Juni 16, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Bagaimana reaksi keluarga dan teman Xander Schauffele setelah dia memenangkan Kejuaraan PGA

Bagaimana reaksi keluarga dan teman Xander Schauffele setelah dia memenangkan Kejuaraan PGA

LOUISVILLE, Ky. — Maya Schauffele meminta maaf sekali, lalu dua kali.

“Aku minta maaf,” katanya. “Saya kehilangan kesadaran.”

Emosinya memuncak setelah menyaksikan suaminya, Xander Scheufele, memenangkan kejuaraan golf profesional besar pertamanya dalam 29 percobaan, memasukkan birdie putt setinggi 6 kaki di hole ke-18 untuk memastikan kemenangan satu pukulan pada 21-under par di PGA ke-106. Kejuaraan.

Saat dia berdiri di belakang tenda penilaian di Valhalla Golf Club, matanya tersembunyi oleh kacamata hitam. Namun, terlihat jelas air mata mulai terbentuk. Getaran dalam suaranya adalah anugerah.

“Itu berarti segalanya,” katanya. “Semua yang dia kerjakan dengan sangat keras, dia menunjukkan bahwa Anda akan melihat hasilnya jika Anda berusaha. Dia pantas mendapatkannya lebih dari apa pun. Mengapa saya mengatakan itu? Saya telah melihat dedikasi dan kerja keras yang dia lakukan serta jam kerjanya . Bahkan selama minggu-minggu libur, tidak pernah ada minggu libur; Mereka berlatih terus-menerus, kesibukan tidak pernah berhenti.”

Kemenangan itu terjadi tepat satu minggu setelah Scheufele membuang keunggulan satu pukulan dan kalah lima kali di Kejuaraan Wells Fargo. Ini adalah keenam kalinya dalam karirnya dia gagal setelah memasuki babak final dengan keunggulan seluruh atau sebagian, dan beberapa orang secara terbuka mempertanyakan apakah dia memiliki apa yang diperlukan untuk menyelesaikan balapan. Dia sudah dikenal sebagai pemain terbaik di dunia dan belum pernah memenangkan turnamen besar, dan semakin keras suara yang didapat minggu ini, semakin membangkitkan semangat Schauffele yang santai namun sangat kompetitif.

Maya bisa merasakannya, meski kata-kata itu tidak pernah terucap.

“Aku yakin keripik di bahunya sudah hilang, ya ampun,” katanya, berhenti sejenak sebelum melanjutkan. “Saya benar-benar emosional. Saya pikir ini berarti baginya bahwa inilah yang ingin ia lakukan, bermain golf pada level ini. Ia melakukan apa yang ia sukai.”

READ  Tonton Perayaan ONE Fight Night 10 Berat dan Wajah

Saya berhenti lagi.

“Maaf, aku tidak sadarkan diri sekarang.”


Xander Schauffele merayakan dengan caddy jangkung Austin Kaiser setelah memenangkan Kejuaraan PGA. (Michael Reeves/Getty Images)

Dia berdiri bersama anggota keluarga Schafley lainnya dan lingkaran dalamnya, dan jika ada satu hal yang paling menonjol dari apa pun, perjalanan Schafley bukanlah perjalanannya sendiri. Dia juga milik semua orang di sekitarnya, termasuk Maya, batu karangnya; Stefan Scheufele, ayahnya; Austin Kaiser, anak didik dan teman dekatnya; Chris Cuomo dan Derek Ueda adalah pelatihnya. Ross Schuler, agennya; Nico Chauvel, kakak laki-lakinya dan juru masak jalanan; Rona Simonyan dan Marnus Marais, ahli terapi fisik dan pelatih.

“Saya sangat percaya pada memiliki fondasi yang tepat, orang-orang yang tepat di sekitar Anda, dan tim yang baik di sekitar Anda,” kata Schauffele. “Saya pikir jika Anda bekerja keras dan membiarkan diri Anda melakukan apa yang Anda pikir bisa Anda lakukan, Anda akan mendapatkan hasil dari kerja keras tersebut.”

Orang lain mungkin meragukannya, tetapi orang-orang di sekitarnya tidak pernah meragukannya. Bahkan di tengah kekecewaan pada minggu sebelumnya, ketika Rory McIlroy mengungguli Schauffele di sembilan hole terakhir meskipun Schauffele memimpin setelah masing-masing tiga ronde pertama, Schauffele menjabat tangan Kaiser di green ke-18 di Quail Hollow dan berkata: ‘Kami akan segera mendapatkannya , sobat.

Ada substansi tidak hanya pada kata-katanya tetapi juga pada hubungan di antara kata-katanya.

“Aku berkata, ‘Aku mencintaimu, kawan,’” kenang Kaiser, keringat masih membasahi wajahnya saat dia berdiri di luar tenda penilaian, tas golf Schauvel tersampir di bahunya. “Kami telah melalui semuanya. Kami telah melalui banyak hal. Saya bangga padanya.”

Selalu ada rasa hormat terhadap penampilan Schauffele, tapi sepertinya selalu ada jawaban “ya, tapi” memasuki minggu ini. Misalnya:

READ  DJ LeMahieu memulai musim 2024 di IL dengan cedera Yankees

• Dia mencatatkan 12 kali finis 10 besar dalam 28 pertandingan liga utama sebelum minggu ini. Ya, tapi tidak ada kemenangan.

• Dia mencatatkan tujuh kali finis 10 besar dalam 13 event PGA Tour musim ini. Ya, tapi tidak ada kemenangan.

• Dia telah berpartisipasi dalam delapan Kejuaraan PGA. Ya, tapi dia tidak pernah finis di lima besar.

Namun, setiap pertanyaan tentang ketangguhan mentalnya terjawab melalui hole berturut-turut di sembilan hole terakhir pada hari Minggu, ketika ia mengirim puttnya ke bunker kanan pada par-5 ke-10, ia memilih untuk menggunakan fairway wood meskipun demikian. berada 284 yard dan memukul dari pasir. Dia terbangun dalam satu gerakan pada saat itu dan bisa saja bermain aman, tapi tidak.

Bola mendarat dalam keadaan kasar dan mencegahnya melakukan pukulan wedge berikutnya, yang menggelinding melintasi lubang dan ke tepi, menghasilkan double bogey yang membuatnya kehilangan keunggulan.

Ketika semua orang mengingat kembali akhir pekan sebelumnya dan bertanya-tanya apakah agresi berlebihannya mungkin menjadi awal dari kejatuhan lainnya, Scheufele menolak untuk mundur. Dia melangkah ke kotak tee di No. 11 dan mengejar bendera, meletakkan bola 8 kaki dari lubang untuk membuat birdie dan memberinya kembali keunggulan.

Itu merupakan kelanjutan dari ketangguhan mental yang ditunjukkannya pada hari Sabtu, ketika ia melanjutkan double-double di peringkat 15 dengan birdie berturut-turut. Jika ada satu hal yang tidak akan dia lakukan minggu ini, itu adalah bermain ketakutan. Dia tetap bertahan pada pukulan apa pun yang dia putuskan, sebuah pelajaran yang telah diberikan kepadanya pada minggu sebelumnya.

“Kerikil,” kata Kaiser. “Inilah dia sebagai pribadi.”

Kemenangan itu manis karena berbagai alasan, mungkin sebagian besar karena menegaskan bahwa dia mengambil keputusan yang tepat beberapa bulan lalu ketika dia mendatangkan Cuomo untuk menggantikan ayahnya sebagai pelatihnya. Stefan adalah orang yang memperkenalkannya pada permainan ini, dan orang yang melatihnya sejak lama; Dia juga orang pertama yang mendukungnya ketika dia menyarankan peralihan.

READ  Jadwal pemilihan sepak bola perguruan tinggi: prediksi terhadap penyebaran, peluang untuk 25 pertandingan teratas di minggu ke-3

“Saya sebenarnya bisa meneleponnya ketika saya berdiri di sana menunggu untuk berjalan ke lapangan hijau ke-18 (untuk penyerahan trofi),” kata Schauffele. Itu berantakan. Dia menangis di telepon. Itu membuatku sangat emosional. Saya mengatakan kepadanya bahwa saya harus menutup telepon karena saya harus berjalan. Saya tidak bisa terlihat sama. … Ayah saya, tujuannya – dia telah menjadi pelatih dan mentor saya sepanjang hidup saya, dan tujuannya adalah, seperti yang diinginkan oleh setiap orang tua yang baik, untuk menyiapkan anak Anda menuju masa depan yang sukses. Dia sungguh-sungguh. Dia bertanya, Kemampuan apa yang bisa saya bantu minggu ini? Dia telah mengirimi saya pesan-pesan positif sepanjang minggu, sepanjang minggu, dan bahkan minggu lalu juga.

Tidak mengherankan. Perjalanan Xander akan selalu menjadi urusan keluarga.

(Foto teratas oleh Xander dan Maya Scheufele: Andrew Reddington/Getty Images)