Maret 3, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Israel mengebom Jalur Gaza bagian selatan karena kelaparan semakin memperketat cengkeramannya

Israel mengebom Jalur Gaza bagian selatan karena kelaparan semakin memperketat cengkeramannya

  • Perkembangan terkini
  • Warga: Pasukan Israel mengebom Jalur Gaza selatan pada malam hari
  • Otoritas kesehatan mengatakan bahwa 22 orang syahid terbunuh di kota Rafah
  • Kantor bantuan PBB mengatakan sebagian besar operasi distribusi di Gaza telah terhenti

KAIRO/PERSERIKATAN BANGSA-BANGSA (Reuters) – Pesawat-pesawat tempur dan tank-tank Israel membom Jalur Gaza bagian selatan pada malam hari dan Selasa, dan PBB mengatakan distribusi bantuan kepada warga Gaza yang menghadapi kelaparan yang meningkat sebagian besar telah dihentikan karena intensitas pertempuran di wilayah kantong yang telah terjadi. berlangsung selama dua bulan. Perang antara Israel dan Hamas.

Di kota Rafah di Gaza selatan, yang berbatasan dengan Mesir, para pejabat kesehatan mengatakan bahwa 22 orang, termasuk anak-anak, tewas dalam serangan udara Israel terhadap rumah-rumah semalam. Pekerja darurat sipil sedang mencari lebih banyak korban di bawah reruntuhan.

Warga mengatakan bahwa pemboman di Rafah, tempat tentara Israel memerintahkan orang-orang pada bulan ini untuk menyelamatkan diri, adalah salah satu pemboman terberat dalam beberapa hari terakhir.

Abu Khalil (40 tahun), ayah dari enam anak, mengatakan kepada Reuters melalui telepon, “Pada malam hari kami tidak bisa tidur karena pemboman, dan di pagi hari kami berkeliaran di jalan mencari makanan untuk anak-anak. Tidak ada makanan. ” Rafah.

“Saya tidak dapat menemukan roti dan harga beras, garam, dan kacang-kacangan telah meningkat beberapa kali lipat. Ini adalah kelaparan,” katanya. “Israel membunuh kami dua kali, satu dengan bom dan satu lagi karena kelaparan.”

Di Khan Yunis, kota utama di Gaza selatan, warga mengatakan bahwa penembakan tank terfokus pada pusat kota. Salah satu dari mereka mengatakan bahwa tank-tank tersebut beroperasi pada Selasa pagi di jalan tempat rumah Yahya Al-Sinwar, pemimpin Hamas di Gaza, berada. Pejabat kesehatan mengatakan dua orang tewas semalam di kota itu.

READ  'Deltacron:' Kasus varian COVID baru dikonfirmasi oleh WHO - NBC Chicago

Ratusan warga sipil lainnya telah terbunuh dalam serangan Israel di Jalur Palestina sejak Amerika Serikat pada hari Jumat memveto resolusi Dewan Keamanan PBB yang menyerukan gencatan senjata.

Badan-badan bantuan mengatakan kelaparan semakin parah di kalangan warga Gaza, dan Program Pangan Dunia (WFP) PBB mengatakan setengah dari penduduk Gaza kelaparan.

Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan (OCHA) mengatakan pada hari Selasa bahwa distribusi bantuan terbatas terjadi di wilayah Rafah, namun “di seluruh Jalur Gaza, distribusi bantuan sebagian besar terhenti selama beberapa hari terakhir, karena terhadap intensitas permusuhan dan pembatasan.” Pergerakan di jalan utama.

Dia menambahkan bahwa aliran bantuan juga terhambat oleh kekurangan truk di Gaza, kekurangan bahan bakar yang terus berlanjut, pemadaman komunikasi, dan meningkatnya jumlah karyawan yang tidak dapat melakukan perjalanan ke perbatasan Rafah dengan Mesir karena intensitas permusuhan.

Juru bicara Kementerian Kesehatan Gaza Ashraf Al-Qudra mengatakan bahwa pasukan Israel menyerbu Rumah Sakit Kamal Adwan di Gaza utara pada hari Selasa dan menangkap pria, termasuk staf medis, di halaman rumah sakit.

Tentara Israel tidak segera menanggapi permintaan komentar atas laporan tersebut.

Israel mengatakan bahwa instruksinya agar warganya pindah adalah salah satu langkah yang diambil untuk melindungi warga sipil ketika mereka mencoba untuk melenyapkan militan Hamas yang menewaskan 1.200 orang dan menyandera 240 orang dalam serangan lintas batas terhadap Israel pada 7 Oktober, menurut statistik Israel. Sekitar 100 sandera telah dibebaskan.

Biden mengatakan Netanyahu berada dalam posisi yang sulit

Serangan balasan Israel menewaskan 18.205 orang dan melukai hampir 50.000 orang, menurut Kementerian Kesehatan Gaza.

Majelis Umum yang beranggotakan 193 negara kemungkinan akan menyetujui rancangan resolusi pada hari Selasa yang mencerminkan bahasa resolusi yang diveto Amerika Serikat di Dewan Keamanan yang beranggotakan 15 negara pekan lalu.

Resolusi-resolusi Majelis Umum tidak bersifat mengikat namun mempunyai bobot politik dan mencerminkan pandangan global.

Beberapa diplomat memperkirakan pemungutan suara tersebut akan mendapat dukungan lebih besar dibandingkan seruan Majelis Umum pada bulan Oktober untuk “gencatan senjata kemanusiaan segera, permanen dan berkelanjutan.”

Presiden AS Joe Biden, yang dikritik karena dukungannya terhadap tanggapan Israel terhadap serangan 7 Oktober, mengatakan dalam perayaan Gedung Putih yang menandai hari raya Hanukkah Yahudi pada hari Senin bahwa komitmennya terhadap Israel “tak tergoyahkan.”

“Teman-teman, jika tidak ada Israel, tidak akan ada orang Yahudi yang aman di dunia,” kata Biden. Dia juga menyinggung hubungannya yang rumit dengan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, yang menurutnya berada dalam “situasi sulit.”

Juru bicara Departemen Luar Negeri Matthew Miller mengatakan kepada wartawan bahwa Israel tidak terkecuali dalam kebijakan AS bahwa negara mana pun yang menerima senjata AS harus mematuhi hukum perang.

Sistem penyaringan bantuan baru

Para pejabat PBB mengatakan 1,9 juta orang – 85% dari populasi Gaza – telah mengungsi, dan menggambarkan kondisi di wilayah selatan di mana mereka terkonsentrasi sangat buruk.

Para pengungsi yang mengungsi di Rafah mendirikan tenda berbahan kayu dan nilon di area terbuka. Ada pula yang tidur di jalanan.

Untuk meningkatkan bantuan yang mencapai Gaza, Israel mengatakan pada hari Senin bahwa mereka akan menambahkan pemeriksaan pengiriman di perbatasan Kerem Shalom, tanpa membuka penyeberangan itu sendiri.

READ  Menteri Pertahanan Ukraina mengatakan bahwa Ukraina menerima rudal Harpoon dan howitzer

Kebanyakan truk memasuki Gaza melalui penyeberangan ini sebelum perang. Dua sumber keamanan Mesir mengatakan bahwa inspeksi akan dimulai pada hari Selasa berdasarkan perjanjian baru antara Israel, Mesir dan Amerika Serikat

Setelah gagalnya gencatan senjata selama seminggu pada tanggal 1 Desember, Israel memulai serangan darat di selatan dan sejak itu maju dari timur ke jantung kota Khan Yunis.

(Laporan oleh Nidal al-Mughrabi di Kairo, Bassam Masoud di Gaza, Michelle Nichols di PBB, Humeyra Pamuk dan Daphne Psalidakis di Washington, Ari Rabinovich di Yerusalem, Maayan Lubel di Yerusalem, Tom Perry di Beirut, Clauda Tanios di Dubai) Al-Khalidi di Amman dan Eden Lewis dan Ahmed Mohamed Hassan di Kairo; Ditulis oleh Lincoln Feast dan William MacLean. Diedit oleh Cynthia Osterman, Michael Perry, dan Timothy Heritage

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru

Seorang koresponden senior dengan pengalaman hampir 25 tahun meliput konflik Palestina-Israel, termasuk beberapa perang dan penandatanganan perjanjian perdamaian bersejarah pertama antara kedua belah pihak.