Juni 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Inflasi Inggris turun menjadi 6,7%, di bawah ekspektasi karena penurunan harga pangan

Inflasi Inggris turun menjadi 6,7%, di bawah ekspektasi karena penurunan harga pangan

Seorang pembelanja menelusuri buah-buahan dan sayuran untuk dijual di pasar dalam ruangan di Sheffield, Inggris. Organisasi untuk Kerja Sama dan Pembangunan Ekonomi baru-baru ini memperkirakan bahwa Inggris akan mengalami tingkat inflasi tertinggi di antara semua negara maju pada tahun ini.

Bloomberg | Bloomberg | Gambar Getty

Inflasi Inggris mengejutkan dengan penurunan menjadi 6,7% pada bulan Agustus, di bawah ekspektasi dan memicu meningkatnya spekulasi penghentian kenaikan suku bunga Bank of England pada hari Kamis.

Secara bulanan, IHK utama naik 0,3%.

Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan angka utama akan mencapai 7% per tahun dan meningkat sebesar 0,7% bulan ke bulan di tengah sedikit kenaikan harga di stasiun pompa bensin. Bulan Juli mengalami peningkatan sebesar 6,8% dari tahun ke tahun dan penurunan sebesar 0,4% dari bulan ke bulan.

“Kontribusi penurunan terbesar terhadap perubahan bulanan pada tarif CPIH dan CPIH tahunan berasal dari makanan, ketika harga naik lebih sedikit pada bulan Agustus 2023 dibandingkan tahun lalu, dan layanan akomodasi, di mana harga dapat berfluktuasi dan turun pada bulan Agustus 2023.” “. Demikian disampaikan Kantor Statistik Nasional.

“Kenaikan harga bahan bakar kendaraan memberikan kontribusi kenaikan terbesar terhadap perubahan tarif tahunan.”

CPI inti – yang tidak termasuk harga pangan, energi, alkohol dan tembakau yang berfluktuasi – adalah 6,2% dalam 12 bulan hingga akhir Agustus, turun dari 6,9% pada bulan Juli. Tingkat barang naik sedikit dari 6,1% menjadi 6,3% namun diimbangi oleh tingkat jasa yang melambat secara signifikan dari 7,4% menjadi 6,8%.

Penurunan inflasi inti yang tidak terduga ini akan disambut baik oleh para pembuat kebijakan, bersamaan dengan tanda-tanda bahwa harga eceran mulai melemah bagi konsumen, kata Raul Rubarel, direktur Pusat Pertumbuhan Boston Consulting Group.

READ  Operator surat USPS menyerang dan merampok di Randolph, Massachusetts - NBC Boston

“Hal ini, dikombinasikan dengan pertumbuhan upah nominal, menunjukkan bahwa upah riil akan terus meningkat hingga akhir tahun. Secara keseluruhan, hal ini akan meringankan beban rumah tangga, namun juga merupakan tanda lain bahwa perekonomian tampak melambat.” Kata Ruparel melalui email pada hari Rabu.

“Kami percaya Bank of England akan terus menaikkan suku bunga besok, namun data hari ini akan mendorong mereka yang mendorong kenaikan suku bunga terakhir. Namun, hal ini juga menyoroti tantangan yang dihadapi Bank of England karena perekonomian sekarang menunjukkan tanda-tanda kenaikan.” melambat dan melambat.” “Dampak penuh dari kenaikan suku bunga belum terasa.”

Bank of England akan mengumumkan keputusan kebijakan moneter berikutnya pada hari Kamis, seiring dengan upaya para pengambil kebijakan untuk mengembalikan inflasi ke target bank sebesar 2%.

Pasar secara luas mengantisipasi kenaikan suku bunga sebesar 25 basis poin, yang akan menaikkan suku bunga utama bank tersebut menjadi 5,5% – tingkat tertinggi sejak Desember 2007.

Mengingat kejutan penurunan inflasi pada hari Rabu, harga pasar untuk jeda Bank of England melonjak dari 20% menjadi hampir 50% sekitar pukul 7:40 pagi waktu London.

Carolyn Simons, kepala investasi Inggris di UBS, mengatakan kepada CNBC bahwa bank sentral kemungkinan masih akan menaikkan suku bunga pada hari Kamis.

“Kami pikir ini akan menjadi kenaikan terakhir, karena kita mempunyai tekanan terhadap penurunan inflasi,” tambahnya.

“Saya pikir kenaikan harga minyak baru-baru ini telah membuat orang-orang khawatir bahwa edisi cetak pagi ini mungkin tidak akan terus turun, jadi itu sebabnya orang-orang memiliki lebih banyak risiko naik pada angka-angka mereka, tapi menurut saya tren keseluruhannya adalah bearish.”

READ  Nasdaq naik 2% memimpin kenaikan pasar, Dow tertinggal, dan Boeing turun 8%