Desember 9, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

UE menduga kebocoran besar pipa gas Rusia telah disabotase

UE menduga kebocoran besar pipa gas Rusia telah disabotase

  • Seorang diplomat UE percaya sabotase kemungkinan menyebabkan kebocoran
  • Menteri Pertahanan Denmark prihatin dengan keamanan Laut Baltik
  • Menteri Pertahanan Denmark bertemu dengan Presiden NATO di Brussels

BERLIN/KOPENHAGEN (Reuters) – Setiap gangguan yang disengaja terhadap infrastruktur energi Uni Eropa akan menghadapi “tanggapan yang kuat dan bersatu”, kata diplomat tinggi Uni Eropa, setelah beberapa negara mengatakan dua saluran pipa Rusia ke Eropa mengalirkan gas di Laut Baltik. diserang.

Belum jelas siapa yang mungkin berada di balik kebocoran atau permainan yang salah, jika terbukti, di jalur pipa Nord Stream bahwa Rusia dan mitra Eropa telah menghabiskan miliaran dolar untuk membangun.

Rusia, yang menghentikan pengiriman gas ke Eropa setelah Barat memberlakukan sanksi atas invasi Moskow ke Ukraina, mengatakan sabotase adalah kemungkinan dan kebocoran itu telah merusak keamanan energi benua itu.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Uni Eropa percaya sabotase kemungkinan menyebabkan kebocoran yang ditemukan pada hari Senin di jaringan pipa Nord Stream, penyiar Jerman NTV Josep Borrell melaporkan, menggemakan pandangan yang disiarkan oleh Jerman, Denmark dan Swedia pada hari Selasa. UE belum menyebutkan kemungkinan pelakunya atau menyarankan alasan di baliknya.

“Setiap gangguan yang disengaja terhadap infrastruktur energi Eropa sama sekali tidak dapat diterima dan akan ditanggapi dengan tanggapan yang kuat dan bersatu,” kata Borrell, menurut NTV.

Sementara itu, Menteri Pertahanan Denmark mengatakan pada hari Rabu bahwa ada kekhawatiran tentang situasi keamanan di kawasan Laut Baltik setelah pertemuan dengan Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg di Brussels.

“Rusia memiliki kehadiran militer yang signifikan di wilayah Laut Baltik dan kami berharap mereka melanjutkan serangan pedang mereka,” kata Morten Podskov dalam sebuah pernyataan.

READ  Saham global jatuh dan imbal hasil AS naik karena harga minyak mencapai level tertinggi baru

Mengacu pada berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk memastikan tingkat kerusakan dan penyebab kebocoran, Podskov juga mengatakan mungkin satu atau dua minggu sebelum area di sekitar pipa yang rusak cukup tenang untuk diselidiki.

Jaksa Swedia mengatakan akan meninjau materi dari penyelidikan polisi atas kerusakan pipa minyak dan memutuskan tindakan lebih lanjut.

Perdana Menteri Swedia Magdalena Andersson mengatakan pada konferensi pers pada hari Selasa bahwa dua ledakan telah terdeteksi sehubungan dengan kebocoran. Meskipun ini bukan merupakan serangan terhadap Swedia, Stockholm berhubungan dekat dengan mitra seperti NATO dan tetangga seperti Denmark dan Jerman.

Seismolog di Denmark dan Swedia mengatakan mereka mencatat dua ledakan kuat pada Senin di sekitar kebocoran dan ledakan itu di dalam air, bukan di bawah dasar laut.

Jaringan pipa Nord Stream telah menjadi titik panas dalam perang energi yang meningkat antara ibu kota di Eropa dan Moskow yang telah merugikan ekonomi utama Barat, menaikkan harga gas dan memicu pencarian pasokan alternatif.

Angkatan bersenjata Denmark mengatakan kebocoran gas terbesar menyebabkan gangguan permukaan dengan diameter lebih dari 1 km (0,6 mil), sementara badan-badan mengeluarkan peringatan untuk pengiriman agar menghindari daerah tersebut.

Norwegia mengatakan akan meningkatkan keamanan di fasilitas minyak dan gasnya menyusul kebocoran dan laporan aktivitas pesawat tak berawak di Laut Utara dan otoritas Denmark meminta untuk meningkatkan tingkat kesiapan di sektor energi dan gas.

READ  Raja Charles mendeklarasikan raja, pemakaman Ratu pada 19 September
Para pemimpin Eropa dan Moskow mengatakan mereka tidak bisa mengesampingkan sabotase. Peta saluran pipa Nord Stream dan lokasi kebocoran yang dilaporkan

aliran gas

Operator Nord Stream menggambarkan kerusakan sebagai “belum pernah terjadi sebelumnya”, sementara Gazprom (GAZP.MM)Perusahaan, yang dikendalikan Rusia dan memiliki monopoli ekspor gas melalui pipa, menolak berkomentar.

Tidak ada pipa yang memompa gas pada saat kebocoran ditemukan, tetapi kecelakaan telah menghambat harapan yang tersisa bahwa Eropa mungkin menerima bahan bakar melalui Nord Stream 1 sebelum musim dingin, sementara ada juga kekhawatiran tentang pipa gas melalui Ukraina.

Analis di ING Research mengatakan bahwa “perkembangan yang mungkin memiliki dampak lebih langsung pada pasokan gas ke Eropa adalah peringatan dari Gazprom bahwa Rusia dapat menjatuhkan sanksi pada Naftogaz Ukraina karena arbitrase yang sedang berlangsung.”

CEO Naftogaz mengatakan pada hari Rabu bahwa perusahaan energi Ukraina akan melanjutkan proses arbitrase terhadap Gazprom atas gas alam Rusia yang transit di negara itu.

Gazprom mengatakan awal pekan ini bahwa mereka dapat menjatuhkan sanksi pada perusahaan jika melanjutkan kasus tersebut sambil menolak semua tuduhan arbitrase Naftogaz.

“Risikonya adalah aliran ini terhenti total, yang hanya akan semakin memperketat pasar Eropa saat kita memasuki musim pemanasan,” tambah analis ING.

Harga gas Eropa naik setelah berita kebocoran. Harga rekor untuk Oktober naik 11% menjadi €204.50/MWh pada hari Rabu. Meski harga masih di bawah harga tertinggi tahun ini, harga tersebut masih 200% lebih tinggi dibandingkan awal September 2021.

Rusia memotong pasokan gas ke Eropa melalui Nord Stream 1 sebelum sepenuhnya menghentikan aliran pada Agustus, menyalahkan sanksi Barat karena menyebabkan kesulitan teknis. Politisi Eropa mengatakan ini adalah alasan untuk memotong pasokan gas.

Pipa Nord Stream 2 yang baru belum memasuki operasi komersial. Jerman membatalkan rencana untuk menggunakannya untuk memasok gas beberapa hari sebelum Rusia mengirim pasukan ke Ukraina dalam apa yang disebut Moskow sebagai “operasi militer khusus” pada Februari.

READ  Bagaimana Foto Dick Membantu Penyelidik Meretas Perampokan Berlian Tamara Ecclestone senilai $30 Juta

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Dilaporkan oleh kantor Reuters. Ditulis oleh Alexander Smith. Diedit oleh Louise Heavens

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.