Januari 27, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

menteri Kosovo melihat pengaruh Rusia dalam meningkatnya ketegangan di Serbia | berita konflik

Menteri Dalam Negeri Djelal Svekla menuduh Beograd mendukung pengunjuk rasa Serbia sebagai cara untuk mengacaukan Kosovo.

Menteri Dalam Negeri Kosovo, Khilal Svekla, menuduh Serbia, di bawah pengaruh Rusia, mencoba mengacaukan negaranya dengan mendukung minoritas Serbia di Kosovo utara yang telah memblokir jalan dalam eskalasi protes selama berminggu-minggu.

Orang-orang Serbia di kota Mitrovica yang terbagi secara etnis di Kosovo utara mendirikan barikade baru pada Selasa, beberapa jam setelah Serbia mengatakan telah menempatkan militernya pada tingkat pertempuran tertinggi setelah berminggu-minggu ketegangan meningkat antara Beograd dan Pristina terkait protes.

Penghalang baru, yang terbuat dari muatan truk, dipasang semalaman di Mitrovica dan menandai pertama kalinya sejak dimulainya krisis terbaru bahwa Serbia memblokir jalan-jalan di salah satu kota utama Kosovo. Hingga saat ini, penghalang telah ditempatkan di jalan menuju perbatasan Kosovo dan Serbia.

Truk-truk dihentikan untuk memblokir jalan yang menghubungkan bagian kota yang mayoritas Serbia dengan bagian mayoritas Albania.

“Justru Serbia, yang dipengaruhi oleh Rusia, yang telah meningkatkan kesiapan militer dan memerintahkan pembangunan penghalang baru, untuk membenarkan dan melindungi kelompok kriminal yang melakukan teror,” kata Svekla dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa.

Serbia menyangkal sedang berusaha untuk membuat tidak stabil negara tetangga Kosovo dan mengatakan hanya ingin melindungi minoritas Serbia yang tinggal di tempat yang sekarang disebut Kosovo tetapi belum diakui Beograd.

Beograd telah menyiagakan tentara dan polisinya, mengatakan itu perlu karena percaya Kosovo sedang bersiap untuk menyerang Serbia dan menghapus penghalang jalan dengan paksa.

Sejak 10 Desember, orang Serbia di Kosovo utara telah mendirikan beberapa penghalang jalan di dalam dan sekitar Mitrovica dan sesekali baku tembak dengan Polisi Kosovo setelah penangkapan seorang mantan polisi Serbia di KFOR.

READ  Tanah longsor di Brasil menewaskan sedikitnya 94 orang

Pengunjuk rasa asal Serbia menyerukan pembebasan petugas yang ditangkap, dan mereka memiliki tuntutan lain. Protes mereka mengikuti kerusuhan sebelumnya atas masalah pelat nomor mobil. Bertahun-tahun yang lalu, Kosovo menginginkan orang Serbia di utara untuk mengganti pelat nomor Serbia mereka dengan yang dikeluarkan oleh Pristina sebagai bagian dari keinginan pemerintah untuk menegaskan otoritasnya atas wilayahnya. Orang Serbia menolak.

Sekitar 50.000 orang Serbia tinggal di bagian utara Kosovo dan menolak mengakui pemerintah Pristina atau Kosovo sebagai negara merdeka. Mereka melihat Beograd sebagai ibu kota mereka dan ingin mempertahankan plat nomor Serbia mereka.

Para pejabat Kosovo menuduh Presiden Serbia Aleksandar Vucic menggunakan media pemerintah Serbia untuk mengobarkan kerusuhan dan memprovokasi insiden yang dapat dijadikan dalih untuk intervensi bersenjata di bekas provinsi Serbia itu.

Skender Bertici, seorang akademisi di Pusat Kajian Keamanan Kosovo, menuduh Serbia dan Rusia sengaja berupaya mengganggu kawasan itu.

Dia menyarankan bahwa “gagasan Serbia dan Rusia bersama adalah untuk mencoba membangkitkan konflik dan krisis di mana pun Barat berperan, dan untuk meningkatkan ketidakstabilan semacam ini di kawasan untuk meningkatkan pengaruh Rusia dan Serbia di kawasan tersebut. .”

Mantan Menteri Luar Negeri Kosovo Melisa Hardinaj juga mentweet pada hari Rabu bahwa blokade di bagian utara negara itu tidak dimotivasi oleh “kurangnya” hak komunitas Serbia, tetapi merupakan “perintah langsung” dari Serbia dan Rusia untuk menyulut konflik.

Pemerintah Kosovo mengatakan kepolisian memiliki kapasitas untuk menghapus barikade Serbia, tetapi sedang menunggu Pasukan Penjaga Perdamaian Kosovo NATO – KFOR – untuk menanggapi permintaan mereka untuk penjaga perdamaian untuk menghapus barikade.

READ  Gempa bermagnitudo 5,6 di Indonesia menyebabkan sedikitnya 46 orang tewas

Invasi Rusia ke Ukraina mendorong negara-negara UE mencurahkan lebih banyak energi untuk meningkatkan hubungan dengan enam negara Balkan yaitu Albania, Bosnia dan Herzegovina, Kosovo, Montenegro, Makedonia Utara, dan Serbia, meskipun mereka tetap enggan memperluas UE lebih jauh.

Kosovo yang mayoritas penduduknya Albania mendeklarasikan kemerdekaan dari Serbia pada 2008 dengan dukungan Barat setelah perang 1998-1999 di mana NATO campur tangan untuk melindungi warga Albania.

Kosovo bukan anggota Perserikatan Bangsa-Bangsa dan lima negara UE – Spanyol, Yunani, Rumania, Slovakia, dan Siprus – menolak mengakui Kosovo.

Rusia, sekutu bersejarah Serbia, juga melarang Kosovo menjadi anggota PBB.