Juni 16, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Mantan pemain Florida Jaden Rashadeh menggugat pelatih Billy Napier dan lainnya atas kesepakatan $14 juta yang gagal.

Mantan pemain Florida Jaden Rashadeh menggugat pelatih Billy Napier dan lainnya atas kesepakatan $14 juta yang gagal.

GAINESVILLE, Fla. (AP) — Mantan rekrutan Florida dan gelandang Georgia saat ini Jaden Rashada menggugat pelatih Gators Billy Napier dan pendukung utama program tersebut atas kesepakatan nama, gambar, dan kemiripan senilai sekitar $14 juta yang gagal.

Gugatan yang diajukan pada hari Selasa di Pengadilan Distrik AS di Pensacola menuduh Napier dan pengusaha booster dan teknologi otomotif Hugh Hathcock melakukan pernyataan keliru dan bersekongkol, membantu dan bersekongkol dalam penipuan, konspirasi sipil untuk melakukan penipuan, pernyataan keliru yang lalai, kesimpulan yang merugikan dari hubungan kerja atau kontrak, membantu dan bersekongkol dengan campur tangan yang merugikan dan tanggung jawab perwakilan. Pengaduan tersebut meminta pengadilan juri dan ganti rugi setidaknya $10 juta.

“Sayangnya, jenis penipuan ini menjadi lebih umum di Wild West saat ini, yang hanya terjadi di lingkungan perguruan tinggi,” kata pengacara Rusty Hardin, yang mewakili Rashadah. “Alumni kaya, yang termakan oleh program olah raga di sekolahnya, mengeksploitasi generasi muda dengan menawarkan sejumlah uang yang dapat mengubah hidup mereka, kemudian mengingkari komitmen mereka.

“Sebagai pakar olahraga pertama yang menentang perilaku mengerikan ini, Jaden berupaya meminta pertanggungjawaban para terdakwa atas tindakan mereka dan mengungkap penyalahgunaan kekuasaan yang sejauh ini tidak terkendali.”

Gugatan tersebut tidak menuduh adanya pelanggaran kontrak, sebuah kelalaian penting yang kemungkinan besar berarti kesepakatan NIL dapat diakhiri oleh salah satu pihak kapan saja dan tanpa penalti.

“Kami tidak mengomentari litigasi yang sedang berlangsung, dan baik Asosiasi Atletik Universitas maupun Universitas Florida tidak disebutkan dalam pengaduan tersebut,” kata juru bicara UAA Steve McLean. “UAA akan memberikan penasihat pribadi kepada Pelatih Napier, dan kami akan mengarahkan semua pertanyaan kepada perwakilan tersebut.”

READ  Peringkat Bola Basket Perguruan Tinggi: No. 1 Gonzaga kembali ke lapangan setelah istirahat, menghadapi ujian berat melawan San Francisco

Florida telah berada di bawah penyelidikan NCAA sejak Juni lalu terkait perekrutan Rashaadah. NCAA meminta sekolah tersebut untuk tidak melakukan penyelidikannya sendiri dan mengatakan akan memberi tahu lembaga tersebut “segera mengenai perkiraan waktu penyelidikan.”

Namun NCAA pada bulan Maret menghentikan penyelidikan terhadap kelompok yang didukung booster atau pihak ketiga lainnya yang melanggar kesepakatan kompensasi NIL dengan atlet Divisi I setelah adanya tuntutan hukum. Keputusan itu diambil setelah A Seorang hakim federal mengeluarkan perintah awal Dalam gugatan yang diajukan oleh Jaksa Agung Tennessee dan Virginia. Gugatan antimonopoli menantang peraturan NCAA yang melarang bujukan perekrutan, dengan mengatakan bahwa bujukan tersebut menghambat kemampuan atlet untuk mendapatkan keuntungan dari ketenaran dan ketenaran mereka.

Mungkin para Gators mengira mereka lolos. Namun tuntutan hukum Rashada, setidaknya, membuat mereka kembali menjadi sorotan.

Rashada, yang melempar sejauh 5,275 yard dan 59 touchdown di Pittsburgh (Calif.) High School, untuk sementara setuju bermain untuk Miami pada musim gugur 2022. Menurut gugatan tersebut, Hurricanes menjanjikan Rashada kesepakatan yang tidak bernilai apa pun sebesar $9,5 juta.

Gugatan tersebut mengatakan Napier dan Hathcock memikat Rashadah keluar dari Miami dengan kesepakatan senilai $13,85 juta yang tidak melanggar peraturan NCAA. Gugatan tersebut mengatakan Napier mensponsori kelompok tersebut dan mengatakan Rashada akan menerima $1 juta pada hari penandatanganan.

“Tetapi sebelum Rashada tiba di kampus Universitas Florida, kontraknya dihentikan – secara tiba-tiba dan tanpa peringatan,” demikian isi gugatan tersebut.

Keluhan setebal 37 halaman tersebut mengatakan Rashada “menoleransi” beberapa penundaan dalam menerima gajinya sebelum dia akhirnya “tidak percaya pada kepemimpinan Tim Sepak Bola Asosiasi Sepak Bola dan individu yang terus-menerus berbohong kepadanya.”

READ  Dengan keluarnya Kyle Dubas sebagai manajer umum, Maple Leafs jatuh ke dalam kekacauan dan ketidakpastian

Itu adalah Rasyadah Dia diberikan pembebasannya sebulan setelah kesepakatan NIL-nya gagal. Itu nanti Dia menandatangani kontrak dengan universitas ayahnyaNegara Bagian Arizona. Dia menghabiskan satu musim di Tempe sebelum mendarat di Georgia, rival utama Florida.

Kesepakatan Rashada adalah dengan Gator Collective, sebuah kelompok penggalangan dana independen yang terkait erat dengan universitas dan membayar mahasiswa-atlet untuk penggunaan NIL mereka. Kolektif Gator telah dibubarkan.

Terdakwa lainnya termasuk Marcus Castro-Walker, mantan direktur keterlibatan pemain di sekolah tersebut dan NIL yang sekarang bekerja untuk Las Vegas Raiders NFL, dan Velocity Automotive Solutions LLC, yang dimiliki oleh Hathcock dan menyediakan sebagian besar pembiayaan untuk Rashada’s kesepakatan. .

Keluhan tersebut mengutip beberapa pesan teks antara agen Rashada dan perwakilan Gator Collectives. Tapi itu tidak menawarkan apa pun dari Napier.

___

Sepak bola perguruan tinggi AP: https://apnews.com/hub/college-football Dan https://apnews.com/hub/ap-top-25-college-football-poll