Februari 7, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Peluru artileri terbang di atas garis depan di Ukraina meskipun ada “gencatan senjata”. Berita tentang perang antara Rusia dan Ukraina

Artileri Rusia dan Ukraina terus menggempur sasaran di Ukraina timur yang dilanda perang meskipun pemimpin Rusia Vladimir Putin mengatakan dia memerintahkan pasukannya untuk mengamati gencatan senjata 36 jam untuk Natal Ortodoks.

Baku tembak artileri dilaporkan di sepanjang garis depan kota Pakhmut, Ukraina, kota Krymina, dan lokasi lain di wilayah Donetsk dan Luhansk pada hari Jumat setelah perintah Moskow kepada pasukannya untuk mempertahankan gencatan senjata sepihak mulai tengah hari. Dari liburan Rusia.

Rudal Rusia juga menghantam daerah pemukiman di kota Kherson dan Kramatorsk sebelum gencatan senjata dimulai pada siang hari waktu Moskow (09:00 GMT).

Apa itu gencatan senjata? Dapatkah Anda mendengar?” kata seorang tentara Ukraina kepada kantor berita Reuters ketika sebuah ledakan terdengar di kejauhan di garis depan di Krymina.

“Apa yang ingin mereka capai jika terus menembak? Kami tahu kami telah belajar untuk tidak mempercayai mereka,” kata tentara itu.

Pasukan Ukraina di Krymina membalas tembakan dari tank.

Koresponden Agence France-Presse mendengar tentang penembakan datang dan pergi di garis depan di Bakhmut, setelah gencatan senjata Rusia seharusnya dimulai.

Kementerian pertahanan Rusia mengatakan pasukannya telah mulai memantau gencatan senjata sejak siang waktu Moskow “sepanjang garis kontak”, tetapi mengatakan Ukraina terus membom daerah berpenduduk dan posisi militer.

Pavlo Dyachenko, seorang perwira polisi di Bakhmut, mengatakan dia meragukan gencatan senjata akan berarti banyak bagi warga sipil di kota itu bahkan jika tentara Rusia menghormatinya.

Apa arti hari raya gereja bagi mereka?

Mereka mengebom setiap siang dan malam, dan hampir setiap hari orang jatuh.”

Seorang saksi di Donetsk, ibu kota regional yang diduduki Rusia, menggambarkan tembakan artileri yang ditembakkan dari posisi pro-Rusia di pinggiran kota setelah gencatan senjata diberlakukan.

READ  Badai petir kuat yang langka membawa angin kencang ke Eropa, menewaskan banyak orang

Gubernur Ukraina provinsi Luhansk di timur garis depan, Serhiy Hayday, mengatakan bahwa dalam tiga jam pertama dari dugaan gencatan senjata, Rusia mengebom posisi Ukraina 14 kali dan menyerbu satu pemukiman tiga kali.

Gubernur wilayah itu mengatakan seorang pekerja penyelamat tewas dan empat lainnya terluka ketika pasukan Rusia membom sebuah pemadam kebakaran di kota Kherson, Ukraina selatan, sebelum tenggat waktu pada Jumat pagi.

Sesaat sebelum gencatan senjata dijadwalkan, rudal menghantam sebuah bangunan tempat tinggal di kota Kramatorsk, dekat garis depan timur, menghancurkan 14 rumah, meski tidak ada korban jiwa karena banyak orang melarikan diri.

“Ini buruk, sangat buruk,” kata Oleksnader, 36, di luar sebuah supermarket pada saat serangan itu terjadi.

“Itu sering terjadi, tidak hanya pada acara-acara perayaan. Setiap hari.”

Kremlin pada hari Kamis mengumumkan gencatan senjata 36 jam, meskipun Kyiv mengatakan tidak akan mematuhi tindakan sepihak, yang disebut Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky sebagai taktik Putin untuk memperlambat gerak maju Ukraina dan menciptakan peluang bagi Rusia untuk mengisi kembali pasukannya.

Gereja Ortodoks Rusia, yang patriarknya mendukung perang Moskow di Ukraina, merayakan Natal pada 7 Januari. Gereja Ortodoks utama di Ukraina menolak otoritas Moskow, dan banyak penganut Ukraina mengubah kalender mereka untuk merayakan Natal pada tanggal 25 Desember, seperti di Barat.

READ  Kremlin mengatakan Rusia harus bekerja pada pembayaran rubel untuk minyak, biji-bijian dan mineral

Departemen Luar Negeri AS mengatakan serangan Rusia yang berlanjut pada hari Jumat membuktikan gencatan senjata itu “sinis”, sementara Kementerian Luar Negeri Prancis menyebutnya sebagai upaya “kasar” oleh Moskow untuk mengalihkan perhatian dari tanggung jawabnya atas perang.

Diplomat top Uni Eropa mengatakan pada hari Jumat bahwa gencatan senjata itu “tidak kredibel”.

Josep Borrell, kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa, mengatakan selama kunjungan ke Maroko bahwa “Kremlin sama sekali tidak memiliki kredibilitas dan deklarasi gencatan senjata sepihak tidak dapat dipercaya.”

Ada skeptisisme yang meluas tentang deklarasi gencatan senjata di seluruh Ukraina.

“Anda tidak akan pernah bisa mempercayai mereka … apa pun yang mereka janjikan, mereka tidak memberikannya,” kata Olena Fedorenko, 46, dari kota pelabuhan Mykolaiv yang dilanda perang di selatan negara itu.

Pada hari Sabtu, Putin secara pribadi menghadiri kebaktian Natal di gereja Ortodoks di dalam Katedral Kremlin, daripada bergabung dengan umat lain dalam upacara publik.

RIA mengatakan ini adalah pertama kalinya dalam beberapa tahun Putin merayakan Natal di Moskow daripada di daerah sekitar ibu kota.

Televisi pemerintah menayangkan dua klip langsung Putin di dalam Katedral Kabar Sukacita yang disepuh emas saat para pendeta Ortodoks melakukan doa tengah malam, yang dikenal sebagai Liturgi Ilahi.

Putin yang mengenakan blazer biru dan turtleneck putih menjadi satu-satunya jamaah dan membuat tanda salib beberapa kali dalam klip video.

READ  Rebound saham memudar, dolar naik karena kekhawatiran pertumbuhan kembali