Maret 1, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Rishi Sunak mengatakan kanker Raja Charles 'terdeteksi sejak dini'.

Rishi Sunak mengatakan kanker Raja Charles 'terdeteksi sejak dini'.

  • Ditulis oleh Aoife Walsh dan Sean Seddon
  • berita BBC

Sumber gambar, Gambar Getty

Rishi Sunak mengatakan kepada BBC bahwa kanker Raja Charles III “terdeteksi sejak dini” dan komunikasi normal antara raja dan Orang Nomor 10 terus berlanjut.

Perdana Menteri mengatakan dia “terkejut dan sedih” dengan berita tersebut tetapi “melakukan kontak rutin” dengan raja.

Raja, 75 tahun, menunda semua tugas publiknya dan memulai “perawatan rutin” untuk kondisinya pada hari Senin.

Istana mengatakan dia tidak menderita kanker prostat, namun hanya sedikit rincian tambahan yang terungkap.

“Dia akan ada dalam pikiran dan doa kami – banyak keluarga di seluruh negeri yang mendengarkan ini akan terkena dampak yang sama dan mereka tahu apa artinya bagi semua orang,” kata Sunak kepada BBC Radio 5 Live.

Dapat dipahami bahwa pertemuan mingguan Raja dengan Sunak akan dilanjutkan secara tatap muka, kecuali dokter menyarankan untuk membatasi kontak tersebut.

Istana menegaskan bahwa raja akan melanjutkan peran konstitusionalnya sebagai kepala negara, termasuk menyelesaikan dokumen dan mengadakan pertemuan pribadi.

Istana mengatakan pada hari Senin bahwa raja “tetap bersikap positif” tentang perawatannya dan “berharap” untuk kembali ke jadwal normalnya.

Raja kembali ke London untuk menerima perawatan kanker rawat jalan dari rumahnya di Sandringham, di mana ia terlihat melambaikan tangan kepada orang banyak saat berjalan kaki 10 menit ke gereja sehari sebelumnya.

Diagnosis Kanker Raja Charles

Raja secara pribadi memberi tahu kedua putranya tentang diagnosisnya, dan Pangeran William dikatakan sering berhubungan dengan ayahnya.

Istana tidak menjelaskan kapan raja akan kembali menjalankan tugas publiknya.

Tidak jelas apakah kunjungan resmi ke Kanada, Australia, Selandia Baru dan Samoa yang dijadwalkan pada akhir tahun ini akan dilanjutkan.

Diagnosis kanker yang diidap sang raja muncul setelah prosedur yang dilakukan di sebuah rumah sakit swasta di London lebih dari seminggu yang lalu untuk mengobati kondisi prostat yang “jinak”.

Penjelasan video,

DENGARKAN: PM 'terkejut dan sedih' dengan diagnosis kanker King

“Ada masalah terpisah yang menjadi perhatian dan kemudian didiagnosis sebagai suatu bentuk kanker” selama perawatan ini, kata pihak istana pada hari Senin.

Istana mengatakan bahwa raja memilih untuk mengumumkan pengobatan kankernya karena dia adalah pelindung sejumlah badan amal terkait kanker ketika dia menjadi Pangeran Wales.

Royal Society of Medicine berterima kasih kepada Raja karena menyoroti “betapa acaknya kanker” dan mendesak masyarakat yang memenuhi syarat untuk pemeriksaan kanker untuk membuat janji.

Simon Lewis, yang merupakan sekretaris pers Ratu Elizabeth II antara tahun 1997 dan 1999, memuji raja atas keterbukaannya, dan menambahkan: “Dua puluh tahun yang lalu akan ada pernyataan yang sangat singkat dan tiba-tiba, dan itulah yang terjadi.”

Dia mengatakan kepada program Today di Radio 4 bahwa didiagnosis mengidap kanker akan menjadi “hal yang sangat sulit” namun mengatakan “Saya tahu dari orang-orang di sekitarnya bahwa dia akan sangat bersemangat untuk melanjutkan” tugas resmi konstitusionalnya di belakang layar.

Satu dari dua orang di Inggris akan mengidap suatu bentuk kanker selama hidup mereka.

Ada lebih dari 200 jenis kanker, yang paling umum di Inggris adalah payudara, paru-paru, prostat, dan usus, menurut situs NHS.

Bagi banyak jenis kanker, kemungkinan berkembangnya kanker meningkat seiring bertambahnya usia. Angka di Inggris menunjukkan bahwa, rata-rata, setiap tahunnya, lebih dari sepertiga (36%) kasus kanker baru terjadi pada orang berusia 75 tahun ke atas.

  • Dapatkan kisah dan analisis kerajaan terkini langsung ke kotak masuk Anda setiap minggu dengan buletin Royal Watch – daftar Di Sini

Pelaporan tambahan oleh Sean Coughlan, koresponden kerajaan