Februari 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pabrik-pabrik di Asia menyusut karena pemulihan ekonomi Tiongkok tersendat

Pabrik-pabrik di Asia menyusut karena pemulihan ekonomi Tiongkok tersendat

Para karyawan bekerja di lini produksi kumparan aluminium di sebuah pabrik di Zhuming, Provinsi Shandong, Tiongkok pada 23 November 2019. Foto diambil pada 23 November 2019. Foto: Reuters Memperoleh hak lisensi

  • PMI Tiongkok bulan Oktober menandai kontraksi pertama sejak bulan Juli
  • Jepang dan Korea Selatan terus mengalami penurunan aktivitas pabrik
  • Survei menggarisbawahi rapuhnya pemulihan ekonomi Asia

TOKYO (Reuters) – Produsen di Asia menghadapi tekanan yang meningkat pada bulan Oktober karena aktivitas pabrik di Tiongkok kembali turun, sehingga mengaburkan prospek pemulihan bagi eksportir utama di kawasan tersebut yang sudah berada di bawah tekanan dari lemahnya permintaan global dan kenaikan harga.

Indeks manajer pembelian untuk kekuatan pabrik di Tiongkok, Jepang dan Korea Selatan menunjukkan aktivitas yang menyusut sementara Vietnam dan Malaysia juga menderita dampak yang semakin besar akibat perlambatan Tiongkok.

PMI manufaktur global Caixin/S&P Tiongkok turun menjadi 49,5 pada bulan Oktober dari 50,6 pada bulan September, jatuh di bawah ambang batas 50,0 poin yang memisahkan pertumbuhan dari kontraksi, sebuah survei sektor swasta menunjukkan pada hari Rabu.

Survei Tiongkok mencerminkan pembacaan resmi yang suram dari Indeks Manajer Pembelian pada hari Selasa, yang juga menunjukkan kontraksi tak terduga dalam aktivitas, menimbulkan keraguan terhadap harapan pemulihan ekonomi terbesar kedua di dunia baru-baru ini.

“Secara umum, produsen tidak bersemangat pada bulan Oktober,” Wang Zhe, ekonom di Caixin Insight Group, mengatakan tentang hasil survei di Tiongkok.

“Perekonomian telah menunjukkan tanda-tanda mencapai titik terendahnya, namun landasan pemulihannya tidak kokoh. Permintaan lemah, masih banyak ketidakpastian internal dan eksternal, dan prospeknya masih relatif lemah.”

Dampak perlambatan Tiongkok dirasakan di negara-negara seperti Jepang dan Korea Selatan, yang produsennya sangat bergantung pada permintaan dari raksasa Asia tersebut.

READ  Keputusan suku bunga Australia pada Mei 2022

PMI final yang dirilis oleh Jibun Bank menunjukkan aktivitas pabrik di Jepang mengalami kontraksi selama lima bulan berturut-turut di bulan Oktober.

Hal ini terjadi sehari setelah angka resmi menunjukkan produksi pabrik Jepang meningkat jauh lebih rendah dari perkiraan pada bulan September, dengan permintaan yang melambat secara nyata.

Produsen mesin Jepang seperti Fanuc (6954.T) dan Murata Manufacturing (6981.T) baru-baru ini melaporkan pendapatan enam bulan yang lemah karena melambatnya permintaan Tiongkok.

Aktivitas pabrik di Korea Selatan turun selama 16 bulan berturut-turut, sementara indeks manajer pembelian dari Taiwan, Vietnam dan Malaysia juga terus menunjukkan penurunan aktivitas.

Pertumbuhan aktivitas pabrik di India juga melambat untuk bulan kedua berturut-turut di bulan Oktober, karena lemahnya permintaan dan tingginya biaya bahan mentah membebani kepercayaan dunia usaha.

“PMI bulan Oktober di negara-negara berkembang Asia umumnya berada dalam wilayah kontraksi,” kata Shivan Tandon, ekonom emerging Asia di Capital Economics.

“Prospek jangka pendek untuk manufaktur di kawasan ini masih suram karena tingkat persediaan yang tinggi dan lemahnya permintaan luar negeri diperkirakan akan membatasi produksi.”

Dana Moneter Internasional (IMF) memperingatkan bahwa lemahnya pemulihan di Tiongkok dan risiko krisis real estate yang berkepanjangan dapat memperburuk prospek perekonomian di Asia.

Dalam laporan World Economic Outlook yang dikeluarkan bulan lalu, Dana Moneter Internasional (IMF) menurunkan perkiraan pertumbuhan di Asia tahun depan menjadi 4,2% dari perkiraan 4,4% pada bulan April, dan turun dari perkiraan tahun ini sebesar 4,6%.

Laporan Leika Kihara. Diedit oleh Sam Holmes

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru