April 17, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Prancis mengerahkan 7.000 tentara dan mengumumkan keadaan siaga maksimum setelah terjadinya penikaman di sekolah dan penangkapan dengan pisau di masjid.

Prancis mengerahkan 7.000 tentara dan mengumumkan keadaan siaga maksimum setelah terjadinya penikaman di sekolah dan penangkapan dengan pisau di masjid.

Pengumuman mobilisasi tersebut disampaikan pada hari Sabtu setelah Presiden Macron mengadakan pertemuan darurat kabinet keamanan pada Jumat malam.

iklan

Prancis mengerahkan tujuh ribu tentara dan meningkatkan kewaspadaannya ke tingkat “serangan darurat” setelah seorang guru ditikam hingga tewas di kota Arras di timur laut pada hari Jumat oleh seorang mantan siswa yang memiliki sejarah ekstremisme Islam.

Presiden Emmanuel Macron mengambil keputusan ini setelah mengadakan pertemuan darurat kabinet keamanannya pada Jumat malam.

Macron menggambarkan serangan penikaman tersebut, yang melukai dua pegawai sekolah lainnya, sebagai “terorisme Islam.”

Istana Elysee mengatakan pada Sabtu pagi bahwa presiden telah memerintahkan “pengiriman hingga 7.000 tentara dari pasukan penjaga, yang akan dikerahkan mulai sekarang hingga Senin malam hingga pemberitahuan lebih lanjut.”

Apa yang terjadi di Arras?

Pihak berwenang Prancis membuka penyelidikan anti-terorisme setelah serangan Arras.

Polisi setempat mengatakan seorang pria bersenjata pisau membunuh seorang guru dan melukai dua orang lainnya di sebuah sekolah menengah di kota itu, yang berpenduduk sekitar 41.000 orang, pada Jumat pagi. Penyerang ditangkap di tempat kejadian.

Insiden itu terjadi di Sekolah Menengah Gambetta, yang terletak di pusat kota, dan polisi mengatakan penyerang meneriakkan “Allahu Akbar” dalam bahasa Arab.

Namanya terungkap sebagai Muhammed Mogoshkov yang berusia 18 tahun, mantan siswa sekolah asal Chechnya yang menjadi subjek “pengawasan aktif” oleh Direktorat Jenderal Keamanan Dalam Negeri (DGSI) Prancis.

Mogoshkgov dihentikan dan digeledah minggu lalu tetapi dibebaskan karena tidak ada alasan untuk menahannya, kata para pejabat.

Tidak ada siswa sekolah menengah yang terluka dalam serangan itu, namun seorang penjaga keamanan dan seorang guru terluka parah setelah menderita beberapa luka tusuk.

READ  Jepang: Kuil Toshodaiji Kondo di Nara dirusak oleh seorang remaja Kanada

Macron mengunjungi tempat itu dan mengadakan pertemuan kabinet keamanan

Presiden Prancis Emmanuel Macron mengunjungi sekolah tersebut pada Jumat sore dan meminta masyarakat untuk tetap “bersatu” dan “berdiri bersama” dalam menghadapi “barbarisme terorisme Islam.”

Berbicara di halaman sebuah gedung dekat sekolah tempat serangan mematikan itu terjadi pada Jumat pagi, Macron mengatakan: “Pilihan telah dibuat untuk tidak menyerah pada terorisme, dan tidak membiarkan apa pun memecah belah kita.”

Pada Jumat malam, Macron mengadakan pertemuan darurat kabinet keamanannya di Paris.

Para menteri senior pemerintah dan pejabat dari kepolisian, tentara dan intelijen menghadiri pertemuan tersebut, yang terjadi setelah insiden keamanan kedua terkonfirmasi.

Seorang pria berusia 24 tahun yang dikenal sebagai “ekstremis” ditangkap dan ditahan polisi karena membawa pisau saat meninggalkan sebuah masjid di Limay, di pinggiran kota Paris.

Kantor kejaksaan Versailles membenarkan penangkapan pria tersebut.