Mei 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Perluasan sistem navigasi satelit paling akurat di dunia

Perluasan sistem navigasi satelit paling akurat di dunia

Sistem navigasi Galileo Eropa memiliki dua satelit lagi di orbit setelah diluncurkan pada Minggu dini hari, 28 April. Dengan 30 satelit yang kini berada di orbit, Galileo memperluas konstelasinya, meningkatkan keandalan, kekuatan, dan, pada akhirnya, akurasi, sehingga memberikan manfaat bagi miliaran pengguna di seluruh dunia. Kredit: ESA – P.Karel

Galileo, sistem navigasi satelit paling akurat di dunia, telah memperluas konstelasinya dengan peluncuran dua satelit baru Luar AngkasaXyang meningkatkan keandalan dan akurasinya.

Sistem navigasi Galileo Eropa memiliki dua satelit lagi di orbit setelah diluncurkan dengan pesawat ruang angkasa SpaceX Falcon 9 pada Minggu dini hari, 28 April, pukul 01:34 GMT/02:34 CET. Dengan 30 satelit yang kini berada di orbit, Galileo memperluas konstelasinya, meningkatkan keandalan, kekuatan, dan, pada akhirnya, akurasi, sehingga memberikan manfaat bagi miliaran pengguna di seluruh dunia.

Galileo sudah menjadi sistem navigasi satelit paling akurat di dunia dan konstelasi satelit terbesar di Eropa, dan telah beroperasi sejak 2016, ketika layanan awal diumumkan. Galileo membuat perbedaan dalam bidang perkeretaapian, maritim, pertanian, layanan penentuan waktu keuangan, dan operasi penyelamatan.

Banyak sektor strategis yang bergantung padanya: 10% PDB tahunan UE sudah bergantung pada navigasi satelit, dan jumlah ini diperkirakan akan meningkat. Mulai dari menemukan cara hingga mendukung aktivitas pencarian dan penyelamatan serta memberikan stempel waktu yang sangat tepat untuk semua jenis aplikasi institusional dan komersial, Galileo adalah bagian integral dari kehidupan kita sehari-hari.

Sejak penciptaan Galileo, 38 satelit Galileo telah dikembangkan dan diuji oleh ESA dan industri Eropa untuk program Galileo UE. Dari satelit-satelit tersebut, empat satelit validasi telah ditempatkan di orbit dan 26 satelit berkemampuan operasional penuh telah ditempatkan di orbit dengan 12 peluncuran.

READ  Para ilmuwan melakukan tes pertama sistem navigasi radio sinar kosmik - Ars Technica

Peluncuran ini dilakukan hanya beberapa hari setelah sinyal Public Regulated Service (PRS) yang baru mulai berlaku. Layanan navigasi terenkripsi ini dirancang khusus untuk pengguna resmi pemerintah dan aplikasi sensitif, berkontribusi terhadap peningkatan kemandirian dan fleksibilitas Eropa dalam bidang penting navigasi satelit.

Delapan satelit Galileo generasi pertama yang tersisa akan segera siap diluncurkan, setelah itu satelit generasi kedua (G2) akan mulai bergabung dengan konstelasi, diharapkan pada tahun 2026 dengan peluncur Ariane 6, sebagai badan desain dan kepala pengembangan sistem, akan membantu Galileo, bersama dengan industri Eropa untuk mengembangkan satelit G2 yang akan merevolusi armada dengan kemampuan yang ditingkatkan. Satelit G2 akan menggunakan penggerak listrik dan akan menampung antena navigasi yang lebih kuat, jam atom yang lebih banyak dan lebih baik, serta muatan digital sepenuhnya.

Tentang Galileo

Galileo saat ini merupakan sistem navigasi satelit paling akurat di dunia, melayani lebih dari empat miliar pengguna ponsel cerdas di seluruh dunia sejak memasuki layanan terbuka pada tahun 2016. Semua ponsel cerdas yang dijual di Pasar Tunggal Eropa kini didukung oleh Galileo. Selain itu, Galileo membuat perbedaan di bidang perkeretaapian, maritim, pertanian, layanan waktu keuangan, dan operasi penyelamatan.

Sebuah program percontohan yang didanai oleh Uni Eropa, Galileo dikelola oleh Komisi Eropa. Sejak didirikan, ESA telah memimpin desain, pengembangan dan kualifikasi sistem ruang angkasa dan darat, serta operasi peluncuran. ESA juga bertanggung jawab atas aktivitas penelitian dan pengembangan untuk masa depan Galileo dalam program EU Horizon Europe. Badan Program Luar Angkasa Uni Eropa (EUSPA) bertindak sebagai penyedia layanan, mengawasi penyerapan pasar dan menutup hubungan dengan pengguna.

READ  Teleskop Luar Angkasa Hubble NASA Menemukan Jendela ke Alam Semesta Awal