internasional, dan hukum perang.”

Dia menambahkan bahwa serangan Israel menyebabkan bencana kemanusiaan yang mewakili “hukuman kolektif terhadap lebih dari dua juta warga Palestina” dan “mendorong seluruh wilayah menuju jurang maut.”

Israel memutus pasokan makanan, air bersih, dan listrik dari Gaza. Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan persediaan air sangat sedikit, sehingga memaksa orang untuk minum air payau, sehingga meningkatkan kekhawatiran akan penyebaran penyakit.

“Kematian lebih baik daripada kehidupan ini,” kata Mona Hanafi, 55, yang mengungsi di sekolah yang dikelola PBB setelah rumahnya hancur di Kota Gaza. “Kamar mandi sangat sedikit dan tidak ada air. Kami hanya makan biskuit sejak kemarin. Kami pergi ke supermarket dan tidak menemukan apa pun di sana.

Juru bicara militer Israel Jonathan Conricus mengatakan bahwa Israel bermaksud untuk “memperkuat operasi militernya” di Kota Gaza, kota terbesar di Jalur Gaza dan pusat aparat politik dan militer Hamas.

Pelaporan tambahan oleh Simon Kerr di Dubai

Perang antara Israel dan Hamas merupakan peristiwa utama selama ini
READ  4 warga Australia yang hilang di Indonesia setelah pelayaran ulang tahun ke-30 mereka ditemukan hidup-hidup saat mengapung di atas papan selancar