Oktober 7, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Paus Fransiskus: Perang Ukraina ‘mungkin diprovokasi dengan cara tertentu’ | Paus Francis

Paus Fransiskus mengatakan invasi Moskow ke Ukraina “mungkin telah diprovokasi dalam beberapa cara” sambil mengingat percakapan menjelang perang di mana ia memperingatkan bahwa NATO “menggonggong di pintu Rusia”.

Dalam sebuah wawancara dengan majalah Jesuit La Civiltà Cattolica, yang dilakukan bulan lalu dan diterbitkan pada hari Selasa, paus mengutuk “keganasan dan kekejaman pasukan Rusia” sambil memperingatkan apa yang dia katakan sebagai penggambaran fantastis dari konflik sebagai kebaikan versus kejahatan.

“Kita harus menjauh dari pola biasa Little Red Riding Hood, di mana Little Red baik dan Serigala jahat,” katanya. “Sesuatu yang global sedang muncul dan elemen-elemennya sangat terkait.”

Francis menambahkan bahwa dia telah bertemu dua bulan sebelum perang dengan seorang kepala negara, yang tidak dia sebutkan namanya, tetapi digambarkan sebagai “orang bijak yang berbicara sangat sedikit, orang yang sangat bijaksana … Dia mengatakan kepada saya bahwa dia sangat prihatin. tentang bagaimana NATO akan menanganinya. Dia bergerak. Saya bertanya mengapa. “Dia menjawab, “Mereka menggonggong di gerbang Rusia. Mereka tidak mengerti bahwa Rusia adalah imperialis dan tidak ada kekuatan asing yang bisa mendekati mereka.”

“Kami tidak melihat keseluruhan drama yang terjadi di balik perang ini, yang mungkin diprovokasi atau tidak dicegah dengan cara tertentu,” tambahnya.

Sesaat sebelum invasi, Presiden Rusia Vladimir Putin NATO menuntut pengecualian mengizinkan Ukraina, yang berbatasan dengan Rusia, untuk bergabung dengan aliansi militer.

Paus mengatakan dia tidak “pro-Putin” dan akan “menyederhanakan dan salah untuk mengatakan hal seperti itu”. Dia juga mengatakan Rusia “salah menilai” perang. “Benar juga bahwa Rusia percaya bahwa itu akan berakhir dalam seminggu. Mereka menghadapi orang-orang pemberani, orang-orang yang berjuang untuk bertahan hidup dengan sejarah perjuangan.”

READ  Penyelidikan Palestina menyimpulkan bahwa pasukan Israel dengan sengaja menembak Shireen Abu Aqla | Wilayah Palestina

Pada Selasa pagi, Paus menerbitkan sebuah pesan yang melaporkan invasi Ukraina Itu adalah pelanggaran terhadap hak negara mana pun untuk menentukan nasib sendiri.

“Perang di Ukraina kini telah ditambahkan ke perang regional yang selama bertahun-tahun telah menyebabkan banyak korban jiwa dan kehancuran,” katanya dalam sebuah pesan pada kesempatan Hari Orang Miskin Internasional di Gereja Katolik Roma, yang akan digelar dirayakan pada bulan November. Namun, situasi di sini lebih rumit dengan intervensi langsung dari “negara adikuasa” dengan tujuan memaksakan kehendaknya dengan melanggar prinsip penentuan nasib sendiri rakyat.

Berlangganan edisi pertama, buletin harian gratis kami – setiap pagi hari kerja pukul 7 pagi GMT

Sementara itu, dia mengatakan kepada La Civiltà Cattolica bahwa dia berharap untuk bertemu dengan Patriark Ortodoks Rusia, Kirill, sekutu dekat Putin yang mendukung perang di Ukraina, di sebuah acara antaragama di Kazakhstan pada bulan September.

Kirill memarahi Fransiskus setelah Paus mendesaknya untuk tidak menjadi “anak altar” Kremlin dalam sebuah wawancara dengan surat kabar Corriere della Sera. Kirill menuduh paus memilih “nada yang salah” untuk menyampaikan pesannya, menambahkan bahwa pernyataan seperti itu akan merusak dialog antara kedua gereja.

Keduanya dijadwalkan bertemu di Yerusalem pada bulan Juni, tetapi perjalanan itu dibatalkan karena perang.