Juni 16, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Perang antara Israel dan Hamas: Bantuan Gaza diangkut melalui dermaga baru yang dibangun oleh Amerika Serikat.  Masih ada tantangan

Perang antara Israel dan Hamas: Bantuan Gaza diangkut melalui dermaga baru yang dibangun oleh Amerika Serikat. Masih ada tantangan

WASHINGTON (AP) — Truk-truk yang membawa bantuan yang sangat dibutuhkan ke Jalur Gaza melewati dermaga AS yang baru dibangun dan memasuki daerah kantong yang terkepung untuk pertama kalinya pada hari Jumat di bawah pembatasan Israel terhadap perbatasan dan penyeberangan perbatasan. Pertarungan sengit Hal ini menghambat pengiriman makanan dan perbekalan lainnya.

itu Pengiriman adalah yang pertama dalam proses Para pejabat militer AS memperkirakan jumlah tersebut akan mencapai 150 truk per hari, sementara Israel terus menekan kota Rafah di selatan dalam serangan tujuh bulannya terhadap Hamas. Di Gedung Putih, juru bicara Dewan Keamanan Nasional John Kirby mengatakan bahwa “lebih dari 300 palet” bantuan sedang dalam tahap pengiriman awal dan telah dikirim ke PBB, yang sedang mempersiapkannya untuk didistribusikan.

Kirby mengatakan Amerika Serikat telah memperoleh indikasi bahwa “sebagian dari bantuan ini telah disalurkan ke Gaza.”

Citra satelit dari Planet Labs PBC ini menunjukkan dermaga yang dipasang militer AS di Jalur Gaza pada Kamis, 16 Mei 2024. (Planet Labs PBC via AP)

Namun Amerika Serikat dan organisasi-organisasi bantuan memperingatkan bahwa proyek dermaga apung bukanlah pengganti pengiriman darat yang dapat melakukan hal tersebut Bawalah semua makanan, air, dan bahan bakar yang diperlukan di Gaza. Sebelum perang, lebih dari 500 truk memasuki wilayah tersebut setiap hari.

itu Keberhasilan operasi ini juga masih buruk Karena risiko serangan bersenjata, kendala logistik dan meningkatnya kekurangan bahan bakar untuk truk bantuan akibat blokade Israel di Gaza sejak serangan Hamas pada 7 Oktober. Para militan membunuh 1.200 orang dan menyandera 250 lainnya dalam serangan di Israel selatan. Pejabat kesehatan setempat mengatakan serangan Israel sejak saat itu telah menewaskan lebih dari 35.000 warga Palestina di Gaza, sementara ratusan lainnya tewas di Tepi Barat.

Badan-badan bantuan mengatakan makanan hampir habis di Gaza selatan dan bahan bakar semakin menipis, sementara Badan Pembangunan Internasional AS dan Program Pangan Dunia PBB mengatakan Kelaparan telah terjadi Di Gaza utara.

READ  Super Typhoon Carding: Filipina dalam siaga merah saat Nuru mendekat

Pasukan selesai memasang dermaga apung pada hari Kamis, dan Komando Pusat Angkatan Darat AS mengatakan bahwa bantuan awal menyeberang ke Gaza pada jam 9 pagi hari Jumat. Dia menambahkan bahwa tidak ada tentara Amerika yang datang ke pantai selama operasi tersebut.

Pentagon mengatakan bahwa tidak ada dukungan cadangan yang diharapkan masuk Proses distribusi. Rencana AS menetapkan bahwa PBB, melalui Program Pangan Dunia (WFP), akan memikul tanggung jawab atas bantuan tersebut setelah bantuan tersebut meninggalkan dermaga. Hal ini mencakup koordinasi kedatangan dan registrasi truk-truk kosong, mengawasi pemindahan barang-barang yang tiba melalui dermaga apung ke truk dan mengirimnya ke gudang-gudang di seluruh Gaza, dan terakhir, menyerahkan perbekalan kepada kelompok bantuan untuk dikirim.

Inggris mengatakan sebagian bantuannya untuk Gaza merupakan kiriman pertama yang mencapai pantai, termasuk bantuan pertama dari 8.400 perlengkapan penampungan sementara yang terbuat dari lembaran plastik. Dia mengatakan lebih banyak bantuan, termasuk tambahan 2.000 perlengkapan shelter, 900 tenda, lima truk forklift dan 9.200 perlengkapan kebersihan, akan datang dalam beberapa minggu mendatang.

Perdana Menteri Rishi Sunak berkata: “Ini adalah puncak dari upaya bersama internasional yang sungguh-sungguh.” “Kita tahu bahwa jalur laut bukanlah satu-satunya solusi. Kita perlu membuka lebih banyak jalur darat, termasuk melalui penyeberangan Rafah, untuk memastikan lebih banyak bantuan yang sampai ke warga sipil yang paling membutuhkan dengan aman.

Seorang pejabat PBB, yang tidak ingin disebutkan namanya karena sensitifnya masalah ini, mengatakan bahwa distribusi bantuan belum dimulai hingga Jumat sore. Pejabat tersebut mengatakan, proses bongkar dan muat kembali barang masih terus berlanjut.

Foto tersebut, yang disediakan oleh Komando Pusat AS, menunjukkan Prajurit Angkatan Darat AS yang ditugaskan di Brigade Transportasi ke-7 (Ekspedisi), Pelaut Angkatan Laut AS yang ditugaskan di Batalyon Konstruksi Amfibi 1, dan Pasukan Pertahanan Israel yang meletakkan dermaga Trident di pantai Jalur Gaza pada Kamis.  16 Mei 2024. Dermaga sementara tersebut merupakan bagian dari kapasitas logistik bersama di atas pantai.  Militer AS menyelesaikan pemasangan dermaga apung pada hari Kamis, ketika para pejabat bersiap untuk mulai mengangkut bantuan kemanusiaan yang sangat dibutuhkan ke Jalur Gaza, yang telah dikepung oleh pertempuran sengit selama tujuh bulan dalam perang antara Israel dan Hamas.  (Komando Pusat AS melalui AP)

Foto tersebut, yang disediakan oleh Komando Pusat AS, menunjukkan Prajurit Angkatan Darat AS yang ditugaskan di Brigade Transportasi ke-7 (Ekspedisi), Pelaut Angkatan Laut AS yang ditugaskan di Batalyon Konstruksi Amfibi 1, dan Pasukan Pertahanan Israel yang meletakkan dermaga Trident di pantai Jalur Gaza pada Kamis. 16 Mei 2024. (Komando Pusat AS melalui AP)

Badan koordinasi bantuan kemanusiaan PBB mengatakan dimulainya operasi itu disambut baik, tetapi… Tidak ada pengganti untuk pengiriman melalui jalan darat.

READ  Sandera yang ditahan oleh Hamas: “kemajuan signifikan” dalam perundingan yang dipimpin Qatar, namun permasalahan masih tetap ada

“Saya pikir semua yang terlibat dalam operasi tersebut mengatakan bahwa bantuan apa pun yang tiba di Gaza akan diterima dengan cara apa pun,” Jens Laerke, juru bicara Kantor Koordinasi Urusan Kemanusiaan, mengatakan kepada wartawan di Jenewa pada hari Jumat. Memberikan bantuan kepada masyarakat di Gaza “tidak dapat dan tidak seharusnya bergantung pada dermaga apung yang jauh dari tempat yang paling membutuhkan.”

PBB sebelumnya mengatakan bahwa pengiriman bahan bakar yang dibawa melalui jalur darat hampir terhenti, dan hal ini akan membuat sangat sulit untuk menyalurkan bantuan kepada masyarakat Gaza.

“Tidak peduli bagaimana bantuan datang, baik melalui laut atau darat, tanpa bahan bakar, bantuan tidak akan sampai ke masyarakat,” Farhan Haq, wakil juru bicara PBB, mengatakan pada hari Kamis.

Juru bicara Pentagon Sabrina Singh mengatakan bahwa masalah pengiriman bahan bakar muncul dalam semua pembicaraan Amerika dengan Israel. Dia juga mengatakan rencananya adalah memulai secara perlahan melalui jalur laut dan meningkatkan pengiriman truk seiring berjalannya waktu Selesaikan masalah sistem.

Israel khawatir Hamas akan menggunakan bahan bakar dalam perang tersebut, namun menekankan bahwa mereka tidak membatasi masuknya bantuan kemanusiaan dan menyalahkan PBB atas keterlambatan distribusi barang yang memasuki Gaza. Di bawah tekanan Amerika Serikat, Israel membuka dua penyeberangan untuk mengirimkan bantuan ke Jalur Gaza utara, yang rusak parah dalam beberapa pekan terakhir.

Dikatakan bahwa serangkaian serangan Hamas di perlintasan utama, Kerem Shalom, telah mengganggu arus barang. PBB mengatakan pertempuran, tembakan Israel, dan kondisi keamanan yang kacau telah menghambat pengiriman bantuan. Ada juga protes kekerasan yang dilakukan warga Israel yang mengganggu pengiriman bantuan.

Israel baru-baru ini mengambil kendali atas perbatasan Rafah dalam serangannya terhadap Hamas di sekitar kota di perbatasan Mesir, meningkatkan kekhawatiran tentang keselamatan warga sipil dan juga memutus pintu masuk utama bantuan ke Jalur Gaza.

READ  Jerman menangkap seorang pegawai intelijen yang diduga berbagi rahasia dengan Rusia | untuk memata-matai

Presiden AS Joe Biden memerintahkan proyek trotoar yang diperkirakan memakan biaya $320 juta. Kapal berisi bantuan akan dititipkan di pelabuhan yang dibangun oleh Israel di barat daya Kota Gaza Ini didistribusikan oleh kelompok bantuan.

Para pejabat AS mengatakan total pengiriman awal berjumlah 500 ton bantuan. Amerika Serikat berkoordinasi erat dengan Israel mengenai cara melindungi kapal dan personel yang bekerja di pantai.

Namun Sonali Korde, asisten direktur Kantor Bantuan Kemanusiaan USAID, yang membantu logistik, mengatakan masih ada pertanyaan tentang keselamatan pekerja bantuan yang mendistribusikan makanan.

“Ada lingkungan kerja yang sangat tidak aman,” kata Kordi, dan kelompok bantuan masih berjuang untuk mendapatkan izin bagi rencana pergerakan mereka di Gaza.

Kekhawatiran ini terungkap bulan lalu ketika Israel melancarkan serangan udara Tujuh pekerja bantuan dari World Central Kitchen tewas Perjalanannya dikoordinasikan dengan pejabat Israel. Kelompok ini juga membawa bantuan melalui jalur laut.

Pejabat Pentagon menjelaskan, kondisi keamanan akan diawasi secara ketat dan mungkin berujung pada penutupan jalur laut, meski untuk sementara. “Kami yakin dengan kemampuan pengaturan keamanan ini untuk melindungi peserta,” kata Laksamana Madya Angkatan Laut Brad Cooper, wakil komandan Komando Pusat militer AS, kepada wartawan pada hari Kamis.

Memang benar, situs tersebut menjadi sasaran serangan mortir selama pembangunannya, dan Hamas mengancam akan menargetkan pasukan asing mana pun yang “menduduki” Jalur Gaza.

Biden telah menjelaskan bahwa tidak akan ada pasukan AS yang berada di Gaza, sehingga kontraktor negara ketiga akan mengemudikan truk ke pantai.

Pasukan Israel bertanggung jawab atas keamanan di pantai, tetapi ada juga dua kapal perang Angkatan Laut AS di dekatnya yang dapat melindungi pasukan AS dan lainnya.

Bantuan yang ditujukan melalui jalur laut dikumpulkan dan diperiksa di Siprus, kemudian dimuat ke kapal dan diangkut sekitar 200 mil (320 kilometer) ke dermaga apung besar di lepas pantai Gaza. Di sana, palet-palet tersebut dipindahkan ke truk yang kemudian dipindahkan ke kapal tentara, yang akan mengangkut truk-truk tersebut dari dermaga ke jembatan terapung yang ditambatkan di pantai. Begitu truk menurunkan bantuan, bantuan tersebut dikembalikan ke perahu.

___

Gambrell melaporkan dari Dubai, Uni Emirat Arab. Penulis Associated Press Jamie Keaten di Jenewa, Julia Frankel di Yerusalem, Jill Lawless di London dan Edith M. Lederer di PBB, dan Darlene Superville di Washington.