Juli 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kucing kehilangan sarkasmenya di cerita aslinya

Kucing kehilangan sarkasmenya di cerita aslinya

Chris Pratt menyuarakan kucing oranye yang terkenal dalam cerita umum, meskipun dianimasikan dengan lucu, yang salah menggambarkan karakteristik yang membuat Garfield karya Jim Davis begitu menarik.

Kucing yang terobsesi dengan lasagna dengan keengganan patologis terhadap hari Senin, yang pertama kali muncul dalam kesadaran populer pada akhir tahun 1970-an sebagai komik strip, adalah versi sederhana dirinya dalam “The Garfield Movie”. Bukan saja ketidakpeduliannya yang biasa-biasa saja digantikan oleh antusiasme yang berlebihan dengan hanya sekilas sifat-sifat negatifnya yang tersebar, tetapi Garfield ini melompat dari kereta, melakukan pencurian, dan menjalani komedi fisik murahan melalui terlalu banyak rangkaian aksi yang dapat diprediksi. Cobaan ini meniru plot yang diulang-ulang dari serial “The Secret Life of Pets” yang sudah pudar, di mana Garfield dihubungkan ke Force.

Semua pilihan ini menghasilkan produksi yang secara mendasar salah memahami daya tarik Garfield sebagai seorang pelahap apatis dan egois yang ambisi terbesarnya adalah tidak melakukan apa pun dan memenuhi semua kebutuhannya. Ini adalah film Garfield untuk penonton yang belum pernah mendengar tentang Garfield, dan film ini dibaca sebagai upaya untuk menghapus sejarah dan menampilkannya kembali dalam bentuk yang beroktan tinggi dan terlalu merangsang untuk generasi dengan rentang perhatian yang rendah. Saat ini, Garfield kini memesan makanan melalui aplikasi pengiriman — dan dalam rangkaian klimaksnya, drone, bukan pengemudi, yang membantunya menyelamatkan situasi — menyiapkan panggung untuk beberapa contoh penempatan produk yang sangat jelas dari Walmart hingga Olive Garden. Contoh lain dari humor berbasis budaya pop yang tidak menginspirasi, hiburan favorit Garfield adalah menonton Catflix, situs streaming yang didedikasikan khusus untuk video kucing online.

READ  Meghan Markle berbelanja di Montecito setelah membuat klaim kontroversial yang terasa 'objektif' pada 'deal or no deal'

Kurangnya minat untuk mencerminkan dunia Garfield seperti yang ada sebelumnya, bahkan pemilik Garfield Jon Arbuckle (disuarakan di sini oleh Nicholas Hoult) pun tertipu. Iterasi sebelumnya sering kali menggambarkan rasa frustrasi John terhadap kejenakaan hewan peliharaannya, tetapi di sini John tidak hanya kekurangan waktu di layar, tetapi juga ciri-ciri kepribadian yang dapat dikenali. Setidaknya teman anjing setia Garfield, Odie, sebagian besar tetap utuh – Harvey Gillen, yang menendang anjing-anjing animatronik setelah Perito di Puss in Boots: The Last Wish, bertanggung jawab atas suaranya. Nada cerah Pratt yang menyuarakan petunjuk gagal menangkap ketidakpedulian sarkastik Garfield. Pilihan bintangnya, seperti yang terjadi dalam “The Super Mario Bros. Movie” tahun lalu, membuat orang merindukan peran Bill Murray sebagai manusia kucing dalam film hybrid awal tahun 2000-an, karena meskipun itu… Produksinya jauh dari meyakinkan; mereka menangkap esensinya dengan lebih baik.

“The Garfield Movie” dirancang sebagai cerita asal, memperkenalkan Vic (Samuel L. Jackson), seorang ayah yang, dalam interpretasi ceritanya, meninggalkan Garfield sebagai anak kucing. Kucing kekar, yang tidak ada dalam bentuk ini di media “Garfield” lainnya, muncul kembali dalam hidupnya ketika penjahat Jinx (Hannah Waddingham) dan anjing non-Pedigree memaksanya mencuri lebih dari 1.000 galon susu. Dari peternakan sapi perah/taman hiburan.

Permintaan tersebut adalah pembalasan atas waktu Jinx di pound setelah kegagalan perampokan dengan Vic. Penulis skenario (Paul A. Kaplan, Mark Torgoff, dan David Reynolds) meningkatkan beban narasi dengan menghabiskan banyak adegan dan bahkan kilas balik (dilakukan dalam gaya ilustratif 2D yang menarik) pada karakter pendukung yang tampaknya tumpang tindih untuk menimbulkan resonansi emosional. Pelaku utamanya adalah Otto (Ving Rhames), seekor sapi jantan yang kerasukan diri yang diusir dari peternakan dan tidak dapat melihat teman sapi kesayangannya.

READ  Ramalan bintang hari ini 16 Juli 2023

Untuk membela sutradara Mark Dendall, yang menyutradarai “The Emperor’s New Groove” dan “Chicken Little” Disney, serta tim animasinya, ekspresi wajah kartun dan bulu realistis dari film Garfield ini menemukan jalan tengah yang estetis antara versi gambar buatan tangan dan yang dibuat dengan CGI untuk petualangan layar lebar dan kemudian untuk acara TV “The Garfield Show” di akhir tahun 2000an dan hingga tahun 2000an. Tampilan grafis “The Garfield Movie” mengingatkan bagaimana studio BlueSky yang sekarang sudah tidak beroperasi menangani adaptasi karakter “Peanuts”. Di tengah keriuhan terus-menerus yang menyita sebagian besar waktu tayang, orang dapat dengan mudah melupakan bahwa adegan pembuka, yang menggunakan garis-garis terbatas, di mana bayi Garfield yang lucu dan bermata besar bertemu Jon untuk pertama kalinya, adalah sebuah titik awal yang menarik. Andai saja para pencipta tetap melakukan cobaan sehari-hari yang sesuai dengan Garfield alih-alih memilih aksi berisiko tinggi yang mengkhianatinya. Hasilnya adalah produk generik yang mencari daya tarik massal yang lebih cepat dibandingkan karya yang diinvestasikan di Garfield sebagai karakter unik.

Semakin lama eksploitasi bombastis ini berlanjut, semakin besar pula minat terhadap serial animasi “Garfield & Friends” dari akhir 1980an dan awal 1990an, adaptasi audiovisual paling sukses dari ciptaan Jim Davis. Kehadiran seorang wanita yang duduk begitu dekat dengan penulis ini yang menghabiskan seluruh filmnya dengan melihat-lihat ponselnya sementara anak-anaknya menonton setengahnya menegaskan bahwa begitu banyak film animasi Amerika yang ditujukan untuk penonton muda telah diremehkan baik oleh studio maupun penonton, dan ditakdirkan untuk ada sebagai bahan latar belakang. Noise sangat ingin memenangkan pertarungan perhatian melawan perangkat seluler di mana pun — bahkan di teater. “The Garfield Movie” adalah pengingat suram bahwa masa depan sebagian besar hiburan anak-anak yang dibuat di negara ini akan beralih ke iklan yang berwarna-warni. Ini juga merupakan hari Senin yang mengerikan bagi kucing oranye yang kemalasannya selama hampir 50 tahun telah membuatnya mendapat tempat yang lebih baik.

READ  Aktor Oh Yeong-su "Squid Game" dituduh melakukan pelecehan seksual