Mei 28, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Saham Apple melonjak karena rekor pembelian kembali (buyback) dan prospek optimis menarik investor

Saham Apple melonjak karena rekor pembelian kembali (buyback) dan prospek optimis menarik investor

Oleh Aditya Soni

(Reuters) – Saham Apple melonjak 7% pada hari Jumat, karena rencana pembelian kembali saham pembuat iPhone yang memecahkan rekor dan janji pertumbuhan penjualan membawa kembali investor yang telah menghindari saham tersebut karena kekhawatiran tentang lemahnya permintaan dan meningkatnya persaingan di Tiongkok.

Perusahaan memperkirakan pada Kamis malam bahwa penjualan fiskal kuartal ketiga melebihi ekspektasi sederhana Wall Street.

Mereka juga menyetujui pembelian kembali saham tambahan senilai $110 miliar, otorisasi pembelian kembali terbesar yang pernah dilakukan oleh perusahaan AS, menurut analis EPFR Winston Chua.

Kenaikan saham pada hari Jumat menambah hampir $200 miliar pada kapitalisasi pasar Apple, mengangkatnya menjadi $2,86 miliar, kedua setelah Microsoft yang memiliki $3 triliun.

Pada harga saham hari Jumat, melaksanakan otorisasi pembelian kembali Apple secara penuh akan berarti membeli kembali sekitar 4% saham perusahaan.

Perkiraan Apple menunjukkan bahwa mereka yakin bahwa pembaruan produk, dimulai dengan acara iPad pada tanggal 7 Mei, akan meningkatkan permintaan dalam bisnis perangkat kerasnya setelah pertumbuhan yang lesu selama berbulan-bulan yang membuat beberapa investor mempertanyakan statusnya sebagai saham yang harus dimiliki.

“Banyak investor mulai bertanya-tanya apakah Apple masih memiliki apa yang diperlukan untuk mencapai tingkat pertumbuhan tertinggi yang biasa mereka alami selama bertahun-tahun, namun CEO Tim Cook telah memanfaatkan keajaiban tersebut dan memberikan keringanan kepada investor,” kata analis investasi Josh Gilbert . platform eToro.

Pembelian kembali ini menyelaraskan Apple dengan raksasa teknologi AS lainnya yang telah menghujani investor dengan uang pada musim pendapatan baru-baru ini untuk menghilangkan kekhawatiran tentang peningkatan investasi pada kecerdasan buatan generatif. Beberapa analis juga melihat hal ini sebagai tanda bahwa industri ini semakin matang.

READ  Inilah seberapa cepat itu akan terjadi

Danny Hewson, kepala analisis keuangan, mengatakan: “Pertumbuhan saham harus menunjukkan bahwa mereka masih tumbuh pada kecepatan yang memuaskan pemegang sahamnya. Ketika pertumbuhan tersebut melambat, dengan Apple sebagai contoh utama, pembelian kembali atau dividen dapat membujuk investor untuk mempertahankan sahamnya memercayai.” Di AG Bell.

Berbeda dengan Alphabet dan Microsoft, Apple tidak mengalami kenaikan biaya karena belum melakukan investasi besar pada kecerdasan buatan. Namun lambatnya peluncuran layanan AI-nya mendapat dampak buruk dari investor, sehingga menyebabkan harga sahamnya anjlok 10% tahun ini.

CEO Cook mengatakan Apple berencana untuk berbagi “beberapa hal yang sangat menarik,” meningkatkan ekspektasi di antara banyak analis bahwa Apple akan mengumumkan integrasi AI pada konferensi pengembang tahunan mendatang, yang diharapkan menjadi konferensi terbesar yang pernah ada.

Analis Bernstein mengatakan mereka memperkirakan “siklus yang kuat untuk iPhone 16 yang didukung oleh fungsi AI serta siklus penggantian yang panjang.”

Setidaknya 13 analis menaikkan target harga mereka untuk Apple, menjadikan rata-rata penawaran menjadi $200, yaitu 15% lebih tinggi dari harga penutupan terakhir saham tersebut.

Saham Apple baru-baru ini diperdagangkan 25 kali lipat dari perkiraan pendapatan 12 bulan ke depan, dibandingkan dengan 30,5 untuk Microsoft. Pembuat Windows ini dinobatkan sebagai perusahaan paling berharga di dunia oleh Apple pada awal tahun ini, berkat upayanya dalam bidang kecerdasan buatan.

(Laporan oleh Aditya Soni di Bengaluru; Laporan tambahan oleh Louis Krauskopf dan Sinead Caro di New York; Penyuntingan oleh Arun Kuyur dan Jonathan Oatis)