Juni 13, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Teleskop Euclid mengirimkan gambar pertama dari misi “Alam Semesta Gelap”.  ruang angkasa

Teleskop Euclid mengirimkan gambar pertama dari misi “Alam Semesta Gelap”. ruang angkasa

Teleskop Luar Angkasa Euclid telah mengembalikan gambar pertamanya dalam sebuah misi yang menjanjikan untuk mengangkat tabir “alam semesta yang gelap”.

Misi Badan Antariksa Eropa (Esa) senilai €1 miliar (£850 juta) berfokus pada materi gelap dan energi gelap, yang bersama-sama membentuk 95% alam semesta, namun sifatnya hampir sepenuhnya misterius. Gambar pertama menunjukkan gugus galaksi Perseus dan Nebula Horsehead dengan detail yang mempesona dan menangkap hampir 100.000 galaksi dalam satu bidikan, menunjukkan kemampuan teleskop yang tak tertandingi dalam melakukan pengamatan yang sangat tajam di ruang angkasa yang sangat luas.

Pada akhirnya, teleskop yang dapat mendeteksi galaksi berjarak 10 miliar tahun cahaya ini bertujuan untuk membuat peta kosmik 3D terbesar yang pernah ada. Hal ini akan memungkinkan para astronom menyimpulkan distribusi materi gelap dalam skala besar dan mengungkap pengaruh energi gelap di alam semesta awal. Materi gelap menyelimuti alam semesta dan bertindak sebagai perekat kosmik yang menyatukan galaksi-galaksi, sedangkan energi gelap adalah nama yang diberikan untuk kekuatan misterius yang diyakini mempercepat perluasan alam semesta.

Profesor Carol Mundell, direktur sains ESA, mengatakan misi tersebut, yang diluncurkan pada bulan Juli, akan mendorong batas-batas pengetahuan ilmiah ke wilayah yang belum dipetakan “di luar Einstein”.

Galaksi yang termasuk dalam kelompok Perseus. Foto: ESA/Euclid/Konsorsium Euclid/NAS/AFP/Getty Images

“Sebagai manusia, kita telah mampu mengetahui cara kerja 5% alam semesta, dan kita juga menemukan bahwa ada 95% lainnya yang masih belum kita ketahui,” ujarnya. “Kita tidak bisa melakukan perjalanan ke tepi alam semesta untuk menyelidikinya, tapi kita bisa membawa gambar-gambar itu kembali ke Bumi dan mempelajarinya di komputer – hanya dengan biaya 1,4 miliar euro. Menurut saya ini ajaib.”

READ  RNA harimau Tasmania adalah yang pertama diekstraksi dari spesies yang punah

Selama enam tahun ke depan, Euclid akan mengamati sekitar 8 miliar galaksi menggunakan cahaya inframerah dan cahaya tampak di 36% langit malam. Dalam beberapa kasus, cahaya dari objek-objek jauh ini melewati materi gelap dalam perjalanannya menuju Bumi. Jika hal ini terjadi, medan gravitasinya akan membengkokkan jalur cahaya, sehingga galaksi tampak terdistorsi pada gambar akhir.

Profesor Mark Cropper dari University College London, yang memimpin desain kamera optik Euclid, mengatakan: “Bentuk galaksi dengan latar belakang bulat dapat diubah menjadi bentuk pisang.” Dengan menganalisis pola distorsi, para astronom dapat menyimpulkan peta distribusi materi gelap di langit malam dan sepanjang sejarah alam semesta. “Anda melakukannya seperti bersulang di rak roti panggang,” kata Cropper. “Pertama, Anda melihat distorsi galaksi terdekat dan menghitung materi gelap di bagian pertama roti panggang. Lalu Anda kembali ke bagian berikutnya, semakin jauh ke alam semesta dan kembali ke masa lalu.”

Galaksi spiral IC342
Galaksi spiral IC342 Foto: ESA/Euclid/Konsorsium Euclid/NAS/AFP/Getty Images

Misi ini mungkin awalnya tidak menjawab apa itu materi gelap, tapi setidaknya bisa mengungkap di mana materi gelap itu berada dan bagaimana perilakunya.

Para peneliti juga akan memantau pergerakan galaksi untuk membangun gambaran akurat tentang persaingan gaya gravitasi, yang menyebabkan galaksi berkumpul, dan energi gelap, yang mendorong percepatan perluasan ruang angkasa. Hal ini akan memungkinkan para ilmuwan untuk melihat, untuk pertama kalinya, bagaimana energi gelap bekerja di alam semesta awal.

“Materi gelap menyatukan galaksi dan membuatnya berputar lebih cepat daripada yang bisa dijelaskan oleh materi tampak,” kata Mundell. Energi gelap mendorong percepatan perluasan alam semesta. Euclid untuk pertama kalinya akan mengizinkan para kosmolog mempelajari misteri-misteri gelap yang saling bersaing ini bersama-sama.

READ  Jepang meluncurkan satelit kayu pertama di dunia untuk memerangi polusi luar angkasa | Satelit

Rene Lorig, ilmuwan proyek Euclid dari ESA, menambahkan, “Kami belum pernah melihat gambar-gambar astronomi seperti ini sebelumnya, dengan begitu detail. Mereka bahkan lebih indah dan lebih jelas dari yang kami harapkan, menunjukkan kepada kita banyak fitur yang belum pernah terlihat sebelumnya di wilayah yang diketahui.” “Dari alam semesta terdekat. Kami sekarang siap mengamati miliaran galaksi dan mempelajari evolusinya sepanjang waktu kosmik.”