Mei 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

AS mendesak Ukraina untuk mengirim lebih banyak senjata di tengah kekhawatiran tumpahan perang

AS mendesak Ukraina untuk mengirim lebih banyak senjata di tengah kekhawatiran tumpahan perang

TURTSK, Ukraina (AFP) – Amerika Serikat pada Selasa mendesak sekutunya untuk menggerakkan “langit dan bumi” agar Kyiv tetap dipersenjatai dengan baik ketika pasukan Rusia menghujani Ukraina timur dan selatan di tengah meningkatnya kekhawatiran baru bahwa perang dapat meluas ke perbatasan negara itu. .

Untuk hari kedua berturut-turut, ledakan mengguncang wilayah Trans-Dniester yang memisahkan diri di negara tetangga Moldova, menghancurkan dua antena radio kuat di dekat perbatasan Ukraina. Tidak ada yang mengaku bertanggung jawab atas serangan itu, tetapi Ukraina menyalahkan Rusia.

Dalam perkembangan lain, Polandia dan Bulgaria mengatakan Kremlin memutus pasokan gas alam ke kedua negara NATO itu Pada hari Rabu, yang pertama seperti tindakan perang. Kedua negara menolak tuntutan Rusia untuk pembayaran dalam rubel.

Polandia telah menjadi pintu gerbang utama untuk pengiriman senjata ke Ukraina dan minggu ini menegaskan akan mengirim tank negara itu.

Dampak potensial dari pemotongan gas tidak segera jelas. Polandia mengatakan sudah siap untuk langkah seperti itu setelah bekerja selama bertahun-tahun untuk mengurangi ketergantungannya pada energi Rusia.

Analis Emily MacLean dari Rystad Energy mengatakan Polandia juga memiliki cadangan gas alam yang cukup, dan akan segera mendapat manfaat dari dua jaringan pipa yang akan beroperasi.

Bulgaria mendapatkan lebih dari 90% gasnya dari Rusia, dan para pejabat mengatakan mereka sedang bekerja untuk menemukan sumber-sumber lain. McLean mengutip kesepakatan Bulgaria untuk membeli gas dari Azerbaijan.

Setelah dua bulan pertempuran, senjata Barat membantu Ukraina menghentikan invasi Rusia, tetapi para pemimpin negara itu mengatakan mereka membutuhkan lebih banyak dukungan dengan cepat..

Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin mengadakan pertemuan pada hari Selasa dengan para pejabat dari sekitar 40 negara di pangkalan udara AS di Ramstein, Jerman, dan mengatakan lebih banyak bantuan sedang dalam perjalanan.

“Pertemuan ini mencerminkan dunia yang digalakkan,” kata Austin, menambahkan bahwa dia ingin para pejabat meninggalkan pertemuan “dengan pemahaman bersama dan transparan tentang persyaratan keamanan jangka pendek Ukraina karena kami akan terus bergerak sehingga kami dapat memenuhinya. ”

READ  India menyita aset Xiaomi senilai $725 juta karena transfer ilegal

Setelah perlawanan sengit tak terduga oleh pasukan Ukraina menggagalkan upaya Rusia untuk merebut ibukota Ukraina, Moskow sekarang mengatakan fokusnya adalah merebut Donbass, kawasan industri berbahasa Rusia di Ukraina timur.

Di kota kecil Toritsk di DonbassPenduduk berjuang untuk bertahan hidup, mengumpulkan air hujan untuk mencucinya dan dengan sungguh-sungguh berharap untuk mengakhiri pertempuran.

gambar mini video youtube

“Ini buruk. Sangat buruk. Putus asa,” kata Andrei Cheromushkin. “Kamu merasa sangat tidak berdaya sehingga kamu tidak tahu apa yang harus dilakukan dan apa yang tidak boleh dilakukan. Karena jika Anda ingin melakukan sesuatu, Anda butuh uang, dan sekarang tidak ada uang.”

Kemajuan Rusia dan pertempuran sengit dilaporkan di Donbass, di mana satu kota, Kremena, tampaknya jatuh setelah berhari-hari pertempuran jalanan, menurut Angkatan Darat Inggris.

Di kota pelabuhan selatan Mariupol yang hancur, pihak berwenang mengatakan pasukan Rusia telah membom pabrik baja Azovstal dengan 35 serangan udara dalam 24 jam terakhir. Pabrik itu adalah benteng terakhir pejuang Ukraina yang diketahui di kota itu. Sekitar 1.000 warga sipil dikatakan telah berlindung di sana, bersama dengan sekitar 2.000 penembak Ukraina.

“Rusia telah secara signifikan meningkatkan serangannya dalam 24 jam terakhir dan menggunakan bom fortifikasi yang berat,” kata Petro Andryushenko, penasihat Walikota Mariupol. “Jumlah yang terluka akan jelas setelah puing-puingnya dibersihkan.”

Dia juga menuduh pasukan Rusia mengebom rute pelarian dari pabrik baja.

Di luar Mariupol, pejabat setempat mengatakan sedikitnya sembilan orang tewas dan beberapa lainnya terluka dalam serangan Rusia di kota-kota di timur dan selatan. Pavlo Kirilenko, gubernur wilayah Donetsk di Donbass, mengatakan di aplikasi pesan Telegram bahwa pasukan Rusia “terus dengan sengaja menembaki warga sipil dan menghancurkan infrastruktur penting.”

READ  Rusia melepaskan langkah selanjutnya dalam tindakan keras terhadap Ukraina

Pihak berwenang Ukraina mengatakan tembakan rudal Rusia telah menghancurkan jembatan kereta api strategis di sepanjang jalan yang menghubungkan daerah pelabuhan Odessa di Ukraina selatan dengan negara tetangga Rumania. Tidak ada laporan cedera.

Ukraina juga mengatakan pasukan Rusia telah mengebom kota terbesar kedua di negara itu, Kharkiv, yang terletak di timur laut, di luar Donbass, tetapi dipandang sebagai kunci upaya nyata Rusia untuk mengepung pasukan Ukraina di Donbass dari utara, timur dan selatan.

Pasukan Ukraina menanggapi wilayah Kherson di selatan.

Serangan di jembatan dekat Odessa – bersama dengan serangkaian serangan di stasiun kereta api utama sehari sebelumnya – tampaknya mewakili perubahan besar dalam pendekatan Rusia. Sejauh ini, Moskow telah menghindari jembatan strategis, mungkin berharap untuk mempertahankannya untuk digunakan sendiri dalam mengambil alih Ukraina. Tapi sekarang tampaknya mencoba untuk menggagalkan upaya Ukraina untuk memindahkan pasukan dan pasokan.

Pantai selatan Ukraina dan Moldova berada dalam keadaan tegang sejak seorang perwira tinggi militer Rusia mengatakan pekan lalu bahwa tujuan Kremlin tidak hanya untuk mengamankan Ukraina timur tetapi seluruh selatan, sehingga membuka jalan ke Trans -Dniester, wilayah yang panjang dan sempit. Sebidang tanah berpenduduk sekitar 470.000 orang di sepanjang perbatasan Ukraina di mana sekitar 1.500 tentara Rusia ditempatkan.

Tidak jelas siapa yang berada di balik pengeboman di Trans-Dniester, tetapi serangan itu menimbulkan kekhawatiran bahwa Rusia membuat masalah untuk membuat dalih untuk menyerang Trans-Dniester atau menggunakan daerah itu sebagai batu loncatan lain untuk menyerang Ukraina. .

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan ledakan itu dilakukan oleh Rusia dan “dimaksudkan untuk mengacaukan” dengan tujuan menunjukkan kepada Moldova apa yang akan terjadi jika mendukung Ukraina.

Austin, menteri pertahanan AS, mengatakan AS masih menyelidiki ledakan dan mencoba menentukan apa yang terjadi, tetapi menambahkan: “Kami tentu tidak ingin melihat perpanjangan” konflik.

Dengan potensi pertempuran penting di timur, Amerika Serikat dan sekutu NATO-nya berusaha meluncurkan artileri dan senjata berat lainnya. Tepat pada waktunya untuk membuat perbedaan.

READ  Kasus Covid, booster vaksin, dan berita BA.2: Pembaruan langsung

Menteri Pertahanan Jerman Christine Lambrecht mengatakan pemerintahnya akan memberi Ukraina senjata anti-pesawat self-propelled Gibbard. Kanselir Jerman Olaf Schulz menghadapi tekanan yang meningkat untuk mengirimkan senjata berat seperti tank dan kendaraan lapis baja lainnya.

Austin mencatat bahwa lebih dari 30 sekutu dan mitra telah bergabung dengan Amerika Serikat dalam mengirimkan bantuan militer ke Ukraina dan bahwa lebih dari $5 miliar peralatan telah diberikan.

Menteri pertahanan AS mengatakan perang telah melemahkan militer Rusia, menambahkan: “Kami ingin memastikan, sekali lagi, bahwa mereka tidak memiliki kemampuan yang sama untuk menggertak tetangga mereka seperti yang kita lihat di awal ini. konflik.”

Nikolai Patrushev, seorang pejabat senior Kremlin, memperingatkan bahwa “kebijakan Barat dan rezim Kyiv yang dikontrolnya hanya akan menjadi pembagian Ukraina menjadi beberapa negara bagian.”

Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov memperingatkan bahwa jika aliran senjata Barat berlanjut, pembicaraan yang bertujuan untuk mengakhiri pertempuran tidak akan membuahkan hasil.

Upaya diplomatik untuk mengakhiri pertempuran juga terus berlanjut. Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa Antonio Guterres bertemu dengan Presiden Rusia Vladimir Putin, dan Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan pada prinsipnya telah menyetujui partisipasi Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Komite Internasional Palang Merah dalam mengevakuasi warga sipil yang terperangkap di pabrik baja di Mariupol. Putin mengatakan pasukan Ukraina menggunakan warga sipil di pabrik sebagai tameng dan tidak membiarkan mereka pergi.

___

Gambrell melaporkan dari Lviv, Ukraina. Jurnalis Associated Press Yuras Karmanau di Lviv, David Keaton di Kyiv, Alexander Stashevsky di Chernobyl, Mstislav Chernov di Kharkiv, dan staf AP di seluruh dunia berkontribusi dalam laporan ini.

___

Ikuti liputan AP tentang perang di https://apnews.com/hub/russia-ukraine