Februari 4, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pesawat Voyager 1 NASA membutuhkan waktu 300 tahun lagi untuk mencapai jangkauan terjauh tata surya kita. Sampai saat itu, dia berlayar melalui kehampaan antarbintang.

Konsep artis menunjukkan pesawat ruang angkasa Voyager NASA dengan latar belakang bintang.NASA/JPL-Caltech

  • Voyager 1 dan 2 menjelajahi wilayah misterius di antara bintang-bintang yang disebut ruang antarbintang.

  • NASA diluncurkan Tentakel Ganda pada tahun 1977 Dalam misi lima tahun untuk menjelajahi tata surya.

  • Menurut badan antariksa itu, Voyager membutuhkan waktu 140.000 tahun untuk mencapai bintang lain.

beberapa 14,8 miliar mil dari bumi Probe Voyager 1 Berlayar menembus kegelapan media antarbintang Ruang antarbintang yang belum ditemukan. Itu adalah objek buatan manusia yang paling jauh dari planet kita.

Voyager 1 dan Voyager 2 diluncurkan pada tahun 1977 dalam waktu 16 hari satu sama lain dengan umur desain lima tahun untuk mempelajari Jupiter, Saturnus, Uranus, Neptunus, dan bulan-bulannya dari dekat.

sekarang juga 45 tahun dalam misi merekamasing-masing mengukir sejarah dengan berani menjelajah di luar batas pengaruh matahari yang dikenal dengan heliosfer.

Kedua pesawat ruang angkasa pemberani terus mengirim kembali data dari luar tata surya – dan perjalanan kosmik mereka masih jauh dari selesai.

Diagram yang menunjukkan kedua wahana antariksa Voyager milik NASA pada November 2018.

Diagram yang menunjukkan kedua wahana antariksa Voyager milik NASA pada November 2018.NASA/JPL-Caltech

Dalam 300 tahun, Voyager 1 akan dapat melihat Awan Oort, dan dalam 296.000 tahun, Voyager 2 akan dapat melewati Sirius.

bagian dari Upaya manajemen daya berkelanjutan Meningkat dalam beberapa tahun terakhir, para insinyur telah mematikan sistem non-teknis di atas probe Voyager, seperti pemanas instrumen sains mereka, dengan harapan dapat mempertahankannya hingga tahun 2030.

Setelah itu, probe kemungkinan besar akan kehilangan kemampuan untuk berkomunikasi dengan Bumi.

Namun, bahkan setelah NASA mematikan instrumennya dan mengakhiri misi Voyager, kedua wahana itu akan terus melayang melalui ruang antarbintang.

READ  Kapan Anda melihat bulan purnama Oktober, hujan meteor, Merkurius di Texas Utara - NBC 5 Dallas-Fort Worth

kata NASA Sekitar 300 tahun dari sekarang, Voyager 1 akan memasuki Awan Oort, domain globular hipotetis yang berisi miliaran komet beku. Perlu waktu 30.000 tahun lagi untuk mencapai akhirnya.

Ilustrasi Sabuk Kuiper dan Awan Oort dalam kaitannya dengan tata surya kita.

Ilustrasi Sabuk Kuiper dan Awan Oort dalam kaitannya dengan tata surya kita.NASA

Sebuah pesawat ruang angkasa mengambil jalur yang berbeda saat menuju ke luar angkasa. Voyager 2 berjarak sekitar 12,3 miliar mil dari Bumi saat ini.

Wahana Voyager 1 membutuhkan waktu sekitar 40.000 tahun untuk mencapai AC+79 3888, sebuah bintang di konstelasi Camelopardalis, menurut NASA.

Badan tersebut menambahkan bahwa dalam 296.000 tahun, Voyager 2 akan melayang melewati Sirius, bintang paling terang di langit.

“Voyagers diatur untuk menjelajah Bima Sakti – mungkin selamanya -,” kata NASA.

Hubble Space Telescope gambar Sirius, bintang paling terang di langit malam.

Hubble Space Telescope gambar Sirius, bintang paling terang di langit malam.NASA, ESA, H Bond (STScI), M Barstow (Universitas Leicester)

“Sangat keren bahwa kedua kendaraan masih berjalan.”

NASA merancang pesawat ruang angkasa kembar untuk mempelajari tata surya bagian luar. Setelah menyelesaikan misi utama mereka, Voyagers melanjutkan dengan pesat, melakukan tur besar tata surya kita dan menangkap pemandangan kosmik yang menakjubkan.

Pada 14 Februari 1990, pesawat luar angkasa Voyager 1 mengambil alih “Titik biru mudaSebuah gambar dari jarak hampir 4 miliar mil. Ini adalah gambar Bumi yang berbeda dalam seberkas sinar matahari yang tersebar, dan ini adalah pandangan terjauh Bumi yang diambil oleh pesawat ruang angkasa mana pun.

Ikon "  Titik Biru Pucat "  Gambar tersebut diambil oleh Voyager 1 pada 14 Februari 1990.

Gambar ikonik “Titik Biru Pucat” yang diambil oleh Voyager 1 pada 14 Februari 1990.NASA/JPL-Caltech

kepada yang lain kontrakVoyager 1 menjelajahi ruang antarbintang yang dipenuhi gas, debu, dan partikel energi bermuatan. Pelayaran 2 mencapai ruang antarbintang di 2018enam tahun setelah anak kembarnya.

READ  Ledakan besar dan misterius yang ditemukan di luar angkasa mengejutkan para ilmuwan

Pengamatan mereka terhadap gas antarbintang yang mereka lalui telah merevolusi pemahaman para astronom tentang ruang yang belum dijelajahi ini di luar halaman belakang kosmik kita.

Susan Dodd, manajer proyek untuk misi Voyager di Jet Propulsion Laboratory NASA, mengatakan sebelumnya. katanya dari dalamMenambahkan, “Mereka masih berbicara dengan kita.”

Baca artikel aslinya di Bisnis tertarik