Mei 28, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

“Mesin Gaffes” Biden sedang menciptakan mesin baru.  Apakah slip kandidat penting?

“Mesin Gaffes” Biden sedang menciptakan mesin baru. Apakah slip kandidat penting?

Ia memainkan

WASHINGTON — Pada penggalangan dana yang diselenggarakan dan dihadiri sebagian besar oleh donor dan anggota parlemen Amerika keturunan Asia pada hari Rabu, Presiden Joe Biden menggambarkan tiga negara Asia, termasuk sekutu AS Jepang dan mitra barunya India, sebagai “xenofobia.”

Biden, yang memuji imigran sebagai pemicu perekonomian AS, kemudian mengaitkan “xenofobia” sebagai penyebab kesulitan perekonomian di Rusia, Tiongkok, Jepang, dan India.

Pengecualian: India adalah salah satu negara dengan pertumbuhan ekonomi tercepat di dunia, dengan pertumbuhan PDB sebesar 8,4% dalam tiga bulan terakhir tahun 2023.

Biden siapa Dia menyebut dirinya sebagai “mesin pembuat kesalahan”. Dia menekankan tentang “kebebasan, Amerika, dan demokrasi.”

“Anda tahu, salah satu alasan perekonomian kita tumbuh adalah karena Anda dan banyak orang lainnya. Mengapa? Karena kami menyambut baik imigran.” Mengapa perekonomian Tiongkok terpuruk hingga sedemikian parahnya? Mengapa Jepang mendapat masalah? Mengapa Rusia? Mengapa India? Karena mereka xenofobia.”

“Mereka tidak menginginkan imigran,” tambahnya. Imigranlah yang membuat kami kuat.”

Biden bukanlah politisi pertama yang melakukan kesalahan.

Dalam pertemuan puncak di Washington, D.C., tahun lalu, mantan Presiden Donald Trump menyatakan bahwa Biden akan “menjerumuskan dunia ke dalam Perang Dunia II,” menyamakan Biden dengan Barack Obama, dan membual kepada orang banyak bahwa ia memimpin Obama dalam pemilu tahun 2024.

Trump menggambarkan Perdana Menteri Hongaria Viktor Orban sebagai pemimpin Turki, dan membingungkan duta besarnya untuk PBB, Nikki Haley, saingan Partai Republik, dan mantan Ketua DPR Nancy Pelosi.

“Ngomong-ngomong, Anda tahu, mereka tidak pernah melaporkan kerumunan orang pada tanggal 6 Januari,” kata Trump, mengalihkan perhatian dari kerusuhan Capitol tahun 2021 pada rapat umum sebelum pemilihan pendahuluan di New Hampshire tahun ini. “Anda tahu, Nikki Haley, Nikki Haley, Nikki Haley… Nikki Haley bertanggung jawab atas keamanan. Kami menawarkan mereka 10.000 orang, tentara, Garda Nasional, apapun yang mereka inginkan. Mereka menolaknya.”

READ  China memperluas latihan militer, meningkatkan ancaman terhadap Taiwan

Trump masih mengalahkan Haley di pemilihan pendahuluan.

Ketika pers dan media sosial memberitakan kesalahan langkah para kandidat, apakah hal tersebut mempengaruhi jalannya kampanye pemilu? Apakah slip kandidat penting?

Di era Trump, para pemilih terbiasa dengan retorika yang memanas Dan kepekaan retoris William F. B. O’Reilly, ahli strategi Partai Republik, mengatakan hal ini dianggap luar biasa pada generasi yang lalu.

lagi: “Dilarang secara permanen?” TIDAK! Donald Trump menjangkau para donor kaya Nikki Haley

“Pemilih sekarang lebih cenderung melihat gambaran yang lebih besar sekarang dan menolak kesalahan sehari-hari,” katanya. “Lagi pula, sebagian besar pemilih sudah tahu siapa yang akan mereka pilih, dan hampir tidak ada yang mengubah pikiran mereka. Pertimbangkan asumsi Trump tentang penembakan seseorang di Fifth Avenue: Ternyata dia benar.”

“Saya bisa berdiri di tengah-tengah Fifth Avenue dan menembak seseorang, dan saya tidak akan kehilangan pemilih, oke?” kata Trump kepada massa di Iowa pada bulan Januari 2016.

Pernyataan-pernyataan yang liar atau sangat salah tidak hanya terbatas pada Biden dan musuh miliardernya.

Mantan Presiden George W. Bush pernah mengutuk invasi yang “tidak beralasan dan brutal” ke Irak, yang dimaksudnya adalah Ukraina. (Bush adalah orang yang menginvasi Irak pada tahun 2003.) Faktanya, ada halaman Wikipedia yang didedikasikan untuk “orang Bush” – gudang kesalahan langkah linguistiknya.

Faktor usia

Melissa DeRosa, ahli strategi Partai Demokrat, mengatakan kesalahan ini penting karena bisa memperkuat kelemahan kandidat.

“Trump gagal melakukan hal yang sama seperti halnya Biden, namun karena kerentanan seputar usia Biden, ia akan semakin terluka jika ia gagal karena – secara adil atau tidak adil – hal ini akan menerapkan kembali hal-hal negatif yang disukai publik.”

READ  Perang di Ukraina: Minggu-minggu kritis ke depan bagi serangan Rusia di Ukraina

berdasarkan Jajak pendapat ABC News/Ipsos Dalam jajak pendapat bulan Februari, 86% warga Amerika percaya Biden, 81 tahun, sudah terlalu tua untuk menjabat presiden lagi, sementara 62% percaya Trump, 77 tahun, sudah terlalu tua. Jajak pendapat tersebut dilakukan setelah adanya tuduhan dari Penasihat Khusus Robert Hoare yang menggambarkan Biden sebagai “orang tua dengan ingatan yang buruk” dan menyatakan bahwa usia masih akan menjadi faktor dalam pemilu 2024.

lagi: Berapa umur Trump? Berikut usia mantan presiden pada Hari Pemilu 2024.

lagi: Berapa umur Joe Biden jika dia terpilih kembali sebagai presiden pada tahun 2024? Bagan ini menguraikannya.

Pemilih memaafkan, melupakan, dan mengabaikan

Shekhar Narasimhan, salah satu penyelenggara acara tersebut, mengatakan bahwa meskipun Biden mungkin mengalami awal yang sulit dalam menandai Bulan Warisan Penduduk Asia-Amerika, Penduduk Asli Hawaii, dan Kepulauan Pasifik, yang diperingati pada bulan Mei, komentar tersebut hampir tidak diterima oleh sebagian besar peserta acara minggu ini. Penggalangan dana swasta.

“Saya mendengarnya kontekstual. Dia membandingkannya dengan Donald Trump, yang ingin mendeportasi jutaan orang termasuk AAPI, dan berkata, ‘Lihat apa yang terjadi jika Anda seorang pembenci,'” kata Narasimhan, seorang imigran dan pendiri India. dari AAPI Victory Fund, sebuah komite aksi politik untuk orang asing.”

Dia mengatakan Biden “membuat perbandingan dengan negara-negara lain yang memiliki sistem imigrasi yang lebih tertutup.” “Kami belum pernah mendengar orang Jepang-Amerika, atau India-Amerika, mengatakan, ‘Oh, apa yang dia katakan di sana?’

Mengenai situasi India dengan negara-negara lain, dia mengatakan dia “tidak memahami komentar tersebut.”

lagi: Mengapa Donald Trump terus memanggil Presiden Biden dengan sebutan “Obama” selama kampanye pemilunya?

Sekretaris Pers Gedung Putih Karine Jean-Pierre mengatakan “poin yang lebih luas” yang ingin disampaikan Biden adalah bahwa Amerika Serikat adalah “negara imigran – itulah yang ada dalam DNA kita.”

READ  Piers Morgan mengatakan Kate dan Charles dipanggil atas dugaan komentar warna kulit

Meskipun kesalahan besar mungkin telah merugikan kandidat dalam beberapa dekade terakhir, hal itu tidak memiliki dampak jangka panjang, kata O’Reilly.

“Siklus berita sekarang bergerak sangat cepat sehingga berita menarik lainnya selalu datang untuk menyelamatkan,” katanya. “Jika Presiden Biden menggolongkan orang Amerika sebagai xenofobia, dampak buruknya mungkin akan terus berlanjut, namun hal ini tidak seharusnya terjadi dalam kasus ini. Ada banyak hal menarik yang sedang terjadi.”

Kutipan podcast: Kekeliruan Biden dan Kekeliruan Trump: Apakah Ini Tanda Penurunan Kognitif?

Komentar Biden muncul hanya tiga minggu setelah Gedung Putih menjamu Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida, di mana Biden memuji “aliansi yang tidak dapat dipatahkan” antara Amerika Serikat dan Jepang.

Diselenggarakan oleh Gedung Putih Perdana Menteri India Narenda Modi Untuk kunjungan kenegaraan musim panas lalu sebagai bagian dari upaya membina hubungan yang lebih dalam dengan negara tersebut sebagai penyeimbang terhadap Tiongkok.

“Sekutu dan mitra kami tahu betul betapa presiden ini menghormati mereka,” kata Jean-Pierre. “Kami jelas memiliki hubungan yang kuat dengan India dan Jepang.”

Liz Smith, ahli strategi Partai Demokrat, mengatakan kesalahan menjadi penting ketika hal tersebut memperkuat kelemahan yang ada pada kandidat.

“Ketika Mitt Romney menggambarkan 47% warga negaranya sebagai bajingan, hal itu memperkuat citranya sebagai orang yang benar-benar tidak sesuai dengan kenyataan,” tambahnya.

Berkontribusi: Joey Garrison

SIbn Venugopal Ramaswamy adalah koresponden Gedung Putih untuk USA TODAY. Anda dapat mengikutinya di X, sebelumnya Twitter, @SwapnaVenugopal