November 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

UE menjanjikan 'tanggapan bersatu' terhadap kebocoran pipa Nord Stream: Pembaruan tentang perang Rusia-Ukraina

UE menjanjikan ‘tanggapan bersatu’ terhadap kebocoran pipa Nord Stream: Pembaruan tentang perang Rusia-Ukraina

diatribusikan padanya…Irakli Jedinidze/Reuters

Setidaknya 200.000 orang Rusia telah meninggalkan negara itu dalam seminggu sejak Presiden Vladimir Putin mengumumkan mobilisasi militer parsial setelah serangkaian kemunduran dalam perang negara itu dengan Ukraina, menurut angka yang diberikan oleh tetangga Rusia.

Kerumunan dapat menarik hingga 300.000 warga sipil ke dalam dinas militer, yang menurut pejabat Rusia adalah kombinasi dari beberapa 25 juta Orang dewasa yang memenuhi syarat untuk mendaftar di daftar mereka, menunjukkan bahwa keberangkatan, meskipun tidak biasa, mungkin tidak mencegah Kremlin mencapai tujuan pendaftarannya.

Sebuah video yang diposting di media sosial menunjukkan antrean panjang mobil mendekati pos pemeriksaan perbatasan di negara-negara termasuk Mongolia, Kazakhstan, Georgia, dan Finlandia. Arus keluar yang cepat, serta serangkaian protes di berbagai bagian negara, adalah tampilan yang mencolok dari ketidakpuasan dengan kebijakan Putin.

“Saya pergi karena ketidaksetujuan saya dengan pemerintah saat ini di Rusia,” kata Alexander Olenikov, 29, seorang sopir bus dari Moskow yang menyeberang darat ke timur laut Georgia. Dia mengatakan bahwa banyak orang yang dia kenal menentang perang, yang dia gambarkan sebagai “tragedi” yang disebabkan oleh “diktator gila”.

Namun, skala migrasi massal sulit untuk diukur, mengingat Rusia memiliki perbatasan dengan 14 negara, terbentang dari China dan Korea Utara hingga negara-negara Baltik, dan tidak semua pemerintah mengeluarkan pernyataan reguler tentang migrasi.

Pemerintah Kazakhstan mengatakan pada hari Selasa bahwa 98.000 orang Rusia memasuki negara itu minggu lalu, dan menteri dalam negeri Georgia mengatakan lebih dari 53.000 orang telah memasuki negara itu dalam seminggu terakhir. menyeberang ke negara Dari Rusia sejak 21 September, ketika mobilisasi diumumkan. Jumlah harian selama hari-hari itu naik menjadi sekitar 10.000 dari tingkat normal sekitar 5.000 menjadi 6.000.

READ  Pembaruan langsung: Ratu Elizabeth II di bawah pengawasan medis

Badan perbatasan Uni Eropa, Frontex, mengatakan dalam a penyataan Konon, hampir 66.000 warga Rusia memasuki blok itu dalam seminggu hingga Minggu, meningkat 30 persen dari minggu sebelumnya.

Angka-angka ini memberikan kepercayaan tambahan pada skala perpindahan yang dijelaskan dalam sebuah laporan yang diterbitkan oleh surat kabar independen Rusia Novaya Gazeta pada akhir pekan, yang mengutip apa yang dikatakan sebagai perkiraan layanan keamanan, yang disediakan oleh sumber yang tidak disebutkan namanya, kepada 261.000 orang meninggalkan negara itu pada hari Minggu.

Ada juga bukti bahwa Rusia mungkin bergerak untuk membendung arus keberangkatan. Pada hari Rabu, Republik Rusia Ossetia Utara memberlakukan pembatasan pada mobil yang datang dari bagian lain negara itu. Gubernur republik, Sergei Minyalo, mengatakan larangan itu dimulai setelah 20.000 orang melintasi perbatasan dalam dua hari.

Beberapa negara Eropa telah memberlakukan pembatasan perbatasan dengan Rusia, termasuk Estonia, Latvia, Lithuania, dan Polandia, yang telah menutup pintu mereka bagi sebagian besar warga Rusia. Finlandia sedang mempertimbangkan tindakan serupa.

Pada hari Rabu, Kedutaan Besar AS di Moskow, yang sebelumnya telah mendesak warganya untuk meninggalkan Rusia, menegaskan kembali posisinya sehubungan dengan kampanye mobilisasi, memperingatkan bahwa mereka yang memiliki kewarganegaraan Rusia dan AS dapat menghadapi risiko wajib militer.

Rusia juga berusaha untuk menekan warga yang mencoba meninggalkan negara itu. Pada hari Selasa, media pemerintah melaporkan bahwa orang-orang yang menunggu untuk melarikan diri di perbatasan Georgia hadir Surat panggilan disajikan.

Tetapi beberapa analis memperingatkan bahwa dampak praktis dari keberangkatan kemungkinan akan terbatas.

“Banyak anak muda Rusia pergi dalam perjalanan kelompok dari Rusia,” Mick Ryan, yang berkebangsaan Australia, berkata: ahli militer Yang banyak berkomentar tentang perang di Ukraina. “Tetapi jutaan lainnya tidak akan memiliki sarana untuk meninggalkan Rusia untuk menghindari rancangan pemberitahuan mereka.”

READ  Eksklusif: AS akan mengizinkan dua perusahaan untuk mengirim minyak Venezuela ke Eropa

Ksenia Ivanova berkontribusi pada laporan tersebut.