September 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Jaksa Argentina menuntut hukuman penjara 12 tahun untuk VP Kirchner

Jaksa Argentina menuntut hukuman penjara 12 tahun untuk VP Kirchner

Wakil Presiden dan Presiden Senat Argentina, Cristina Fernandez de Kirchner, saat anggota parlemen bertemu untuk membahas dan memberikan suara pada kesepakatan dengan Dana Moneter Internasional (IMF), pada Konferensi Nasional di Buenos Aires, Argentina, 17 Maret 2022. REUTERS/Agustin Markarian

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

BUENOS AIRES (Reuters) – Seorang jaksa federal Argentina pada Senin meminta hukuman penjara 12 tahun untuk Cristina Fernandez de Kirchner, mantan presiden dan wakil presiden negara itu, atas tuduhan korupsi terkait pekerjaan umum.

Jaksa Agung Diego Luciani menuduh Fernandez de Kirchner, suara yang masih berpengaruh dari sayap kiri partai Peronis yang berkuasa, menipu negara dan terlibat dalam skema untuk mengalihkan dana publik selama masa kepresidenan antara 2007 dan 2015.

Putusan itu akan diketahui dalam beberapa bulan, menurut media lokal, meskipun Fernandez de Kirchner dapat mengajukan banding atas putusan itu ke pengadilan yang lebih tinggi, yang bisa memakan waktu bertahun-tahun untuk mencapai putusan akhir.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

“Ini mungkin manuver korupsi terbesar yang pernah diketahui negara ini,” kata Luciani, membela putusan yang telah memicu ketegangan politik baru di negara Amerika Selatan itu.

Di Twitter, Fernandez de Kirchner, yang bersaksi di pengadilan pada 2019, mengatakan dia menghadapi “pasukan kematian peradilan media” dan “bukan pengadilan konstitusi”.

Mantan presiden itu menambahkan bahwa dia tidak diberi kesempatan untuk bersaksi tentang elemen baru dalam kasus ini dan akan menyampaikan pembelaannya di media sosial pada hari Selasa.

Presiden Argentina Alberto Fernandez mengutuk keputusan itu di Twitter, menggambarkan keputusan itu dalam sebuah pernyataan sebagai kasus penganiayaan yudisial.

READ  Penduduk Mexico City marah pada masuknya orang Amerika dan regionalisme berbahasa Inggris: lapor

“Tidak ada tindakan yang dikaitkan dengan mantan presiden yang terbukti,” kata pernyataan itu.

Jaksa Agung juga meminta agar Fernandez de Kirchner dilarang memegang jabatan publik seumur hidup.

Dan televisi lokal menunjukkan, kemudian pada hari Senin, bahwa polisi setempat membubarkan puluhan pengunjuk rasa di depan rumah Kirchner di ibu kota, Buenos Aires, di kamp-kamp yang menentang dan mendukung permintaan jaksa.

Penyelidikan berusaha untuk menentukan apakah dia dan pejabat lain dalam pemerintahannya menyukai perusahaan milik pengusaha Lazaro Baez dalam proses penawaran untuk lusinan pekerjaan umum di wilayah selatan Patagonia, banyak di antaranya terlalu mahal atau tidak lengkap.

Banyak ahli meragukan bahwa modal yang diduga ditransfer akan kembali ke tangan keluarga Kirchner melalui perusahaan mereka.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan tambahan oleh Nicholas Misculin dan Jorge Otaola; Diedit oleh Margarita Choi, Stephen Coates, dan Sam Holmes

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.