Juni 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Efek samping yang 'serius' terkait dengan penggunaan headset realitas campuran

Efek samping yang 'serius' terkait dengan penggunaan headset realitas campuran

Stanford, Kalifornia – Headset realitas campuran telah menjadi sangat populer. Perangkat mutakhir ini, yang menampilkan konten digital ke dunia nyata melalui teknologi video sementara, dapat merevolusi kehidupan kita sehari-hari, namun memiliki serangkaian tantangan yang mungkin menghambat penerapannya secara luas agar dapat terus digunakan. Para peneliti dari Universitas Stanford mengungkapkan efek yang meresahkan saat mempelajari headphone ini, termasuk efek sampingnya yang “berbahaya”.

Mixed reality, juga dikenal sebagai komputasi spasial, adalah salah satu teknologi yang paling banyak dibicarakan konsumen saat ini. Ini menjanjikan pengalaman mendalam yang menggabungkan lingkungan fisik dengan peningkatan digital, memungkinkan pengguna untuk berinteraksi dengan kedua dunia secara bersamaan. Teknologi ini sangat bergantung pada video transien, yang menangkap dunia luar melalui kamera yang dipasang pada headphone, dan menampilkannya di layar internal secara real-time. Inovasi ini memungkinkan pemakainya untuk berinteraksi dengan aplikasi digital sambil menavigasi lingkungan fisik mereka, sebuah konsep yang menarik minat para penggemar teknologi dan bisnis.

Sebuah tim dari Universitas Stanford melakukan uji lapangan untuk menyelidiki efek psikologis dan perilaku dari penggunaan headphone video dalam waktu lama. Temuan mereka menyoroti kombinasi pengalaman yang dapat membentuk masa depan interaksi manusia-komputer.

“Mengingat sejauh mana teknologi headphone video transien telah berkembang, sekarang saatnya untuk mencurahkan pemikiran akademis yang serius terhadap dampak psikologis dan perilaku dari teknologi ini,” kata penulis studi Jeremy Bailenson, Profesor Thomas More Stork di Stanford School of Humanities and Sciences. dan pendiri penelitian. Direktur Lab Interaksi Manusia Virtual (VHIL), di A Pelepasan universitas. “Kami ingin memahami implikasi dari menjalani kehidupan di mana kita bergantung pada transit selama berjam-jam setiap hari untuk melihat dunia di sekitar kita.”

READ  Samsung S95B QD-OLED TV: Tanggal Rilis, Spesifikasi, dan Harga
Peneliti Stanford VHIL sedang mengembangkan protokol tentang cara menggunakan headphone dengan aman di ruang publik. (Kredit gambar: Lab Interaksi Manusia Virtual)

Para peserta terlibat dalam berbagai aktivitas, mulai dari berjalan-jalan di sekitar kampus hingga membeli kopi, semuanya berada di bawah pengawasan fasilitas untuk memastikan keamanan. Meskipun terdapat kegembiraan pada awalnya, para peneliti segera menemukan kelemahan, termasuk distorsi visual, perasaan terputusnya hubungan sosial, dan mabuk perjalanan, sehingga meningkatkan kekhawatiran tentang kepraktisan teknologi untuk penggunaan sehari-hari dalam jangka panjang.

Headset realitas campuran dapat menimbulkan efek “cermin yang menyenangkan”.

Studi ini menunjukkan bagaimana video sekilas dapat mengubah persepsi, membatasi penglihatan tepi, dan memberikan efek “cermin menyenangkan” yang memutarbalikkan kenyataan. Pengguna melaporkan kesulitan dalam melakukan tugas-tugas sederhana seperti memberikan suara pada bayi atau memakan makanan, karena keterbatasan teknologi menyebabkan kesalahan penilaian jarak dan ukuran objek.

“Meskipun dunia yang Anda lihat adalah nyata, pasti ada 'perbedaan' yang mirip dengan video game,” kata rekan penulis studi James Brown, seorang mahasiswa master di Program Sistem Simbolik Stanford.

Kesalahan visual ini, ditambah dengan penundaan dalam streaming video, tidak hanya mengganggu interaksi pengguna dengan lingkungan, namun juga memicu fenomena yang oleh para peneliti disebut sebagai “ketidakhadiran sosial”. Perasaan terputus dari orang-orang di sekitar, seolah-olah mereka hanyalah gambar di layar, menyoroti potensi dampak sosial dari penggunaan headphone secara luas.

Lebih lanjut, tim menyoroti risiko penyakit simulasi, mirip dengan mabuk perjalanan, yang dapat menghalangi pengguna untuk berinteraksi dengan teknologi dalam waktu lama.

“Saya terkejut karena kami bersebelas dalam penelitian ini adalah pengguna headphone berpengalaman, namun bahkan dalam jangka waktu penggunaan yang relatif singkat kami cenderung merasa tidak nyaman,” jelas Bailenson.

Mengingat temuan ini, tim Stanford menyarankan pengguna realitas campuran untuk mendekati teknologi ini dengan hati-hati. Bailenson merekomendasikan penggunaan yang moderat, menyarankan waktu istirahat dan sesi yang lebih singkat untuk mengurangi efek berbahaya dan potensi risiko yang terkait dengan headphone.

READ  Google menutup YouTube Vanced, aplikasi pemblokiran iklan populer untuk Android

“Ada potensi besar untuk headset video di semua jenis aplikasi,” Bailenson menyimpulkan. “Tetapi ada juga risiko yang dapat mengurangi pengalaman pengguna, mulai dari perasaan tidak adanya sosial hingga mabuk perjalanan, dengan efek samping yang bisa berbahaya.”

Studi ini dipublikasikan di jurnal Teknologi, pikiran dan perilaku.

Anda mungkin juga tertarik pada: