Mei 19, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Sunak dari Inggris memenangkan pemungutan suara Parlemen mengenai rencana migran Rwanda meskipun ada pemberontakan

Sunak dari Inggris memenangkan pemungutan suara Parlemen mengenai rencana migran Rwanda meskipun ada pemberontakan

LONDON, 12 Desember (Reuters) – RUU darurat yang diajukan Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak untuk menghidupkan kembali rencananya mengirim pencari suaka ke Rwanda berhasil menghindari kekalahan di parlemen pada Selasa, selamat dari pemberontakan puluhan anggota parlemennya yang mengungkap perpecahan mendalam di dalam partainya.

Sunak, yang telah mempertaruhkan reputasinya pada strategi tersebut meskipun ada peringatan di setiap tahap bahwa strategi tersebut tidak akan berhasil, memenangkan pemungutan suara pertama mengenai rencana tersebut di House of Commons dengan selisih 313 suara berbanding 269 suara setelah seharian melakukan negosiasi akhir dan drama di Parlemen.

Meski menang, hasil pemilu menunjukkan bahwa Perdana Menteri sedang berjuang untuk mempertahankan kendali atas partainya. Kelompok Konservatif Moderat mengatakan mereka tidak akan mendukung RUU tersebut jika hal itu berarti Inggris akan melanggar kewajiban hak asasi manusianya, dan politisi sayap kanan mengatakan bahwa RUU tersebut tidak akan dilanjutkan lagi.

Partai Konservatif yang dipimpin Sunak telah berkuasa selama 13 tahun dan tertinggal sekitar 20 poin dari oposisi Partai Buruh, dengan pemilihan umum diperkirakan akan diadakan tahun depan.Partai Konservatif yang dipimpin Sunak telah terpecah belah dan kehilangan banyak disiplin.

“Kami secara kolektif telah memutuskan bahwa kami tidak dapat mendukung RUU tersebut malam ini karena banyaknya kelalaian di dalamnya,” kata Mark Francois, berbicara atas nama beberapa anggota parlemen konservatif sayap kanan. Mereka menyatakan akan abstain dibandingkan mendukung Sunak.

Pejabat administrasi partai memerintahkan semua anggota parlemen konservatif untuk mendukung RUU tersebut, dan sikap abstain merupakan pertanda potensi pemberontakan lebih lanjut pada tahap selanjutnya dari proses parlemen.

READ  Pasar Brasil tersandung pada hari penuh pertama Lula menjabat

“Mari kita lanjutkan lagi pada bulan Januari. Kami akan mengajukan amandemen dan kami akan melanjutkannya dari sana,” kata Francois, sambil mengatakan bahwa kaukus yang terdiri dari sekitar 40 anggota parlemen sayap kanan berhak untuk memberikan suara menentang undang-undang tersebut nanti.

Sebagai tanda betapa ketidakpastiannya perasaan Sunak terhadap hasil pemilu, Menteri Perubahan Iklim Inggris Graham Stewart meninggalkan KTT COP28 di Dubai untuk kembali memberikan suara di Parlemen, meskipun negosiasi penting mengenai perubahan iklim terus berlanjut.

Perdana Menteri terpaksa menunjukkan kepada calon pemberontak pada pertemuan makan pagi di Downing Street bahwa mereka dapat mengubah undang-undang tersebut nanti dalam upaya untuk mendorong mereka mundur dari pemberontakan yang akan mematikan rancangan undang-undang tersebut.

($1 = 0,7971 pon)

(Laporan oleh Andrew MacAskill, Michael Holden dan Alistair Smoot – Disiapkan oleh Mohammed untuk Buletin Arab) Ditulis oleh Kate Holton. (Laporan tambahan oleh Kylie McLellan dan Sarah Young – Mempersiapkan oleh Mohammed untuk Buletin Arab) Penyuntingan oleh Sharon Singleton, Alexandra Hudson, Lisa Shoemaker dan Daniel Wallis

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru