Mei 28, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Benda misterius di luar angkasa bisa jadi adalah bola Dyson raksasa, kata para ilmuwan: ScienceAlert

Benda misterius di luar angkasa bisa jadi adalah bola Dyson raksasa, kata para ilmuwan: ScienceAlert

Ada sesuatu yang puitis tentang umat manusia yang mencoba menemukan peradaban lain di suatu tempat di luasnya Bima Sakti. Ada juga sesuatu yang tidak ada gunanya. Tapi kami tidak akan berhenti. Tidak ada keraguan tentang itu.

Sekelompok ilmuwan percaya bahwa kita mungkin telah menemukan tanda-tanda teknologi dari bidang teknologi Dyson, namun penemuan tersebut tersembunyi di dalam kumpulan data astronomi kita yang sangat banyak.

Bola Dyson adalah proyek rekayasa hipotetis yang hanya dapat dibangun oleh peradaban yang sangat maju. Dalam pengertian ini, “maju” berarti kecanggihan teknologi yang hampir tak terbayangkan yang memungkinkan suatu peradaban membangun struktur di sekitar seluruh bintang.

Bola Dyson ini memungkinkan peradaban memanfaatkan seluruh energi bintang. Sebuah peradaban hanya dapat membangun sesuatu yang begitu besar dan kompleks jika mencapai tingkat dunia kedua Skala Kardashev.

Kesan artis terhadap bola Dyson. Membangun struktur teknik sebesar itu akan menciptakan ciri khas teknologi yang dapat dideteksi oleh umat manusia. (SentientDevelopments.com/Eburacum45)

Bola Dyson bisa jadi merupakan tanda tangan teknologi, dan tim peneliti dari Swedia, India, Inggris, dan Amerika Serikat telah mengembangkan cara untuk mencari tanda tangan teknologi dari bola Dyson yang mereka sebut Proyek Hephaestus. (Hephaestus adalah dewa api dan logam Yunani.)

Mereka mempublikasikan hasilnya di Pemberitahuan Bulanan Royal Academy of Sciences. Pencarian berjudul “Proyek Hephaestus – II. Filter bidang Dyson dari Gaia DR3, 2MASS dan WISE.“Penulis utamanya adalah Matthias Suazo, seorang mahasiswa PhD di Departemen Fisika dan Astronomi di Universitas Uppsala di Swedia. Ini adalah makalah kedua yang menampilkan proyek Hephaestus Di Sini.

“Dalam studi ini, kami menyajikan penyelidikan komprehensif bidang pecahan Dyson dengan menganalisis pengamatan optik dan inframerah dari Gaia, 2MASS, dan WISE,” tulis para penulis.

Ini adalah survei astronomi skala besar yang dirancang untuk berbagai tujuan. Masing-masing menghasilkan sejumlah besar data dari masing-masing bintang.

READ  Perayap Raksasa NASA Bergerak Saat Peluncuran Roket Bulan Raksasa Mendekati

“Makalah ini mengkaji pengukuran fotometrik Gaia DR3, 2MASS dan WISE dari hampir 5 juta sumber untuk membangun katalog potensi ladang Dyson,” jelas mereka.

Menyisir semua data itu adalah tugas yang membosankan. Dalam pekerjaan ini, tim peneliti mengembangkan jalur data khusus untuk mengerjakan data gabungan dari ketiga survei.

Mereka menunjukkan bahwa mereka sedang mencari bola yang sudah selesai sebagian, yang akan memancarkan radiasi infra merah dalam jumlah berlebihan.

“Struktur ini akan mengeluarkan limbah panas dalam bentuk radiasi inframerah tengah, yang selain tingkat kelengkapan strukturnya, juga akan bergantung pada suhu efektifnya,” tulis Suazo dan rekan-rekannya.

Masalahnya bukan hanya mereka saja yang melakukan hal ini. Banyak hal alami juga melakukan hal ini Cincin debu mengelilingi bintang Dan nebula. Galaksi di latar belakang juga dapat memancarkan radiasi infra merah dalam jumlah berlebihan dan menghasilkan hasil positif palsu. Tugas saluran pipa adalah menyaringnya.

“Suatu jalur pipa khusus telah dikembangkan untuk mengidentifikasi calon kandidat lapangan Dyson dengan fokus pada pendeteksian sumber yang menampilkan kelebihan inframerah anomali yang tidak dapat dikaitkan dengan sumber alami radiasi tersebut,” para peneliti menjelaskan.

Diagram alur ini menunjukkan seperti apa alurnya.

Diagram alur penelitian ini menunjukkan jalur yang dikembangkan tim untuk menemukan kandidat lapangan Dyson. Setiap langkah di jalur tersebut menyaring objek yang tidak sesuai dengan emisi yang diharapkan dari bola Dyson. (Suazo dkk. 2024)

Jalur pipa ini hanyalah langkah pertama. Tim ini menempatkan daftar kandidat di bawah pengawasan lebih lanjut berdasarkan faktor-faktor seperti emisi H-alpha, variabilitas optik, dan astrometri.

368 sumber selamat dari pemotongan terakhir. Dari jumlah tersebut, 328 ditolak sebagai campuran, 29 ditolak karena tidak teratur, dan empat ditolak sebagai nebula. Hanya ada tujuh kemungkinan bidang Dyson yang tersisa dari sekitar 5 juta protozoa, dan para peneliti yakin bahwa ketujuh bidang ini sah.

“Semua sumber adalah pemancar inframerah-tengah yang jernih tanpa kontaminan atau tanda yang jelas yang menunjukkan sumber inframerah-tengah yang jelas,” jelas mereka.

READ  Ilmuwan menjangkau 5 planet di luar tata surya kita

Inilah tujuh kandidat terkuat, namun peneliti mengetahui bahwa mereka masih sebatas kandidat. Mungkin ada alasan lain mengapa ketujuh benda tersebut memancarkan radiasi infra merah berlebih.

“Keberadaan piringan puing-puing hangat di sekitar kandidat kami tetap menjadi penjelasan yang masuk akal atas kelebihan radiasi infra merah di sumber kami,” jelas mereka.

Namun kandidat yang muncul adalah bintang tipe M (katai merah), dan piringan puing di sekitar bintang katai M sangat jarang. Namun, hal ini menjadi rumit karena beberapa penelitian menunjukkan bahwa piringan puing di sekitar katai M terbentuk dan tampak berbeda. Salah satu jenis piringan puing yang disebut piringan puing ekstrim (EDD) dapat menjelaskan beberapa kecerahan yang dilihat tim di sekitar kandidatnya. “Tetapi sumber-sumber ini belum pernah diamati pada katai M,” tulis Suazo dan rekan-rekannya.

Hal ini menyisakan tiga pertanyaan bagi tim: “Apakah calon bintang muda eksotik kita yang alirannya tidak berubah seiring waktu? Apakah piringan puing katai M dari bintang-bintang ini memiliki luminositas fraktal yang luar biasa? Atau sesuatu yang sama sekali berbeda?”

Bentuk penelitian ini menunjukkan ketujuh kandidat diplot pada grafik besaran warna. Dia mencatat bahwa ketujuhnya adalah katai M (Suazo dkk. 2024).

“Setelah dilakukan analisa fotometri optik/NIR/MIR kurang lebih 5 x 106 Sumber: “Kami menemukan 7 katai tipe M yang menunjukkan kelebihan radiasi infra merah yang bersifat kabur sesuai dengan model bola Dyson kami,” tulis para peneliti dalam kesimpulan mereka.

Terdapat penjelasan alami mengenai kelebihan radiasi infra merah yang berasal dari ketujuh kandidat tersebut, “tetapi tidak satupun dari mereka yang secara jelas menjelaskan fenomena seperti itu pada para kandidat, terutama karena mereka semua adalah katai M.”

Para peneliti mengatakan bahwa melakukan spektroskopi optik akan membantu lebih memahami ketujuh sumber ini. Pemahaman yang lebih baik mengenai emisi H-alpha sangat berharga karena emisi tersebut juga dapat berasal dari disk yang kecil. “Secara khusus, analisis wilayah spektral di sekitar H-alpha dapat membantu kita menghilangkan atau memverifikasi keberadaan cakram kecil,” tulis para peneliti.

READ  Munculnya dinosaurus karena adaptasi mereka terhadap dingin

“Analisis tambahan tentu diperlukan untuk mengungkap sifat sebenarnya dari sumber-sumber ini,” para peneliti menyimpulkan.

Artikel ini awalnya diterbitkan oleh Alam semesta saat ini. Membaca Artikel asli.