Juli 19, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kebangkrutan Red Lobster: Penawaran Ultimate Endless Shrimp adalah salah satu penyebabnya

Kebangkrutan Red Lobster: Penawaran Ultimate Endless Shrimp adalah salah satu penyebabnya

CEO baru jaringan makanan laut Red Lobster mengatakan kesepakatan udang tanpa dasar adalah paku di peti mati bagi merek tersebut, yang mengajukan kebangkrutan minggu ini.

Meskipun restoran kepiting, lobster, dan makanan laut tetap buka, CEO baru Jonathan Tebus – seorang konsultan restrukturisasi – mengkritik keputusan pendahulunya dan tampaknya tidak menyukainya.

Tebus, yang juga menjabat sebagai direktur pelaksana di perusahaan konsultan divisi Amerika Utara Alvarez & Marsal, mengkritik mantan bos Red Lobster Paul Kenney karena “kesalahan” pemasaran dan operasional.

Dalam pengajuan Bab 11 yang dilihat oleh Fortune, Tebus menulis: “Keputusan operasional tertentu yang dibuat oleh manajemen sebelumnya merugikan kepentingan debitur.” [Red Lobster] Situasi keuangan dalam beberapa tahun terakhir. Secara historis, Penawaran Debitur Ultimate Endless Shrimp (“UES”) telah digunakan sebagai promosi waktu terbatas. Namun, pada Mei 2023, Paul Kenny, mantan CEO Debitur, membuat keputusan untuk menambahkan UES sebagai item permanen senilai $20 ke dalam daftar meskipun ada tentangan signifikan dari anggota tim manajemen perusahaan lainnya.

Keputusan tersebut merugikan merek yang berbasis di Florida sebesar $11 juta dan juga membebani perusahaan dengan “kewajiban pasokan yang berat” terkait dengan satu perusahaan khususnya: Thai Union, yang mengakuisisi 49% saham perusahaan tersebut pada tahun 2016.

Thai Union adalah produsen produk makanan laut, yang memasok makanan laut dingin, beku, dan didinginkan kepada pelanggan melalui saluran ritel seperti restoran dan grosir.

Meski begitu, Thai Union mengatakan mereka tahu perusahaannya tidak akan menghasilkan banyak uang dari promosi tersebut. Saat membahas pendapatan tahun lalu, CFO Federasi Thailand Ludovic Garnier mengatakan: “Dalam promosi ini, kami tidak menghasilkan banyak uang. Dengan harga $22, kami tidak melakukan itu. Idenya adalah untuk mendatangkan beberapa revisi untuk kenaikan harga $20. Ke $25 untuk menghentikan beberapa aliran, tetapi menurut CNNGarnier menambahkan: “Kita perlu lebih berhati-hati mengenai apa yang menjadi titik masuknya? Berapa harga yang kami tawarkan untuk promosi ini?

READ  CEO Applebee mengatakan untuk menggunakan harga gas dan inflasi untuk memotong upah: Laporkan

Bahkan menaikkan harga pada promosi yang terkenal namun bernasib buruk tidak dapat menyembuhkan luka tersebut. Di Januari Tahun ini, asosiasi Thailand mengumumkan niatnya untuk memutuskan hubungan dengan Red Lobster, dengan mengatakan “Persyaratan keuangan Red Lobster tidak lagi sejalan dengan prioritas alokasi modal kami.”

Dalam sembilan bulan pertama tahun 2023 – saat penawaran UES Red Lobster menjadi permanen – federasi Thailand mencatat bagian kerugian dari rantai tersebut sebesar $19 juta.

Tibus tampaknya tidak terkesan dengan keputusan Kenney untuk mengikat kesepakatan Red Lobster yang gagal dengan pemasok makanan laut, yang memiliki pengaruh signifikan terhadap dewan direksi. Promosi UES, menurut Tibus, juga menerima jumlah promosi yang “tidak biasa” sehubungan dengan kesepakatan tersebut, yang pada gilirannya menyebabkan “masalah pasokan yang menyebabkan kekurangan udang yang signifikan dengan restoran-restoran yang sering menghabiskan waktu berhari-hari atau berminggu-minggu tanpa jenis udang tertentu. ” .

Federasi Thailand dan Lobster Merah tidak segera menanggapi keberuntunganS Permintaan komentar.

Bisnis yang mencurigakan

Namun pakar restrukturisasi juga mengkaji pilihan lain yang dibuat di bawah kepemimpinan Kenney mengenai peningkatan ketergantungan pada pasokan serikat pekerja Thailand.

CEO baru tersebut mengklaim bahwa pemegang saham – yang memiliki nilai pasar sekitar $1,9 miliar pada saat artikel ini ditulis – memiliki “pengaruh signifikan terhadap pembelian udang di perusahaan”.

Thibus mengklaim pengaruh tersebut terlihat jelas melalui sejumlah keputusan. Pada tahun 2023, misalnya, Kenney mengarahkan Thai Union untuk terus memproduksi udang untuk Lobster Merah pada tingkat yang “tidak melalui proses pengadaan tradisional, siklus penawaran, atau kepatuhan terhadap perkiraan permintaan perusahaan.”

Produk-produk Thai Union juga mulai bermunculan secara lebih luas di restoran-restoran Red Lobster setelah dua pemasok udang panggang yang sebelumnya digunakan oleh rantai tersebut dihentikan, yang menurut Tibus terjadi “dengan kedok ‘peninjauan kualitas’.” Pengusiran para pemasok tersebut menyebabkan keputusan tersebut mengenai kesepakatan eksklusivitas untuk Thai Union dan biaya yang lebih tinggi untuk merek restoran.

READ  Pengawas privasi Eropa membentuk Gugus Tugas ChatGPT

Faktor eksternal

Meskipun bencana udang bernilai jutaan dolar mungkin tidak membantu prospek Red Lobster, merek tersebut mengatakan dalam pengajuan Bab 11 bahwa mereka memiliki kewajiban antara $1 miliar dan $10 miliar – jumlah yang terlalu besar untuk ditanggung oleh orang lain. – Mempromosikan makanan laut yang dapat dimakan.

Dalam ekstrak dari Red Lobster, Thai Union mengatakan merek tersebut sedang berjuang melawan dampak pandemi serta “hambatan industri yang sedang berlangsung, kenaikan suku bunga dan kenaikan biaya material dan tenaga kerja.”

Faktanya, analisis yang dilakukan Thibus dan timnya sejak Maret lalu memberikan gambaran perusahaan yang terperosok dalam permasalahan. Di antara masalah yang dia identifikasi dalam pengumumannya adalah penurunan jumlah pelanggan, turun 30% sejak tahun 2019 dengan hanya pemulihan “marginal” pasca-virus corona.

Selain itu, ada faktor yang lebih merusak industri ini: inflasi. Konsumen saat ini kurang berminat untuk makan di luar, tulis Tebus, seraya menambahkan bahwa penurunan pendapatan pelanggan ini dibarengi dengan kenaikan biaya tenaga kerja akibat kenaikan upah minimum.

Di tempat lain, perusahaan menghabiskan banyak uang untuk menyewa toko yang tidak menghasilkan laba atas investasi, tambah presiden. “Pada tahun 2023, perusahaan menghabiskan sekitar $190,5 juta untuk kewajiban sewa, lebih dari $64 juta di antaranya terkait dengan toko yang berkinerja buruk,” tulisnya.

Situasi ini mungkin sudah berubah. untuk setiap Amerika Serikat Hari Ini, 87 restoran di 27 negara bagian terdaftar di situs Red Lobster — yang tidak beroperasi pada saat penulisan artikel ini — sebagai “tutup sementara”.