Desember 5, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Mohammed bin Salman ditunjuk sebagai perdana menteri sebelum gugatan Khashoggi | Kerajaan Arab Saudi

Mohammed bin Salman diangkat sebagai perdana menteri Arab Saudi dalam sebuah langkah yang menurut para ahli kemungkinan akan melindungi putra mahkota dari tuntutan hukum yang berpotensi merusak di Amerika Serikat atas dugaan perannya dalam pembunuhan jurnalis Jamal Khashoggi.

Pada hari Selasa, Kerajaan Arab Saudi mengumumkan pengecualian Raja Salman terhadap hukum Saudi dan menunjuk putranya sebagai perdana menteri, secara resmi melepaskan gelar ganda raja dan perdana menteri yang telah dia duduki secara pribadi sampai sekarang.

Perkembangan ini tidak mungkin mengubah keseimbangan kekuasaan di Arab Saudi, di mana pangeran berusia 37 tahun itu sudah dipandang sebagai penguasa de facto kerajaan dan pewaris takhta.

Tetapi kritik terhadap pemerintah Saudi melihat waktu keputusan itu hampir pasti terkait dengan tenggat waktu yang diperintahkan pengadilan minggu depan. Itu adalah pemerintahan Biden Meminta seorang hakim Amerika untuk berpikir dengan hati-hati Apakah Pangeran Mohammed harus dilindungi dengan kekebalan kedaulatan dalam kasus yang dibawa oleh tunangan Khashoggi, Hatice Cengiz. Perlindungan ini biasanya diberikan kepada seorang pemimpin dunia, seperti perdana menteri atau raja.

Pada bulan Juli, pemerintah berusaha untuk menunda penyampaian tanggapannya ke pengadilan, yang awalnya diminta pada 1 Agustus. Hakim Distrik AS John Bates telah setuju untuk memperpanjang batas waktu hingga 3 Oktober. Di antara masalah-masalah lain, dia meminta pemerintah untuk menentukan apakah mereka percaya Pangeran Mohammed harus diberikan kekebalan di bawah aturan yang melindungi kepala negara.

“Sepertinya [Prince Mohammed] “Mereka disarankan untuk mengambil langkah ini sebelum pemerintahan Biden dapat menanggapi pada 3 Oktober,” kata Abdullah Al-Odah, direktur Teluk di Dawn, sebuah kelompok pro-demokrasi yang berbasis di Washington yang terlibat dalam kasus Khashoggi. [becoming prime minister] Itu tidak membuat perbedaan.”

READ  Bank of England menaikkan suku bunga dalam upaya untuk memerangi inflasi yang melonjak

Gedung Putih tidak segera berkomentar. Pangeran Mohammed membantah keterlibatan pribadinya dalam pembunuhan Khashoggi. Penilaian intelijen Amerika menemukan bahwa raja masa depan adalah Dia mungkin telah memerintahkan pembunuhan.

Keputusan untuk menunjuk Pangeran Mohammed sebagai perdana menteri kemungkinan akan meredakan kekhawatiran yang tersisa di Arab Saudi bahwa putra mahkota dapat ditangkap atau menghadapi tantangan hukum saat bepergian ke luar negeri.

Gugatan perdata terhadap Pangeran Mohammed, yang dibawa Cengiz ke pengadilan distrik federal di Washington, D.C., pada Oktober 2020, menuduh bahwa dia dan pejabat Saudi lainnya bertindak dalam “konspirasi terencana” ketika agen Saudi menculik, menahan, membius, dan disiksa. Khashoggi terbunuh di dalam konsulat Saudi di Istanbul pada 2018.

Khashoggi, mantan Saudi yang berpengetahuan luas yang melarikan diri dari kerajaan dan berbasis di Virginia di Amerika Serikat bagian tenggara, adalah seorang kritikus sengit terhadap putra mahkota dan secara aktif berusaha untuk melawan propaganda Saudi secara online pada saat dia terbunuh.

“Perjuangan untuk keadilan harus berhasil – itu tidak akan berhenti karena Mohammed bin Salman memberi dirinya gelar lain,” kata Cengiz dalam sebuah pernyataan kepada Guardian.

Kritik terhadap rezim Saudi, termasuk aktivis yang tinggal di pengasingan di Amerika Serikat dan Eropa, telah memperingatkan bahwa tindakan keras putra mahkota terhadap perbedaan pendapat telah meningkat dalam beberapa bulan terakhir.

The Guardian telah mengetahui bahwa pemerintah Inggris telah berusaha untuk campur tangan dalam setidaknya satu kasus profil tinggi, Ini menampilkan Salma Al-Shehab, seorang mahasiswa PhD di University of Leeds, yang ditangkap, didakwa, dihukum dan dijatuhi hukuman 34 tahun penjara. Setelah dia pulang dari Inggris untuk berlibur. Kejahatannya, di bawah hukum Saudi, adalah menggunakan Twitter untuk mengikuti, menyukai, atau terkadang me-retweet tweet lawan dan aktivis.

READ  Penasihat ekonomi Gedung Putih: Biden fokus pada 'agenda energi bersih' karena inflasi

Sebuah sumber, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya, mengatakan kepada Guardian bahwa para pejabat di Kedutaan Besar Inggris di Riyadh telah menyuarakan keprihatinan tentang kasus Shehab dengan pihak berwenang Saudi. Sumber itu mengatakan Tariq Ahmed, seorang rekan konservatif, juga mengangkat masalah ini dalam pertemuan 25 Agustus dengan duta besar Saudi untuk Inggris.

Pemerintah Inggris akan menghadapi lebih banyak tekanan untuk bertindak minggu ini dengan rilis yang diharapkan dari surat dari 400 akademisi, termasuk staf dan peneliti mahasiswa dari universitas dan perguruan tinggi Inggris yang mencari tindakan segera atas kasus Chehab.

Surat itu menyerukan Perdana Menteri Liz Truss, dan Menteri Luar Negeri James Cleverly untuk “secara terbuka mengutuk hukuman Salma Al-Shehab dan membuat representasi kepada rekan-rekan Saudi mereka untuk pembebasan segera.” Disponsori oleh kelompok pro-demokrasi ALQST, yang membela hak asasi manusia di Arab Saudi. “Salma, seperti kita, harus menantikan tahun ajaran baru, daripada mendekam di balik jeruji besi karena ‘kejahatan’ men-tweet pendapatnya yang sah,” kata kelompok itu.

Surat itu menyatakan bahwa Shehab, seorang ibu dua anak berusia 34 tahun yang bekerja sebagai ahli kesehatan gigi dan diberikan beasiswa untuk belajar di Inggris, ditangkap pada 15 Januari 2021 saat sedang berlibur di Arab Saudi. Catatan pengadilan menunjukkan bahwa dia ditempatkan di sel isolasi, diinterogasi, dan ditahan selama 285 hari sebelum diadili. Dia membantah tuduhan terhadap dirinya.

Truss belum mengindikasikan kemungkinan untuk mengambil sikap tegas pada mitra barunya. Perdana menteri Inggris melakukan panggilan telepon dengan Pangeran Mohammed minggu ini di mana kantornya mengatakan dia berterima kasih padanya karena membantu membebaskan lima tahanan Inggris yang ditahan oleh pasukan yang didukung Rusia. Ini juga menawarkan “dukungan dan dorongan berkelanjutan kepada Inggris untuk membuat kemajuan dalam reformasi domestik di Arab Saudi”.

READ  Rusia bisa gagal bayar utangnya dalam beberapa hari