Mei 19, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Favorit Eurovision 2024: 10 teratas kami, dari Bambi Thug hingga Baby Lasagna

Favorit Eurovision 2024: 10 teratas kami, dari Bambi Thug hingga Baby Lasagna

Kontes Lagu Eurovision 2024 sedang berlangsung, dengan semua negara yang lolos kini telah diumumkan dan menuju grand final pada Sabtu (11 Mei).

Eurovision biasanya dikenal karena suasananya yang penuh warna, di mana para penggemar merayakan bakat musik masing-masing negara disertai dengan banyak pertunjukan dramatis, kostum lucu, dan penampilan vokal yang fenomenal.

Namun, acara tahun ini menjadi subyek kontroversi besar karena penolakan penyelenggara European Broadcasting Union (EBU) untuk melarang Israel berpartisipasi, di tengah seruan boikot atas perang yang sedang berlangsung di Gaza.

Protes diperkirakan akan terjadi di luar Malmo Arena di Swedia, yang menjadi tuan rumah kompetisi tahun ini setelah delegasinya Lauren dinobatkan sebagai pemenang edisi 2023 dengan lagunya “Tattoo.”

Pada hari Selasa tanggal 7 Mei, semifinal pertama diadakan, dan kandidat Bambi Thug (Irlandia) dan Pepe Lasagna (Kroasia) mencapai final, bersama tim Finlandia Window95Man dan delegasi dari Luksemburg, Serbia, Ukraina, Portugal, Lituania, dan Italia. Siprus.

Pertandingan semifinal kedua pada Kamis, 9 Mei mempertemukan Latvia, Austria, Belanda, Norwegia, Yunani, Israel, Estonia, Swiss, Georgia, dan Armenia.

Tempat Inggris di final telah terjamin berkat statusnya sebagai salah satu negara ‘Lima Besar’ yang memberikan kontribusi terbesar pada ajang tersebut, bersama Prancis, Italia, Jerman, dan Spanyol. Swedia juga mengamankan tempat setelah memenangkan kompetisi tahun lalu.

Saat persaingan semakin memanas, berikut 10 favorit teratas untuk memenangkan Kontes Lagu Eurovision 2024, tanpa urutan tertentu.

Penyanyi-penulis lagu Irlandia Bambi Ray Robinson, juga dikenal sebagai Bambi Thug, mewakili Irlandia (TT/AFP melalui Getty Images)

Kontestan Irlandia Eurovision 2024 Bambi Thug menjadi favorit dalam kontes tahun ini.

Bambi, yang menggunakan kata ganti ‘mereka/mereka/mereka’, adalah kontestan Irlandia pertama yang mencapai final Eurovision sejak 2018. Mereka terpilih setelah semifinal pertama berkat penampilan memukau mereka di ‘Doomsday Blue’. Ini adalah komposisi dramatis yang memadukan unsur industrial metal, pop, opera, dan techno.

“Saya pikir ada sesuatu untuk semua orang,” kata Bambi tentang lagu mereka. “Awalnya ada kata-kata yang diucapkan, ada chorus pop, lalu ada bagian yang berteriak, ada bagian yang energik, hampir ramah, dan kemudian ada gangguan listrik di mana saya bisa berteriak sekuat tenaga. Saya hanya pamer, pada dasarnya !”

READ  Saya pergi ke Pebble Bar Pete Davidson di New York City

“Doomsday Blues” memiliki semua elemen penting dari entri Eurovision yang sukses: berani, ambisius, dan mencakup sandiwara yang luar biasa, dengan Bambi tampil dalam kostum penyihir sambil dikelilingi oleh penari yang tampak jahat.

Baby Lasagna tampil di semifinal Eurovision 2024 (AP)

Favorit untuk menang saat ini memiliki beberapa kesamaan dengan runner-up Finlandia tahun 2023 Kargi dan lagunya “Cha Cha Cha”, yang diyakini banyak orang bahwa Loren dari Swedialah yang mencuri mahkotanya.

Seperti “Cha Cha Cha,” “Rim Tim Tagi Dim” dari Baby Lasagna adalah perjalanan yang menyenangkan dan dipengaruhi techno, dengan riff gitar yang menderu-deru, dentuman drum, dan vokalis Marko Burisić bernyanyi dengan geraman yang dalam: “Ayy, aku sudah besar sekarang/Aku siap berangkat Chow, mama, chow/ Aye, aku sudah besar sekarang/ Aku akan pergi dan menjual sapiku.

Pertunjukan teatrikalnya juga gila-gilaan, dengan neon sapi, kambing dan kuda yang diproyeksikan ke panggung raksasa, kembang api, biarawati/tukang cuci yang juga menari, dan band bertopeng. Bahkan ada gerakan tarian yang dipatenkan (semacam pawai di tempat dengan dorongan siku) dan tepuk tangan untuk diikuti oleh para penggemar. Materi yang sempurna untuk Eurovision, dan sangat menghibur!

Nemo – “simbol” yang mewakili Swiss

Nemo mewakili Swiss di Eurovision 2024 (TT/AFP melalui Getty Emma)

Delegasi Swiss Nemo, yang menggunakan kata ganti mereka, mengeksplorasi tema identitas seksual melalui lagu rumit mereka “The Blade,” yang dengan cerdik memainkan habanera aria dari opera Georges Bizet tahun 1875 Carmen Ini juga kemungkinan akan menarik perbandingan dengan banyak tema klasik James Bond.

Ini sangat dramatis, dengan embel-embel vokal, ikat pinggang, dan beberapa nada falsetto besar menuju klimaks. Oh, dan nge-rap. Dengan wajah malaikat mereka, kostum cantik dan penyampaian live yang luar biasa, Nemo adalah salah satu yang harus dikalahkan, dan jelas merupakan pemenang yang layak.

Angelina Mango – “La noia”, aktris Italia

Angelina Mango akan mewakili Italia di final Eurovision (Danielle Venturelli/Getty Images)

Angelina Mango mempunyai beberapa peluang besar yang harus diisi setelah keberhasilan delegasi Italia sebelumnya termasuk band rock Maniskin, yang menang pada tahun 2021, dan artis hip-hop Mahmoud, (yang berada di posisi kedua pada tahun 2019 dan kemudian di posisi keenam pada tahun 2022). ), dan Marco Mengioni, yang menempati posisi keempat tahun lalu.

READ  Post Malone membatalkan konser Boston setelah kembali ke rumah sakit

Kami yakin dia akan melakukannya dengan baik, dengan lagunya yang ceria dan santai “La Noia”, membuat kami merindukan siang hari musim panas dan malam yang semarak dengan gitarnya yang sejuk dan melodi pop yang menarik dari Mango.

Mango sudah menikmati kesuksesan sebagai penyanyi pop di Italia dengan single termasuk “Che t’o dico a fa” dan “Ci pensiamo domani”. Dia juga merupakan putri dari Laura Valenti, mantan penyanyi band pop Italia Mattia Bazaar, dan mendiang Giuseppe Mango (dikenal oleh penggemar hanya sebagai “Mango”), yang meninggal secara tragis setelah menderita serangan jantung saat konser di 2014. Artinya ini mungkin akan menjadi momen yang sangat emosional bagi Manju saat dia membawakan lagunya kepada dunia.

Tali – “petarung” yang mewakili Luksemburg

Berikutnya saat semifinal pertama Eurovision 2024 (Berita TT/AFP melalui Getty Emma)

Lagu Talley dalam bahasa Prancis beraksen Latin pasti akan menarik para pemilih Eurovision saat ia membawakannya di grand final. Tidak ada bedanya dengan “SloMo” milik kontestan Spanyol tahun 2022, yang memukau penonton dengan tarian sensualnya dan bagian refrain yang langsung menarik.

Menariknya, dia mengingatkan Woodkid di bagian bahasa Inggris dari lagu tersebut, sebelum meningkatkan drama dengan semburan api dan beberapa harmoni latar yang bagus. Baik sekali!

Marina Satti – “ZARI”, aktris Yunani

Marina Satti akan mewakili Yunani di Eurovision 2024 (Gambar Getty)

Marina Sati harus lolos ke semifinal kedua untuk memenangkan tempat di final pada hari Sabtu, tapi kami tidak khawatir. Lagu pop hitnya “ZARI” mencerminkan warisan budayanya dan memanfaatkan suaranya yang mempesona dengan aroma superstar Spanyol Rosalía.

Seperti Rosalía, Satie juga memasukkan reggaeton, tetapi juga bagpipe versi Yunani, tsambouna, dan banyak vocoder pada vokal. Ini mungkin terdengar aneh bagi sebagian pendengar, tetapi Satie dan rekan penulisnya sebenarnya telah berhasil menghasilkan musik pop kontemporer yang dapat dengan mudah masuk ke playlist musim panas kami.

Kalin – Perwakilan Austria “Kami akan memuji”.

Kalin dari Austria berharap dapat memukau para penggemar Eurovision (TT/AFP melalui Getty Emma)

Eurovision tidak pernah kekurangan klub yang gaduh, dan tahun ini setidaknya ada tiga klub yang dapat dinikmati oleh penonton. Salah satu lagu favorit kami adalah “We Will Rave” karya Kalin dari Austria, yang menyalurkan Cascada dengan lagu dansa gaya Dekade Baru yang berdenyut.

READ  Prakiraan cuaca, kebijakan hujan stadion, dan lainnya

Ini adalah pertunjukan yang menakjubkan, jadi satu-satunya bahaya adalah bahwa ia kesulitan untuk bertahan cukup lama di benak penonton untuk membujuk mereka agar memberikan suara mereka, hingga skor yang mengesankan dari Kroasia, Irlandia, dan Swiss.

Namun, irama musikal yang berlomba-lomba sangat menarik, dan penampilan Kaleen sangat percaya diri, diragukan Anda akan bisa menghilangkan kekhawatiran itu selama beberapa waktu.

Alyona Alyona dan Jerry Hill “Teresa dan Maria” mewakili Ukraina

Alyona Alyona dan Jerry Hall saat semifinal Eurovision pertama (TT/AFP melalui Getty Emma)

Lagu populer Ukraina tahun 2024 “Teresa & Maria” berasal dari penyanyi-penulis lagu Ukraina Jerry Hill, yang menjadi terkenal sekitar tahun 2019 dengan lagu hitnya “Okhrana otmjena”, bersama dengan saluran YouTube populernya.

Sementara itu, rapper dan mantan guru Aliona Aliona mengambil pengaruhnya dari bintang hip-hop seperti Eminem, Nicki Minaj dan Missy Elliott, dan telah dibandingkan dengan Azealia Banks oleh Waktu New York.

“Teresa dan Maria” terinspirasi oleh santa Katolik Roma Bunda Teresa dan Perawan Maria, dan mendalami tema tanggung jawab, keilahian, dan cinta. Pasangan ini sama-sama berhasil lolos ke semifinal pertama, jadi Anda pasti akan melihat mereka bertanding pada hari Sabtu.

Windows95Man – “Tidak ada aturan!”, mewakili Finlandia

Windows95Man tampil di semifinal pertama Eurovision 2024 (TT/AFP melalui Getty Emma)

Penampilan liar lainnya dari tim underdog favorit semua orang, yang sejauh ini hanya memenangkan kompetisi satu kali sejak debut mereka pada tahun 1961. Itu dengan band metal Finlandia Lordi dan lagu mereka “Hard Rock Hallelujah”, yang tetap menjadi salah satu penampilan Eurovision yang paling diremehkan bisa dilupakan. waktu.

“Tidak ada peraturan!” oleh Windows95Man Namun mereka mungkin kalah, berkat pertunjukan luar biasa dari duo Windows95Man, yang mencakup telur denim raksasa dan beberapa kostum yang dipertanyakan (atau ketiadaan).

Penyelenggara Eurovision harus berharap dia dapat menghindari melepaskan celana pendeknya selama koreografi berisiko di grand final, setelah mereka tersingkir di semifinal pertama pada Selasa 7 Mei.

Joost – Perwakilan “Europapa” dari Belanda

Delegasi Belanda untuk Eurovision 2024, Joost Klein (Berita TT/AFP melalui Getty Emma)

Saingan Windows95Man, setidaknya dalam hal keanehannya, adalah Ghost dan kru Europop-nya yang dijuluki “Europapa”.

Seperti disebutkan, Eurovision jelas berusaha mengembalikan bintang klub; Joost siap dengan bop gila dan tanpa henti yang beralih dari bahasa Belanda ke bahasa Inggris dan menyebutkan segala sesuatu mulai dari “escargot” hingga “fish and chips”. Apakah kita memahami hal itu? Tidak, apakah kita tetap menyukainya? tentu saja.