Mei 28, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Eurovision 2024: Kontestan Belanda Joost Klein dikeluarkan

Eurovision 2024: Kontestan Belanda Joost Klein dikeluarkan

Malmö (Swedia) – Final babak 68 besar Kontes Lagu Eurovision Pertunjukan tersebut dimulai pada hari Sabtu di kota Malmo, Swedia, setelah berhari-hari terjadi protes dan drama di luar teater yang mengubah jalannya peristiwa. Perayaan musik yang menyenangkan Di dalam panci presto berantakan yang membuatnya kewalahan Perang di Gaza.

Di antara para pesaing yang akan memenangkan kompetisi ini adalah seorang penyanyi rock Kroasia yang parau, seorang pemain Swiss dengan suara yang melambung tinggi, dan seorang penyanyi muda Israel dengan lagu yang kuat yang, bisa dibilang, mengadu domba negara-negara satu sama lain untuk memperebutkan mahkota musik di benua itu.

Sebelum pertandingan final, Ribuan demonstran pro-Palestina Dia berbaris melalui Malmö sebagai oposisi Bagikan Israel. Polisi mengawal sekelompok kecil – termasuk aktivis iklim Greta Thunberg – dari daerah sekitar Malmo Arena.

Apa yang Anda ketahui tentang Kontes Lagu Eurovision tahun ini:

Secara terpisah, pesaing Belanda Jost Klein Dia dikeluarkan dari kompetisi karena pertengkaran di belakang panggung, yang sedang diselidiki polisi.

Penyelenggara kompetisi, European Broadcasting Union, mengatakan seorang anggota kru produksi perempuan telah mengajukan pengaduan terhadap Klein. Pihak penyelenggara mengatakan tidak pantas bagi Klein untuk berpartisipasi dalam acara tersebut saat proses hukum sedang berlangsung.

Klein, penyanyi dan rapper Belanda berusia 26 tahun, menjadi favorit di kalangan penumpang dan penggemar dengan lagunya “Europapa”.

Penyiar Belanda AVROTROS, salah satu dari puluhan lembaga penyiaran publik yang secara kolektif mendanai dan menyiarkan kompetisi tersebut, mengatakan bahwa ketika Klein turun dari panggung setelah semifinal hari Kamis, dia difilmkan tanpa persetujuannya dan pada gilirannya membuat “isyarat mengancam” ke arah kamera.

Penyiar tersebut mengatakan bahwa Klein tidak menyentuh kamera atau operator kamera, dan menggambarkan pengusirannya sebagai hukuman yang “sangat berat dan tidak proporsional”.

READ  Rusia Doll Musim 2 Trailer Natasha Lyonne Netflix

Protes dan pertentangan membayangi persaingan yang terjadi Perayaan perkemahan Selera musik Eropa yang beragam – dan terkadang membingungkan – serta sebuah forum untuk inklusivitas dan keberagaman dengan banyak pengikut dari komunitas LGBT.

Pesaing dari 25 negara tampil di hadapan penonton langsung yang berjumlah ribuan dan diperkirakan mencapai 180 juta. Pemirsa di seluruh dunia. Setiap kontestan memiliki waktu tiga menit untuk memadukan lagu-lagu yang menarik dan… Pemandangan yang menarik perhatian Untuk tayangan yang mampu merebut hati jutaan pemirsa. Gaya musik berkisar dari rock, disko, techno, rap, dan terkadang kombinasi lebih dari satu gaya.

Kontes ini kembali ke Swedia, negara asal pemenang tahun lalu Lauren, setengah abad setelah ABBA memenangkan Eurovision dengan “Waterloo” – momen paling ikonik Eurovision. Pembukanya tidak lain adalah grup pop besar, yang sudah puluhan tahun tidak bersatu kembali di atas panggung. Sebaliknya, Björn Skaves, artis Swedia pertama yang mencetak lagu nomor satu di AS – pada tahun 1974 dengan “Hooked on a Feeling”.

Peserta asal Swedia, si kembar identik Marcus dan Martinus, membuka kompetisi dengan lagu upbeat mereka “Unforgettable”, disusul dengan Duo Ukraina alyona alyona dan Jerry Heil dengan “Teresa & Maria,” sebuah penghormatan yang kuat untuk negara mereka yang dilanda perang.

Mengikuti penyanyi Jerman Isaac dan penyanyi Luksemburg Tali, penyanyi Israel Eden Golan naik panggung di depan banyak suara – ejekan bercampur sorak-sorai – untuk membawakan “Hurricane.” Golan muncul dalam daftar kemungkinan selama seminggu, meskipun ada protes yang dipicu oleh kemunculannya.

Penyelenggara Eurovision memerintahkan judul asli lagunya “October Rain” diubah – sebuah rujukan yang jelas pada serangan Hamas 7 Oktober yang menewaskan sekitar 1.200 orang di Israel dan memicu perang di Gaza.

READ  Nelly tampil bersama Ashanti di tengah cerita Irv Gotti 'Drink Champs'

Pesaing tahun ini juga mencakup nostalgia tahun 90an yang konyol dari Windows95 Finlandia, yang muncul dari telur raksasa di atas panggung dengan mengenakan pakaian yang sangat sedikit. Bambi Thug memanggil roh penyihir ke atas panggung dan membawa pelatih teriakan itu ke Malmö Nebulosa Spanyol Dia dengan berani mengklaim kembali istilah yang digunakan sebagai penghinaan terhadap wanita di “Zora”.

Para nominasinya termasuk penyanyi Swiss Nemo – yang akan menjadi pemenang Eurovision non-biner pertama jika lagu operanya “The Code” menduduki peringkat teratas dalam pemungutan suara – dan Baby Lasagna dari Kroasia. Lagunya “Rim Tim Tagi Dim” adalah lagu rock yang membahas masalah anak muda Kroasia yang meninggalkan negaranya untuk mencari kehidupan yang lebih baik.

Meskipun slogan Eurovision adalah “Musik menyatukan kita”, acara tahun ini terbukti memecah belah.

Ketegangan dan kegelisahan terlihat jelas pada jam-jam menjelang final. Beberapa penampil absen di pintu masuk artis bergaya Olimpiade pada awal latihan terakhir, meskipun mereka semua tampil di final.

Penyanyi Perancis Slimane mempersingkat lagunya “Mon Amour” saat latihan untuk menyampaikan pidato yang mendesak masyarakat untuk “bersatu dengan musik, ya – tetapi dengan cinta untuk perdamaian.”

Penyanyi Norwegia Alessandra Mele, yang dijadwalkan mengumumkan hasil juri di negaranya, mengatakan dia mengundurkan diri karena “sedang terjadi genosida” dan karena slogan yang disatukan oleh musik tersebut adalah “kata-kata kosong”. Penyiar Finlandia, musisi Karijja, juga mengundurkan diri, dengan mengatakan bahwa mengumumkan pemungutan suara itu “tidak baik”.

Demonstran pro-Palestina mengatakan Israel tidak boleh diizinkan untuk berpartisipasi di tengah perang yang telah menewaskan hampir 35.000 warga Palestina, menurut Kementerian Kesehatan di wilayah yang dikuasai Hamas.

READ  Beyoncé merayakan debut "Renaissance" di No.1

Ribuan orang berdemonstrasi untuk kedua kalinya minggu ini pada hari Sabtu di kota terbesar ketiga di Swedia, yang memiliki populasi Muslim yang besar, untuk menuntut boikot terhadap Israel dan gencatan senjata dalam perang yang telah berlangsung selama tujuh bulan.

Beberapa bendera Palestina dikibarkan di aula selama latihan Eurovision hari Sabtu, yang bertentangan dengan larangan penggunaan bendera selain bendera negara pesaing.

Lauren, Juara Eurovision tahun lalu – dan satu dari hanya dua artis yang memenangkan kompetisi dua kali – mengatakan peristiwa dunia itu “mengejutkan”, namun mendesak masyarakat untuk tidak menutup “komunitas cinta” yaitu Eurovision.

“Apa yang menyembuhkan trauma…Apakah trauma menyembuhkan trauma? Apakah hal negatif menyembuhkan hal negatif? “Tidak seperti itu,” katanya kepada Associated Press. “Satu-satunya hal yang benar-benar menyembuhkan trauma – yaitu sains – adalah cinta.”

___

Hilary Fox di Malmö, Jari Tanner di Helsinki, dan Jan M. Olsen di Kopenhagen, Denmark, berkontribusi pada laporan ini.

___

Versi awal cerita ini telah dikoreksi untuk menunjukkan bahwa ejaan lembaga penyiaran Belanda tersebut adalah AVROTROS, bukan AVROTOS.