Mei 28, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pemilu Panama: Para pemilih di Panama memberikan suara untuk memilih presiden baru

Pemilu Panama: Para pemilih di Panama memberikan suara untuk memilih presiden baru

PANAMA CITY (AP) — Para pemilih di Panama mulai memberikan suara pada hari Minggu Dalam pemilu Dia terhanyut oleh drama yang terjadi seputar mantan presiden negara itu, meskipun dia tidak ikut dalam pemilu.

Saat terik matahari menyinari negara Amerika Tengah yang biasanya sepi ini, para pemilih mengantri di luar tempat pemungutan suara. Bersemangat untuk melakukan perubahan setelah berbulan-bulan dilanda kekacauan politik dan protes, warga Panama mempertimbangkan janji-janji kemakmuran ekonomi dan tindakan keras imigrasi dalam menghadapi skandal korupsi.

Lebih dari 50 negara akan mengadakan pemilu pada tahun 2024

“Pemilu di Panama akan menjadi salah satu pemilu yang paling rumit dalam sejarah modernnya. Pemilu ini ditandai dengan meningkatnya perpecahan politik dan ketidakpuasan sosial selama pemilu berlangsung Presiden Laurentino CortizoArantza Alonso, analis senior Amerika di konsultan risiko Verisk Maplecroft, mengatakan sebelum pemungutan suara dibuka.

Pemilihan presiden tetap berada dalam ketidakpastian hingga Jumat pagi, ketika Mahkamah Agung Panama memutuskan calon presiden utama Jose Raul Molino Dia membiarkannya berjalan. Dia mengatakan dia memenuhi syarat meskipun ada tuduhan bahwa pencalonannya tidak sah karena dia tidak terpilih dalam pemilihan pendahuluan.

Molyneux terlambat bergabung dalam persaingan untuk menggantikan mantan presiden Ricardo Martinelli Sebagai calon dari Partai Pencapai Tujuan. Martinelli yang berapi-api dilarang mencalonkan diri pada bulan Maret setelah dia dijatuhi hukuman lebih dari 10 tahun penjara karena pencucian uang.

Martinelli, seorang pengusaha yang menjadi presiden Panama dari tahun 2009 hingga 2014, mendominasi sebagian besar pemilu. Dia berkampanye untuk posisi mantan wakilnya dari dalam tembok kedutaan Nikaragua, di mana Dia berlindung pada bulan Februari Setelah mendapat suaka politik. Pada Minggu pagi, Molino memasuki kedutaan Nikaragua ditemani fotografer, memeluk erat Martinelli dan memanggilnya “saudara”.

READ  'Deltacron:' Kasus varian COVID baru dikonfirmasi oleh WHO - NBC Chicago

Meskipun Martinelli tidak memiliki keberanian, Molyneux menarik kembali hubungannya dengan mantan presiden tersebut. Dia jarang terlihat tanpa topi biru Martinelli Molino 2024 dan berjanji akan membantu Martinelli jika terpilih, sebuah janji yang disambut baik oleh para pendukung mantan presiden tersebut.

Juan Jose Tinoco, sopir bus berusia 63 tahun, termasuk di antara mereka yang mengantri di luar TPS di kawasan pesisir Kota Panama. Tinoco, yang tinggal di kawasan kelas pekerja yang terdiri dari rumah-rumah beton kecil yang dikelilingi gedung pencakar langit yang mahal, mengatakan dia berencana memilih Molino karena dia adalah orang yang paling dekat dengan Martinelli, menambahkan bahwa dia menghasilkan cukup banyak uang selama ini. aturannya. Masa mantan presiden berkuasa.

“Kami mempunyai masalah dengan layanan kesehatan, pendidikan, sampah di jalanan… dan korupsi yang tidak pernah hilang,” kata Tinoco. “Kami punya uang di sini. Ini adalah negara dengan banyak kekayaan, tapi kami membutuhkan seorang pemimpin yang akan mengabdikan dirinya untuk kebutuhan Panama.”

Molyneux berjanji untuk memulai dan menghentikan gebrakan ekonomi yang kita lihat di bawah kepemimpinan Martinelli Migrasi melintasi Darien GapIni adalah kawasan hutan berbahaya yang berbatasan dengan Kolombia dan Panama dan menjadi tempat penyeberangan setengah juta migran tahun lalu.

Yang paling diingat oleh banyak pemilih adalah protes besar-besaran anti-pertambangan yang mengguncang negara itu selama berminggu-minggu tahun lalu dan menyebabkan kekeringan yang secara efektif menghambat transit perdagangan melalui Terusan Panama.

Meskipun pesan Molino diterima oleh banyak pemilih yang muak dengan pendirian politik Panama, banyak orang seperti Emanuel Romero, seorang pengemudi Uber berusia 68 tahun, setuju bahwa negara tersebut memerlukan perubahan tetapi harus ada orang baru yang memimpin.

READ  Salam kartun menyentuh yang menggambarkan Ratu bersatu kembali dengan Pangeran Philip dan Paddington Bear

Mobil Romero dicat dengan gambar Ricardo Lombana, seorang kandidat yang mengecam korupsi dan berusaha memenangkan suara pemuda Panama yang menginginkan perubahan.

“Jika kita ingin melihat hal yang sama – korupsi dan keruntuhan negara kita – mari kita pilih orang yang sama. “Saya akan memilih orang independen yang saya yakin akan melakukan hal-hal dengan cara yang lebih baik dan menyelamatkan negara,” kata Romero.

Molyneux memimpin jajak pendapat dengan sekitar 35% suara, sementara para pesaingnya tertinggal. Mantan Presiden Martin Torrijos berada di urutan kedua dengan 15%, sementara mantan kandidat presiden Romulo Roo dan Lombana masing-masing menerima 14% dan 12%, menurut jajak pendapat yang dilakukan pada bulan Maret oleh Panamanian Institute of Civic Studies.