September 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Rusia memperluas pengeboman sasaran sipil Ukraina setelah kemunduran di garis depan

Rusia memperluas pengeboman sasaran sipil Ukraina setelah kemunduran di garis depan

  • Rusia meningkatkan serangan terhadap sasaran sipil Ukraina
  • Ukraina mengatakan kuburan ditemukan di dekat Izyum, kerabat mencari orang mati
  • Biden mendesak Putin untuk tidak menggunakan senjata nuklir dan kimia taktis
  • Pemulihan saluran listrik utama di pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhya – IAEA

IZUM, Ukraina (Reuters) – Inggris mengatakan pada Minggu bahwa Rusia telah memperluas serangannya terhadap infrastruktur sipil Ukraina dalam seminggu terakhir setelah kemunduran di medan perang dan kemungkinan akan memperluas targetnya lebih jauh.

Warga Ukraina yang telah kembali ke wilayah timur laut yang direbut kembali oleh Kyiv dalam serangan kilat awal bulan ini sedang mencari korban tewas saat artileri dan serangan udara Rusia terus membombardir sasaran di seluruh Ukraina timur.

Pada hari Minggu, gubernur regional mengatakan bahwa lima warga sipil tewas dalam serangan Rusia di wilayah Donetsk timur selama sehari terakhir, dan di Nikopol, di barat, puluhan gedung apartemen, jaringan pipa gas dan saluran listrik terluka.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Kementerian Pertahanan Inggris mengatakan serangan Rusia terhadap infrastruktur sipil, termasuk jaringan listrik dan bendungan, telah meningkat selama tujuh hari terakhir.

“Saat menghadapi kemunduran di garis depan, ada kemungkinan bahwa Rusia telah memperluas posisi yang sedang dipersiapkan untuk menyerang dalam upaya untuk secara langsung merusak moral rakyat dan pemerintah Ukraina,” katanya dalam pembaruan intelijen.

Pada hari Sabtu, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan dalam sebuah pidato video bahwa pihak berwenang telah menemukan kuburan massal berisi mayat 17 tentara di Izyum, beberapa di antaranya dia katakan memiliki tanda-tanda penyiksaan.

Penduduk Izium mencari kerabat mereka yang meninggal di pemakaman hutan di mana pekerja darurat mulai menggali mayat minggu lalu. Penyebab kematian mereka yang berada di lokasi kuburan belum diketahui, meskipun penduduk mengatakan beberapa dari mereka tewas dalam serangan udara.

READ  Pembaruan Topan Hinnamnor: Badai menuju ke laut setelah menenggelamkan Korea

Pejabat Ukraina mengatakan pekan lalu mereka telah menemukan 440 mayat di hutan dekat Izyum. Mereka mengatakan bahwa sebagian besar yang tewas adalah warga sipil, dan penyebab kematiannya belum diketahui.

Kremlin belum mengomentari penemuan kuburan, tetapi di masa lalu Moskow telah berulang kali membantah sengaja menyerang warga sipil atau melakukan kekejaman.

Dalam perjalanannya di antara kuburan dan pepohonan di lokasi hutan tempat penggalian sedang berlangsung, Volodymyr Kolesnik mencoba mencocokkan angka-angka yang tertulis di kayu salib dengan nama-nama dalam daftar yang ditulis tangan dengan hati-hati untuk menemukan kerabat yang katanya tewas dalam serangan udara di hari-hari awal tanggal itu. perang. Kolesnik mengatakan dia memperoleh daftar itu dari perusahaan pemakaman lokal yang menggali kuburan.

“Mereka mengubur mayat dalam tas tanpa peti mati dan tanpa apa-apa. Awalnya saya tidak diizinkan masuk. Mereka (Rusia) mengatakan itu ditambang dan diminta untuk menunggu.”

“Salah satu mayat (ditemukan) memiliki bukti pola pengikatan, tali di leher dan borgol,” Oleksandr Elenkov, kepala kantor kejaksaan wilayah Kharkiv, mengatakan kepada Reuters di lokasi pada hari Jumat, menambahkan bahwa ada tanda-tanda kekerasan. penyebab kematian untuk tubuh lain tetapi mereka akan menjalani Untuk pemeriksaan forensik.

Pada hari Minggu, walikota Izeum mengatakan bahwa pekerjaan di situs tersebut akan berlanjut selama dua minggu lagi.

“Penggalian sedang berlangsung, kuburan sedang digali dan semua jenazah telah dipindahkan ke Kharkiv,” kata Valery Marchenko kepada televisi pemerintah.

READ  Setidaknya 3 helikopter militer Rusia diledakkan dalam serangan Ukraina di bandara Kherson

Di desa Kozacha Luban, sekitar 45 kilometer (30 mil) utara Kharkiv dan hanya sekitar 5 kilometer (3 mil) dari perbatasan Rusia, seorang reporter Reuters dibawa ke ruang bawah tanah yang buruk dengan kamar-kamar yang dilengkapi dengan jeruji besi, yang digunakan oleh pejabat setempat. Dia mengatakan itu berfungsi sebagai penjara sementara selama pendudukan. Walikota daerah setempat, Vyacheslav Zadorenko, mengatakan kamar-kamar itu digunakan sebagai “ruang bawah tanah penyiksaan” untuk menahan warga sipil. Reuters tidak dapat memverifikasi akun tersebut.

masih takut

Di tempat lain di wilayah tersebut, penduduk kota-kota yang telah direbut kembali setelah enam bulan pendudukan Rusia akan kembali dengan perasaan campur aduk antara senang dan takut. Baca lebih banyak

“Saya masih memiliki perasaan bahwa setiap saat sebuah peluru meledak atau sebuah pesawat bisa terbang,” kata Natalia Yelistratova, yang bepergian bersama suami dan putrinya 80 kilometer (50 mil) dengan kereta api dari Kharkiv ke kampung halamannya. Di al-Qulayya dia menemukan apartemennya utuh, tetapi pemboman itu memiliki bekas luka.

“Saya masih takut berada di sini,” katanya setelah menemukan pecahan peluru di dinding.

Presiden Rusia Vladimir Putin tidak menanggapi tuduhan itu, tetapi pada hari Jumat mengabaikan serangan balik cepat Ukraina dan bahwa Moskow akan merespons lebih kuat jika pasukannya mendapat lebih banyak tekanan. Baca lebih banyak

Ancaman berulang ini telah menimbulkan kekhawatiran bahwa pada titik tertentu, itu bisa berubah menjadi senjata nuklir kecil atau perang kimia.

Ditanya kepada Presiden AS Joe Biden apa yang akan dia katakan kepada Putin jika dia mempertimbangkan untuk menggunakan senjata semacam itu, dia menjawab, “Jangan. Jangan. Jangan. Itu akan mengubah wajah perang tidak seperti apa pun sejak Perang Dunia II.” CBS merilis klip komentar dalam sebuah wawancara dengan “60 Minutes” CBS pada hari Sabtu. Baca lebih banyak

READ  Meghan Markle membatalkan penampilan dan kunjungan Jimmy Fallon ke PBB

Beberapa analis militer mengatakan Rusia mungkin juga mengatur kecelakaan nuklir di Zaporizhzhya, pembangkit listrik tenaga nuklir terbesar di Eropa yang dikendalikan oleh Rusia tetapi dioperasikan oleh staf Ukraina.

Moskow dan Kiev saling menuduh melakukan pengeboman di sekitar pabrik, menghancurkan bangunan dan mengganggu saluran listrik yang diperlukan untuk menjaganya tetap sejuk dan aman. Badan Energi Atom Internasional Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan hari ini, Sabtu, bahwa pembangkit tersebut telah terhubung kembali ke jaringan listrik Ukraina setelah memperbaiki salah satu saluran listriknya. Namun, itu memperingatkan bahwa situasi di pabrik “tetap genting”. Baca lebih banyak

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Laporan oleh kantor Reuters) Penulisan oleh Lincoln Fest, Raisa Kasulowski dan Tomasz Janowski Penyuntingan oleh William Mallard dan Frances Kerry

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.