Maret 3, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Istana Buckingham mengumumkan bahwa Raja Charles III telah didiagnosis menderita kanker

Istana Buckingham mengumumkan bahwa Raja Charles III telah didiagnosis menderita kanker

  • Ditulis oleh Sean Coughlan
  • Koresponden kerajaan

Sumber gambar, Gambar Getty

Istana Buckingham mengumumkan bahwa Raja Charles telah didiagnosis menderita penyakit kanker.

Jenis kankernya belum terungkap – ini bukan kanker prostat, namun ditemukan selama pengobatan baru-baru ini untuk pembesaran prostat.

Istana mengatakan raja memulai “perawatan seperti biasa” pada hari Senin dan akan menunda tugas-tugas publik selama masa tersebut.

Pernyataan itu menambahkan bahwa Monarch, 75 tahun, “tetap bersikap positif terhadap perlakuan yang diterimanya dan berharap dapat kembali ke layanan publik penuh sesegera mungkin.”

Tidak ada rincian lain tentang stadium atau diagnosis kanker yang dibagikan.

Charles secara pribadi memberi tahu kedua putranya tentang diagnosisnya, dan Pangeran Wales dikatakan sering berhubungan dengan ayahnya.

Duke of Sussex, Pangeran Harry, yang tinggal di Amerika Serikat, berbicara dengan ayahnya dan akan melakukan perjalanan ke Inggris untuk menemuinya dalam beberapa hari mendatang.

Raja kembali ke London dari Sandringham di Norfolk pada Senin pagi dan pihak istana mengatakan dia telah memulai perawatan sebagai pasien rawat jalan.

Meskipun ia akan menunda sementara acara publiknya, raja akan melanjutkan peran konstitusionalnya sebagai kepala negara, termasuk urusan administrasi dan pertemuan pribadi.

Dapat dipahami bahwa pertemuan mingguannya dengan Perdana Menteri Rishi Sunak akan terus berlanjut dan dilakukan secara langsung, kecuali dokter menyarankan untuk membatasi kontak tersebut.

Terdapat mekanisme konstitusional ketika kepala negara tidak dapat menjalankan tugas resminya – dalam hal ini “penasihat negara” dapat ditunjuk untuk menggantikan raja.

Diagnosis Kanker Raja Charles

Pangeran William juga untuk sementara waktu menarik diri dari keterlibatan publik saat membantu istrinya, Catherine, Putri Wales, saat dia pulih dari operasi perut bulan lalu.

Penjelasan video,

Saksikan: BBC Six News mengumumkan diagnosis kanker King

Raja terlihat di sebuah kebaktian gereja di Sandringham pada hari Minggu, di mana dia melambaikan tangan kepada orang banyak dan berjalan sekitar 10 menit.

Dia telah menjalani operasi prostat di rumah sakit swasta London lebih dari seminggu yang lalu.

Istana mengatakan pada saat itu bahwa perawatan tersebut adalah untuk kondisi yang “jinak”.

“Selama intervensi ini, ada masalah terpisah yang menjadi perhatian dan kemudian didiagnosis sebagai suatu bentuk kanker,” katanya pada hari Senin.

Istana mengatakan bahwa raja memilih untuk mengumumkan pengobatan kankernya karena dia adalah pelindung sejumlah badan amal terkait kanker ketika dia menjadi Pangeran Wales.

“Dalam kapasitas ini, Yang Mulia sering berbicara secara terbuka tentang dukungan terhadap pasien kanker, orang-orang yang mereka cintai, dan para profesional kesehatan luar biasa yang membantu merawat mereka.”

Dia juga mengiklankan pengobatan prostat, dengan tujuan mendorong lebih banyak pria untuk melakukan pemeriksaan prostat.

Dia dikatakan dengan senang hati meningkatkan kesadaran akan masalah ini, dengan situs NHS melaporkan adanya peningkatan masalah terkait penyakit prostat.

Royal Society of Medicine berterima kasih kepada Raja karena menyoroti “betapa acaknya kanker” dan mendesak masyarakat yang memenuhi syarat untuk pemeriksaan kanker untuk membuat janji.

Presidennya, Dr Jay Verma, mengatakan: “Tolong jangan malu, semakin banyak informasi yang kami miliki, semakin baik untuk membantu – mudah-mudahan – menyingkirkan kanker, atau jika tidak, memberikan Anda pengobatan yang paling tepat.”

Penjelasan video,

Kanker King ditemukan selama pengobatan untuk pembesaran prostat

Satu dari dua orang di Inggris akan mengidap beberapa jenis kanker selama hidup mereka.

Ada lebih dari 200 jenis kanker, yang paling umum di Inggris adalah payudara, paru-paru, prostat, dan usus, menurut situs NHS.

Bagi banyak jenis kanker, kemungkinan berkembangnya kanker meningkat seiring bertambahnya usia. Data di Inggris menunjukkan bahwa, rata-rata, setiap tahunnya, lebih dari sepertiga (36%) kasus kanker baru terjadi pada orang berusia 75 tahun ke atas.

Perdana Menteri Rishi Sunak mendoakan raja mendapatkan “pemulihan penuh dan cepat”, begitu pula pemimpin Partai Buruh Sir Keir Starmer dan Ketua Dewan Rakyat Sir Lindsay Hoyle.

Dalam postingannya di X, ia kemudian berkata: “Mendiagnosis, mengobati, dan bertahan hidup dari kanker membutuhkan harapan dan keberanian yang mutlak. Jill dan saya bergabung dengan masyarakat Inggris dalam berdoa agar Yang Mulia segera pulih sepenuhnya.”

Putra Biden, Beau, meninggal karena kanker otak pada usia 46 tahun, dan teman lamanya, Senator Partai Republik John McCain, juga meninggal karena kanker pada tahun 2018.

Charles naik takhta setelah kematian ibunya, Ratu Elizabeth II, pada September 2022, dan dimahkotai pada Mei berikutnya.

Raja dan Ratu dijadwalkan mengunjungi Kanada pada bulan Mei, dan Australia, Selandia Baru, dan Samoa untuk menghadiri Pertemuan Kepala Pemerintahan Persemakmuran pada bulan Oktober.

Istana belum memastikan apakah tur tersebut akan dilanjutkan, dan belum ada usulan tanggal kembalinya raja untuk menjalankan tugas publik secara penuh.

  • Dapatkan kisah dan analisis kerajaan terkini langsung ke kotak masuk Anda setiap minggu dengan buletin Royal Watch – daftar Di Sini

Pelaporan tambahan oleh George Bowden