Mei 19, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Fulham 0 Manchester City 4 – Tim Guardiola setelah dua pertandingan untuk gelar keempat berturut-turut

Fulham 0 Manchester City 4 – Tim Guardiola setelah dua pertandingan untuk gelar keempat berturut-turut

Manchester City, yang mengincar gelar Liga Premier keempat berturut-turut, mengunjungi Craven Cottage saat makan siang pada hari Sabtu, dengan tim asuhan Pep Guardiola mengetahui bahwa kemenangan akan menempatkan mereka di atas Arsenal di klasemen.

Fulham memulai dengan baik tetapi hanya bisa bertahan hingga menit ke-13 ketika Jusko Gvardiol mengkonversi satu dari 19 operan – gol penting lainnya melalui kaki kanan pemain Kroasia yang lebih lemah.

Kisah serupa terjadi di babak kedua: tekanan awal dari tim tuan rumah… kemudian 13 menit kemudian skor menjadi 2-0, dan Phil Foden, Pemain Terbaik FWA Tahun Ini, kali ini mencetak gol dengan kakinya yang lebih lemah. Dengan 20 menit tersisa, Gvardiol (kaki kanan – ya) membuat skor menjadi 3-0 dengan tembakan kuat ke tiang jauh, sebelum penalti akhir dari Julián Alvarez memotong selisih gol Arsenal menjadi hanya dua gol.

Di sini, Sam Lee menjawab beberapa pertanyaan kunci dalam game tersebut.


Bagaimana Yusko Gvardiol berubah menjadi mesin gol?

“Ada periode yang sangat tidak pasti,” kata Guardiola tentang Gvardiol akhir pekan lalu. “Itu tidak terlalu bagus.

Guardiola kemudian menjelaskan betapa hal ini normal bagi pemain baru di liga, dan kami sudah sering melihatnya di City. “Tapi kami berbicara, kami menonton banyak acaranya, dan dia mengerti.”

Hampir sepanjang musim, ada pertanyaan tentang kesesuaian Gvardiol untuk peran bek kiri, tetapi sepertinya dia akan disia-siakan sebagai bek tengah. Tidak ada keraguan di masa depan dia akan maju melalui lini tengah seperti yang dilakukan John Stones – begitu dia memahami beberapa kompleksitas ekstra dalam skema Guardiola – tetapi ketika dia mempelajarinya, bek kiri adalah salah satu pemain yang bagus.

Dia diminta untuk bermain tinggi dan melebar, namun hanya ada beberapa tekel dan umpan silang – dia pada dasarnya adalah gelandang lain, hanya gelandang bertahan, yang mendapatkan bola dan memberikannya, dan menjaga segalanya tetap berjalan; Mirip seperti cara Jack Grealish digunakan, tanpa keanehan.

READ  Neil: Meninggalkan tim hoki AS menyesali peluang yang terlewat

Namun tembakan Gvardiol juga tidak buruk, dan itu terlihat pada gol pertamanya ke gawang Fulham. Begitu sampai di area penalti, ia menunjukkan ketenangannya dan kembali menyentuh bola sebelum menendang bola.


(Justin Setterfield/Getty Images)

Arahan di lapangan seperti ini – dan kemampuan menggunakan kaki kanannya – membedakannya dari banyak pemain, terutama pemain bertahan.

Dia mempunyai beberapa masalah pada awalnya; Guardiola berbicara tentang bagaimana Guardiola selalu berusaha menjadi sangat kreatif dalam penguasaan bola, memberikan bola, dan secara defensif ia juga digagalkan. Namun masalah tersebut telah diminimalkan dalam beberapa bulan terakhir dan dia tampak seperti pilihan ideal untuk lini belakang Guardiola yang berotot dan teknis.

Tambahkan beberapa gol, sama seperti gol di sini atau gol mencolok melawan Real Madrid dan Luton Town, dan Anda akan memiliki pemain yang sangat istimewa – meskipun dia menolak kesempatan untuk menjadi bek pertama dalam sejarah Liga Premier yang mencetak hat- menipu. Setelah City mendapat tendangan penalti di perpanjangan waktu.


Bakat De Bruyne dalam memberikan assist terus berlanjut hampir di luar radar, saat ia memainkan perannya melewati Gvardiol dengan bertukar bola dengan bek sayap yang mengamuk.

Sama seperti Erling Haaland yang mencetak hat-trick di babak pertama hampir tanpa terlihat, De Bruyne terus memberikan kontribusi yang menentukan bahkan ketika dia tidak membelah pertahanan dengan umpan terobosan atau melepaskan umpan silang ke tiang belakang.


(Adrian Denis/AFP melalui Getty Images)

Kemampuannya untuk menggabungkan upaya paling keterlaluan dengan umpan-umpan sederhana inilah yang telah mengangkatnya ke peringkat teratas dalam daftar assist di Premier League selama sembilan tahun di City. Kini hanya Ryan Giggs yang memiliki catatan lebih banyak dalam sejarah liga – dan dari karier yang lebih panjang (hampir 27.000 menit tambahan).

READ  New Orleans Saints, Safety Terran Mateo telah menyetujui kesepakatan 3 tahun senilai $33 juta

De Bruyne juga memiliki jumlah assist yang sama dengan Cesc Fabregas – namun dengan menit bermain lebih sedikit 7.000.

De Bruyne telah menyumbangkan sembilan assist di Premier League musim ini, jumlah yang sama dengan pemain City lainnya, dan hanya bermain setengahnya.

Dalam pertandingan ini, dia kembali terlihat seperti Haaland, dalam arti bahwa dia ada di dalam, bergerak dan menunggu waktu yang tepat untuk menguasai bola dan memberikan kontribusi yang signifikan, dengan sebagian besar penguasaan bola dilakukan. oleh mereka yang diposisikan lebih dalam dan lebih luas.

Dia seharusnya bisa memberikan lebih banyak assist ketika pertandingan dibuka sebelum jeda – terutama setelah Manuel Akanji gagal melakukan tembakan tak terkawal di tiang jauh, sementara Haaland melewatkan peluang bagus yang melambung di atas mistar. Ini adalah ketiga kalinya De Bruyne menciptakan tiga ‘peluang besar’ menurut Opta dalam satu pertandingan Premier League musim ini, dua lebih banyak dibandingkan pemain mana pun di divisi ini.

Dia dikeluarkan dari lapangan saat waktu tersisa 15 menit, mengetahui bahwa dia telah berbuat terlalu banyak.


Jika pemandangan bola yang melewati garis gawang untuk memberi City keunggulan 3-0 tidaklah cukup, selebrasi tersebut tidak meninggalkan keraguan bahwa tim asuhan Guardiola sedang melaju dan terlihat tidak akan terpengaruh oleh tekanan dari perburuan gelar lagi.

Adalah Bernardo Silva yang mengirimkan umpan silang ke tiang jauh untuk ditembus oleh Gvardiol dan Yazan dan membuat pilihan sempurna dari tendangan sudut pendek De Bruyne.

Dan Kyle Walker ingin memastikan Bernardo mendapat pujian atas hal itu. Saat para pemain City berkumpul di depan para penggemar yang bersorak-sorai (termasuk Noel Gallagher), Walker menjemput pemain Portugal itu dengan membawa barang bawaan petugas pemadam kebakaran, memindahkannya sejauh 20 yard dari mereka semua.

READ  Skenario NFL Playoff untuk Minggu 16: Bengals, Chargers, Ravens ingin bergabung di lapangan

Bernardo sangat dicintai di ruang ganti seperti halnya semua orang di City, namun semua orang sedang mempersiapkan keinginan musim panas lainnya – mengingat klausul pelepasan dalam kontraknya, dimasukkan tahun lalu setelah dia setuju untuk bertahan, namun dengan memperhatikan kemungkinan akhirnya keluar pada tahun 2024.

Dia sudah memikirkan hal tersebut sejak tahun 2021 – Anda mungkin tidak akan mengetahuinya mengingat bagaimana dia memikirkan semuanya begitu musim dimulai dan terus menjadi salah satu roda penggerak utama mesin Guardiola.

Sudah hampir waktunya untuk mengucapkan selamat tinggal dan ini bisa menjadi emosional ketika para pemain berpisah untuk liburan mereka. Sebelumnya, mereka memiliki tiga pertandingan tersisa dan jika mereka memenangkan semuanya, mereka akan memenangkan gelar ganda Liga Premier dan Piala FA.

Bisnis seperti biasa untuk Bernardo dan bandnya saat itu. Dan mereka tampak sangat senang karenanya.


(Richard Heathcote/Getty Images)

Apa yang dikatakan Pep Guardiola?

“Kami mendapat banyak tekanan,” kata Guardiola kepada beIN Sports usai pertandingan. “Kami tahu bahwa jika kami seri atau kalah, semuanya berakhir. Kami tahu di setiap pertandingan apa yang harus kami lakukan.

“Jujur saja, saya tidak menyangka bisa berada di posisi ini musim ini setelah meraih treble musim lalu.

“Saya pikir mereka akan mundur tetapi konsistensinya justru sebaliknya.”


Apa selanjutnya untuk kota ini?

Selasa 14 Mei: Tottenham (tandang), Liga Premier, 20.00 GMT, 15.00 ET

Pertandingan tandang terakhir City musim ini di stadion yang sulit mereka menangkan. Akankah Tottenham ingin membantu Arsenal bersaing memperebutkan gelar?


Saran untuk membaca

(Gambar teratas: Getty Images)